Seperti Arsy Hermansyah, Begini Cara Merawat Gigi Anak yang Dipasang Behel

Arsy Hermansyah dengan penampilan baru/Foto: Instagram: Ashanty

kesehatan

Seperti Arsy Hermansyah, Begini Cara Merawat Gigi Anak yang Dipasang Behel

Jumat, 18 Februari 2022 19:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Putri pertama pasangan Ashanty dan Anang Hermansyah, Arsy Hermansyah, kini punya penampilan baru. Lantaran mengeluhkan pertumbuhan gigi yang tidak rata, akhirnya Arsy mau dipasang behel. Keinginan tersebut diungkapkan di kanal YouTube The Hermansyah yanag diunggah Kamis, 17 Februari 2021.

"Awalnya waktu kecil Arsy termasuk rapi banget giginya, tapi pas dua tahunan mulai dia dorongin giginya ke depan jadi kurang rapi," ucap Ashanty menjelaskan alasan Arsy pasang behel.

Sementara itu, Arsy mengatakan dengan gemas kalau ia akhirnya mau pasang behel. "Aku mau pasang behel di dokter gigi, nih. Aduh Arsy takut deh. Tapi pas udah dipakai lumayan enak nggak sakit ternyata." selorohnya dengan tertawa.

Seperti Arsy Hermansyah, bagaimana cara merawat gigi anak yang dipasang behel atay kawat gigi. Membantu anak Anda mengingat bahwa perawatan kawat gigi yang tepat berarti mereka akan bekerja lebih cepat dan efisien dapat menjadi motivator yang hebat!

Berikut beberapa hal yang harus Anda dan anak lakukan untuk merawat gigi yang dipasang behel.

1. Sikat setiap habis makan

Menyikat gigi penting untuk menghilangkan plak dari gigi dan menjaga kebersihan mulut yang baik dengan kawat gigi. Seperti yang dapat Anda bayangkan, kawat gigi menyediakan cukup banyak tempat untuk makanan tersangkut di gigi Anda dan membuat plak.

Untuk alasan ini, penting bagi anak Anda untuk menyikat giginya setiap habis makan. Jika mereka hanya dapat melakukannya dua kali setiap hari, maka berkumurlah dengan air di sekitar mulut mereka setelah makan siang dapat membantu.

Menyikat gigi dengan kawat gigi sangat mirip dengan menyikat gigi tanpa kawat gigi, tetapi beberapa trik dapat membantu menjaga gigi tetap bersih. Pertama, mereka harus menggunakan sikat gigi yang kuat atau sikat gigi dengan bulu yang lebih tipis dan lembut yang dapat dengan lembut membersihkan di sekitar kawat gigi, di bawah kabel, dan di garis gusi. Kedua, pasta gigi berfluoride harus digunakan untuk membantu melawan kerusakan gigi.

Kemudian, mereka harus mengikuti langkah-langkah berikut: Jika anak Anda memiliki karet gelang (karet), mereka harus melepasnya. Anak Anda harus menyikat gigi pada sudut 45 derajat di mana gusi bertemu dengan gigi, mengarah ke atas pada gigi bawah dan ke bawah pada gigi atas.

2. Floss setiap hari

Meski membutuhkan waktu lebih lama, flossing tetap sangat penting dilakukan dengan kawat gigi.  Jika flossing terbukti terlalu sulit, Anda juga dapat mencoba sikat pembersih interdental tipis. Ini memberi anak Anda cara yang sedikit lebih mudah untuk membersihkan sela-sela gigi dan dapat membantu menghilangkan plak di antara gigi mereka. Dokter gigi Anda dapat memberikan saran tentang pembersihan sela-sela gigi dan bahkan memberikan sampel sehingga anak Anda dapat menemukan pembersih interdental terbaik untuk dirinya sendiri.

3. Hindari permen lengket

Permen lengket mungkin terasa lezat, tetapi ini menimbulkan beberapa masalah untuk gigi dan kawat gigi anak Anda. Permen lengket penuh dengan gula, yang menyebabkan kerusakan gigi.

Karena permen lengket menempel di gigi anak Anda, permen itu menahan gula dan menyebabkan lebih banyak kerusakan gigi.Kawat gigi menyediakan lebih banyak tempat bagi permen lengket untuk menempel dan menahan gula di dekat gigi.

Permen lengket juga dapat menempel pada bagian kawat gigi dan merobeknya saat mengunyah. Untuk semua alasan ini dan banyak lagi, anak Anda harus menghindari permen lengket seperti gula-gula, karamel, atau permen karet manis.

4. Hindari makanan yang renyah dan keras

Makanan renyah dan makanan keras dapat menyebabkan masalah dan harus dihindari, seperti halnya permen lengket. Makanan seperti popcorn, pretzel keras, dan penghancur rahang bisa tersangkut di dalam kawat gigi Anda dan kemudian menyebabkan kawat atau braket patah saat dikunyah. Satu gigitan makanan yang salah dapat menyebabkan banyak masalah bagi anak-anak dengan kawat gigi!

5. Kenakan pelindung mulut saat berolahraga

Olahraga seperti sepak bola, bola basket, dan sepak bola menimbulkan risiko bagi anak-anak Anda dan kawat gigi mereka. Bola yang lepas atau tangan yang tersesat dapat secara tidak sengaja mengenai wajah mereka dan menyebabkan kerusakan pada kawat gigi atau gusi mereka. Paling umum, kawat gigi dapat memotong bagian dalam bibir mereka.

Mengenakan pelindung mulut akan membantu melindungi mulut anak Anda dan kawat giginya. Anak Anda mungkin tidak menyukainya, tetapi itu jauh lebih baik daripada bibir berdarah atau braket yang patah.

6. Kunjungan rutin ke dokter gigi

Mengunjungi dokter gigi untuk membersihkan gigi adalah suatu keharusan bagi anak-anak dengan kawat gigi. Mereka bisa mengecek dan membersihkan area yang sering terlupakan atau sulit dijangkau.

Mereka dapat menghilangkan plak berlebihan dan penumpukan kalkulus yang dapat menyebabkan kerusakan gigi, dapat memeriksa gusi yang sehat, dan membantu mengajari anak Anda kebiasaan baik untuk menjaga kebersihan giginya.

Baca: Ashanty dan Arsy Hermansyah Tampil Serasi dengan Busana Tenun Modifikasi

CHATTAHOOCHEE FAMILY ORTHO