9 Fakta OCD, Gangguan yang Dialami Aliando

Aliando Syarief, aktor. Foto: Instagram/@aliandooo)

kesehatan

9 Fakta OCD, Gangguan yang Dialami Aliando

Jumat, 28 Januari 2022 17:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Mitra Tarigan

CANTIKA.COM, Jakarta - Obsessive Compulsive Disorder (OCD) atau gangguan obsesif-kompulsif merupakan pikiran obsesif dan perilaku berulang. Ternyata banyak fakta menarik mengenai OCD. Selain Aktor Aliando Syarief yang baru saja umumkan dirinya mengidap OCD ekstrim, sudah banyak sekali pengidap gangguan ini dan tak sedikit berasal dari kalangan artis. Beberapa artis Indonesia seperti Prilly Latuconsina, Rina Nose, Sandra Dewi, Ari Lasso, dan masih banyak lagi juga mengumumkan kepada publik bahwa mereka mengidap gangguan tersebut.

Dikutip dari Healthgrades, Perawat Terdaftar sekaligus Penulis Jennifer L.W. Fink, RN, BSN mengatakan bahwa gangguan ini ditandai dengan obsesi (pemikiran berulang, desakan atau gambaran yang menyebabkan kecemasan) dan kompulsi, yaitu perilaku yang dilakukan berulang-ulang untuk mengurangi kecemasan dan pikiran obsesif. Obsesi dan kompulsi ini mengganggu kehidupan individu yang terkena dampak, menciptakan masalah di tempat kerja dan kesulitan dalam hubungan. OCD dapat dikendalikan dengan pengobatan.

Sering terjadi kesalahpahaman terhadap gangguan ini, namun ternyata terdapat 9 fakta menarik mengenai OCD menurut Dr. Jennifer:

1. Takut pada kotoran bisa menjadi gejala OCD pada anak.Gejala OCD dapat muncul pada anak-anak enam atau tujuh tahun. Kemungkinan gejala OCD pada anak-anak termasuk ketakutan akan kotoran atau kuman, keharusan sesuatu berbentuk simetris, teratur dan presisi, mencuci tangan berulang-ulang, dan ritual yang tidak biasa, seperti perlu bergerak melalui ruang dengan cara tertentu.

2. Gejala OCD sering muncul pada masa remaja.Meskipun anak-anak berusia 7 tahun dapat didiagnosis dengan OCD, gejalanya jauh lebih umum muncul selama masa remaja atau dewasa awal. Gejala OCD lebih cepat terjadi pada anak laki-laki daripada pada anak perempuan.

3. Riwayat keluarga OCD meningkatkan risiko seseorang terkena gangguan tersebut.Para peneliti telah mengetahui bahwa otak orang dengan OCD berbeda, dalam beberapa hal, dari otak orang yang tidak menderita OCD. Para peneliti dan profesional kesehatan juga memperhatikan bahwa OCD dapat diturunkan dalam keluarga. Jika orang tua, saudara kandung atau anak Anda memiliki gangguan obsesif-kompulsif, Anda memiliki peningkatan risiko mengembangkan OCD.

4. Jarang, gejala OCD dapat berkembang pada anak-anak setelah infeksi strep.Seorang anak yang mengembangkan gejala OCD tiba-tiba setelah serangan radang tenggorokan atau demam berdarah mungkin memiliki Gangguan Neuropsikiatri Autoimun Pediatrik Terkait dengan infeksi Streptococcal (PANDAS).

5. Hanya profesional terlatih yang dapat mendiagnosis OCD.Gangguan obsesif-kompulsif adalah kondisi kesehatan mental yang hanya dapat didiagnosis oleh profesional terlatih. Para profesional ini mencari bukti obsesi dan kompulsi, serta dampak dari pikiran dan tindakan ini pada kehidupan individu.

6. Ada lebih dari satu jenis OCD.Gangguan obsesif-kompulsif dibagi menjadi beberapa jenis, tergantung pada gejala yang ditunjukkan, seperti memeriksa, kontaminasi, simetri dan keteraturan, perenungan, hoarding.

7. Terapi dan pengobatan gangguan obsesif-kompulsif adalah pengobatan lini pertama.Dua perawatan utama untuk OCD adalah terapi perilaku kognitif (CBT), termasuk terapi pencegahan respons paparan (ERP), dan pengobatan oral. Kedua pendekatan tersebut dapat digunakan secara terpisah atau bersama-sama.

8. Beberapa orang dengan OCD juga mengalami depresi atau ADHD.Terapi dan pengobatan dapat memperbaiki gejala OCD pada banyak orang tetapi mungkin tidak mengatasi semua kesulitan yang dialami seseorang. Beberapa orang dengan OCD juga mengalami depresi, attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD), atau gangguan makan atau belajar.

9. OCD adalah kondisi kronis.Tidak ada obat untuk gangguan obsesif-kompulsif, namun, pengobatan dapat mengontrol gejala OCD dan mencegah obsesi dan kompulsi mengganggu hidup. Orang yang menggunakan obat OCD untuk mengatasi gejala harus terus meminum obat mereka bahkan jika pikiran obsesif dan kompulsi mereka tampaknya telah hilang. Jangan berhenti minum obat tanpa berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan.

Baca: Mengenal Penyebab dan Risiko OCD Seperti yang Dialami Aliando Syarief

BERNADETTE JEANE WIDJAJA | HEALTH GRADES