5 Masalah Pernikahan yang Sering Dialami, dari Seks Hingga Komunikasi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Pressfoto

cinta

5 Masalah Pernikahan yang Sering Dialami, dari Seks Hingga Komunikasi

Kamis, 13 Januari 2022 14:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Setiap pernikahan memiliki masalah tetapi terkadang masalah itu menjadi tidak dapat didamaikan. Ada banyak faktor yang menyebabkan perpisahan dan perceraian.

Beberapa cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan pergi jalan-jalan bersama tanpa perangkat seperti ponsel, berkencan, melakukan aktivitas bersama. Berolahraga bersama, lakukan sesuatu di mana Anda berdua memberikan perhatian yang sama dalam arti bersama.

Berikut adalah beberapa masalah pernikahan utama yang membuat pasangan merasa tidak dekat satu sama lain, yang dapat Anda atasi jika Anda juga mengalaminya.

Tidak tersedia secara emosional

Banyak pasangan perlahan-lahan menjadi tidak tersedia secara emosional satu sama lain. Jarak itu cenderung mengisi ruang di antara mereka yang seharusnya bisa diurus sebelumnya seandainya komunikasi sekuat dulu. Stres kerja sehari-hari dan faktor-faktor lain seringkali dapat berdampak negatif pada pasangan dan yang satu merasa bahwa yang lain tidak ada untuk yang lain.

Seks

Setelah beberapa waktu, pasangan sering mengalami masalah ini di mana salah satu tidak mood sama sekali, atau tidak punya waktu. Banyak pasangan berhenti bereksperimen dan mencoba hal-hal yang berbeda juga di tempat tidur dan ini membuatnya monoton dan terlalu mudah ditebak. Kesibukan dari waktu ke waktu, pola, dan rutinitas, membuat pasangan semakin dingin. 

Marah terus-menerus

Pasangan sering mulai mengomel atau marah satu sama lain atau salah satu pasangan tampaknya telah menguasai seni. Ini terjadi karena stres dan bahkan perilaku yang jelas dan tidak bertanggung jawab dari orang lain. Kadang-kadang satu pasangan bahkan mengambil jalan lain begitu saja dan ini semakin merusak situasi. Alih-alih marah terus-menerus, lebih baik jika Anda saling mendengarkan, bertanya bagaimana hari itu, bagaimana pekerjaan, apa yang mengganggu mereka, dan lainnya. 

Adiksi 

Budaya kerja kita saat ini telah merusak banyak aspek kehidupan kita.  Perlahan-lahan menjadi tergantung pada hal-hal seperti kafein, alkohol, dan kecanduan lainnya yang mulai mengendalikan suasana hati Anda. Ketika pecandu ditanyai, mereka cenderung menjadi defensif dan argumen menjadi tidak pernah berakhir. Ini juga dapat memperburuk faktor tanggung jawab Anda.

Bicaralah satu sama lain jika Anda menghadapi masalah ini. Pergi ke terapis atau konselor pernikahan jika Anda bisa dan kemudian pertimbangkan perpisahan atau langkah apa pun yang Anda rencanakan untuk diambil. 

Baca: Jelang Pernikahan, Tunangan Melanie Putria Menjalani Operasi