Kru Penyalin Cahaya jadi Pelaku Kekerasan Seksual, Ini Kata Hannah Al Rashid

Hannah Al Rashid, aktris. Instagram/@hannahalrashid

ragam

Kru Penyalin Cahaya jadi Pelaku Kekerasan Seksual, Ini Kata Hannah Al Rashid

Rabu, 12 Januari 2022 22:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Melalui utasnya di laman Twitter, Selasa, 11 Januari 2021, Hannah Al Rashid merasa pilu dan bingung mendengar berita tentang Penyalin Cahaya yang salah satu kru filmnya menjadi pelaku kekerasan seksual.

"Sebagai penyintas, yang ikut berbagi pengalaman pribadi dalam proses awal film ini, sangat memilukan dan membingungkan mendengar berita ini. Selama speak up mengenai isu ini, sebuah mekanisme yang telah saya kembangkan," tulisnya.

Menurut Hannah yang selama ini aktif menyuarakan isu perempuan Penyalin Cahaya adalah upaya kolaboratif dari banyak orang yang tulus dan berniat baik. Ia juga yakin kita semua tahu bahwa film ini bisa dan harus menjadi alat bagi jutaan orang.

"Untuk memahami masalah ini secara lebih mendalam dan yang terpenting berada di pihak dan berempati dengan penyintas. Sebagai penyintas sendiri, saya tahu betul pentingnya hal ini. Jadi berita ini mengejutkan, membingungkan, menyakitkan, tetapi juga merupakan pelajaran berharga."

Akankah Penyalin Cahaya ternoda bagi sebagian orang sekarang? Sangat mungkin. Apakah boleh jika Anda marah, bingung, terluka, merasa dikhianati? Sangat. Akankah spekulasi di Twitter tentang bagaimana dan mengapa membantu? Mungkin tidak. Apakah Anda masih harus mendukung film ini? Itu sepenuhnya terserah Anda.

Penyalin Cahaya. Foto: Netflix.

"Satu hal yang sangat jelas bagi saya hari ini, dan sejujurnya sejak saya mulai berbicara tentang masalah ini di industri, adalah di mana prinsip-prinsip orang terletak pada masalah ini dan seberapa besar mereka bersedia untuk benar-benar berkontribusi positif untuk mengubah banyak hal," lanjut dia.

Menurut Hannah, ada beberapa alasan mengapa begitu banyak dari kita tidak angkat bicara, antara lain:

1. Tidak ada forum atau ruang yang jelas/aman bagi kami untuk melakukannya

2. Terlalu banyak orang yang sudah tahu dan tetap diam saja.

3. Keheningan itu melumpuhkan.

4. "Kebisingan" dan spekulasi hari ini sama-sama melumpuhkan untuk jujur.

"Tapi pertama-tama izinkan saya mengklarifikasi, saya bukan bagian dari tim penulis. Saya didekati untuk berbagi beberapa wawasan sebagai seseorang dari industri film yang mengadvokasi masalah ini. Mengetahui bahwa aku membagikan pengalaman pribadi kepada seseorang yg terduga pelaku menyebalkan. Saya masih mencoba memproses," terang dia.

Walau bagaimana pun, Hannah menghargai upaya Wregas untuk mengoreksi kesalahan. Sebagai seseorang yang telah berbicara banyak dengannya minggu lalu, ia menerima permintaan maafnya secara pribadi, Hannah juga menghargai usahanya dalam melakukan yang lebih baik serta tanggung jawab.

"Pernyataan itu mungkin tidak cukup untuk semua orang (saya masih tidak yakin apakah itu cukup untuk saya). Tetapi mengingat keheningan yang memekakkan telinga tentang masalah ini di industri ini, upayanya adalah langkah maju, dan itulah yang kita butuhkan saat ini."

Secara realistis, lanjut Hannah kita bisa mengharapkan lebih banyak dari hal-hal ini untuk keluar cepat atau lambat. Industri film tidak berbeda dengan industri atau sektor masyarakat lainnya dalam hal itu. Kita tidak bisa mengendalikan itu, tapi yang bisa kita kendalikan adalah bagaimana kita berkontribusi pada kekacauan yang mengikuti.

Artinya, ketika muncul berita tentang teman kita sendiri sebagai pelaku, di mana posisi kita? Jika Anda mengatakan berpihak pada korban, maka konsistenlah. Ini berarti memanggil teman kita ketika mereka menunjukkan perilaku bermasalah. Ini berarti menangani perilaku kita sendiri jika kita dipanggil.

"Artinya mencoba untuk belajar lebih banyak dan memahami persoalan ini dari berbagai sudut, persoalannya tidak hitam putih, kompleks, bernuansa. Tapi tanggung jawab dan akuntabilitas harus jelas; Percaya korban dan sanksi predator," tulisnya mengakhiri. 

Baca: Ulang Tahun ke-35, Hannah Al Rashid Ajak Donasi untuk Perempuan Korban Kekerasan