Lesti Kejora Hamil, Simak Tips Menjaga Kesehatan di Masa Awal Kehamilan

Foto pre-wedding lesti kejora/Foto: Instagram/Rio Motret

kesehatan

Lesti Kejora Hamil, Simak Tips Menjaga Kesehatan di Masa Awal Kehamilan

Rabu, 22 September 2021 09:10 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Menjawab rasa penasaran netizen, Rizky Billar dan Lesti Kejora akhirnya juga mengumumkan kehamilan anak pertamanya. "Alhamdulillah saat ini kami sedang diberikan sebuah amanah besar, sebuah kepercayaan besar oleh Allah subhanahu wa ta'ala untuk kita jaga, kita didik, kita besarkan nanti dan sekarang ini singkatnya alhamdulillah Dede sedang mengandung," kata Billar yang disambut bahagia oleh Raffi Ahmad dan Nagita Slavina.

Rizky Billar juga mengaku telah menikah siri dengan Lesty Kejora di awal tahun 2021. Hal ini cukup mengejutkan karena rangkaian acara pernikahan mereka yang disiarkan secara langsung di televisi pada Agustus lalu sempat menjadi sorotan masyarakat.

Keduanya ternyata telah menikah siri beberapa bulan sebelum acara akad nikah yang tayang di televisi. Melalui acara The Secret of Leslar yang tayang di kanal YouTube Rans Entertainment pada Selasa, 21 September 2021, terlihat cuplikan video saat Billar dan Lesty melangsungkan akad nikah secara sederhana yang dihadiri oleh keluarga.

Seperti Lesti Kejora, yang tengah menikmati momen kehamilan di bulan-bulan pertama, simak tips yang perlu diperhatikan seperti yang dilansir dari laman Healthy Women, Rabu 22 Oktober 2021 berikut ini.

1. Rutin melakukan pemeriksaan

Pada kehamilan normal, Anda akan menemui ahli kesehatan Anda setiap bulan sampai sekitar bulan keenam; kemudian setiap dua minggu selama bulan ketujuh dan kedelapan, dan kemudian setiap minggu sampai persalinan.

Selama kunjungan pertama, profesional perawatan kesehatan Anda akan mengambil riwayat kesehatan lengkap, termasuk riwayat kehamilan sebelumnya. Anda juga akan menerima pemeriksaan fisik lengkap, termasuk pemeriksaan panggul dan dalam banyak kasus kan ditimbang dan diukur serta tekanan darah Anda diambil.

Anda akan diberi tahu kapan hari perkiraan lahir, biasanya 266 hari dari hari pertama haid terakhir Anda jika Anda memiliki siklus menstruasi yang teratur. Kalau tidak, biasanya menetapkan tanggal berdasarkan ultrasound.

Selama setiap kunjungan berikutnya, Anda akan ditimbang, perut Anda diukur dan tekanan darah diambil, urin Anda diuji untuk protein atau gula (tanda-tanda komplikasi potensial), dan, yang paling menarik mendengar detak jantung bayi Anda.

2. Tes prenatal

Menjelang akhir trimester pertama dan awal trimester kedua, ahli kesehatan Anda akan berbicara dengan Anda tentang berbagai tes prenatal untuk menilai kesehatan janin. Terserah Anda yang mana yang telah Anda lakukan. Misalnya, jika Anda tidak berniat mengakhiri kehamilan jika tes menemukan masalah, Anda mungkin ingin melewatkannya. Namun, meskipun demikian, Anda mungkin ingin menjalani tes sehingga Anda dapat mempersiapkan diri secara emosional untuk kemungkinan memiliki anak berkebutuhan khusus.

3. Memilih siapa yang ingin diberitahu

Tiga bulan pertama adalah masa-masa yang rentan, jadi beri waktu untuk tenang. Plus, Anda perlu waktu untuk menyesuaikan diri dengan berita, untuk mendiskusikan pilihan dengan pasangan Anda (Terus bekerja? Bekerja paruh waktu? Berhenti dari pekerjaan Anda?) dan memutuskan bagaimana menyampaikan berita tersebut kepada atasan Anda, jika Anda bekerja.

4. Buat daftar pertanyaan

Buatlah daftar pertanyaan tentang tunjangan dan cuti hamil untuk didiskusikan dengan majikan Anda setelah trimester pertama Anda. Juga, kembangkan rencana tentang bagaimana pekerjaan Anda akan ditangani saat Anda sedang cuti hamil dan untuk pekerjaan pasca-kehamilan Anda. Semakin Anda di atas segalanya, semakin baik hal-hal yang akan terjadi dengan manajer/majikan Anda

5. Masalah Trimester Pertama

Jika Anda seperti kebanyakan ibu hamil, jawabannya adalah lelah dan mual. Mari kita atasi kelelahan terlebih dahulu. Apakah Anda tahu apa yang tubuh Anda lakukan sekarang? Itu sedang membangun rumah yang dapat memelihara dan melindungi bayi itu selama sembilan bulan ke depan—yaitu, plasenta. Ini benar-benar kerja keras. Dibutuhkan banyak energi—energi Anda. Jadi berhentilah menjadi wanita super dan dengarkan apa yang dikatakan tubuh Anda.

6. Konsumsi makanan sehat

Anda tahu Anda seharusnya mengikuti diet "sehat" selama kehamilan (pikirkan banyak buah dan sayuran, bentuk protein rendah lemak, serat tinggi, dll). Tapi tahukah Anda mengapa? Di luar yang sudah jelas—menjaga kalori yang cukup untuk membuat Anda tetap sehat dan memastikan bayi terus tumbuh—kita belajar bahwa nutrisi dalam kandungan, termasuk apakah ibu kelebihan berat badan atau menderita diabetes terkait kehamilan, dapat memengaruhi kesehatan anak kelak.

Baca: Lesti Kejora Anggun dalam Balutan Gaun Berdetail Songket Karya Ivan Gunawan