Alasan Lana Del Rey Hiatus dari Media Sosial, Butuh Privasi dan Fokus Berkarya

Lana Del Rey, penyanyi. Foto: Instagram/@lanadelrey

ragam

Alasan Lana Del Rey Hiatus dari Media Sosial, Butuh Privasi dan Fokus Berkarya

Senin, 13 September 2021 18:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Peraih Grammy Award sebanyak enam kali Lana Del Rey mengumumkan dalam sebuah video Instagram, Sabtu 11 September 2021 bahwa dia telah menonaktifkan akun media sosialnya.

Saat ini dikatakan dia fokus pada "beberapa upaya berbeda" sambil mengucapkan selamat tinggal kepada 20,7 juta pengikutnya dan berterima kasih atas dukungan mereka. "Dalam catatan," tulisnya dalam keterangan sebelum melanjutkan dengan menghapus akunnya pada hari Minggu esoknya. 

"Hai teman-teman, saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa besok, aku akan menonaktifkan akun media sosial saya," Del Rey memulai dalam klip hitam-putih. "Dan itu hanya karena saya memiliki begitu banyak minat dan pekerjaan lain yang saya lakukan yang membutuhkan privasi dan transparansi," tulisnya dalam keterangan unggahan. 

Melansir laman People, Senin 13 September 2021, perempuan 36 tahun ini mengatakan bahwa dia masih mengerjakan album studio ke delapan yang akan datang, Blue Banisters, serta beberapa album kata yang diucapkan dan buku puisi pendek.

"Saya masih hadir dan saya menyukai apa yang saya lakukan. Dan saya benar-benar di sini untuk musik, dan saya juga hanya melakukan beberapa upaya yang berbeda," kata Del Rey. 

"Dan saya ingin mengucapkan terima kasih banyak atas semua dukungannya, dan saya harap Anda menyukai rekaman itu. Ini adalah kompilasi dari lagu-lagu lama dan beberapa lagu baru, beberapa ditulis oleh keluarga dan teman-teman dan sebagian besar kolaborator lama, dan mungkin akan selalu ada lebih banyak lagi yang akan datang."

Lana Del Rey terus berterima kasih kepada para penggemar setianya, sambil membahas kebutuhannya akan privasi. "Dan saya ingin mengucapkan terima kasih yang tulus karena terus melihat saya melalui musik. Selalu penting untuk disaksikan, dan juga sangat penting hanya untuk disaksikan oleh orang-orang yang dekat dengan Anda, yang Anda kenal dan yang Anda percayai," tambahnya.

Untuk saat ini, lanjut Lana, dia akan menjaga lingkaran sedikit lebih dekat dan terus mengembangkan beberapa keterampilan dan minat lainnya. "Saya sangat menikmati berbagi semua informasi kecil ini dengan Anda, dan saya benar-benar diberkati. Jadi, terima kasih," tutupnya sambil menunjukkan tanda perdamaian.

Artis Chemtrails Over the Country Club secara resmi berpisah dengan akun Instagram dan Twitter-nya sekitar pukul 15:30. EST pada hari Minggu. Hiatus media sosial muncul setelah dia mendapati dirinya diselimuti kontroversi beberapa kali dalam satu setengah tahun terakhir.

Penyanyi Born to Die menghadapi reaksi keras pada Mei 2020 karena membandingkan perjuangannya dengan artis kulit berwarna seperti Beyoncé, Nicki Minaj, dan Cardi B, sebelum dia mengklarifikasi, "Saya berbicara tentang penyanyi favorit saya."

Lalu, Lana Del Rey dipanggil lagi pada bulan Juni oleh Kehlani dan Tinashe karena memposting foto orang yang menjarah selama protes Black Lives Matter, yang berpotensi mengungkapkan identitas mereka. Dia menghadapi pengawasan lebih lanjut pada bulan Januari karena menunjukkan keragaman wanita yang ditampilkan di sampul album Chemtrails-nya.

Selain itu, dia mendapat kecaman bulan itu karena mengatakan bahwa kepresidenan Donald Trump "harus terjadi," sebelum mengklaim bahwa kata-katanya diambil "di luar konteks."

Lana Del Rey menulis awal bulan ini di Instagram bahwa serangan balik yang dia hadapi telah memaksanya untuk "menggali lebih dalam" di Blue Banisters.

"Sebanyak kritik yang terus-menerus telah dicoba, setidaknya telah mendorong saya untuk menjelajahi silsilah keluarga saya sendiri, untuk menggali lebih dalam, dan untuk terus menunjukkan fakta bahwa Tuhan hanya peduli tentang bagaimana saya bergerak di dunia," tulisnya. 

Baca: Lana Del Rey Bakal Rilis Lagu Arcadia, Terinspirasi Kota di California