Gara-gara Harvey Weinstein, Angelina Jolie Pernah Bertengkar dengan Brad Pitt

Aktor Angelina Jolie berpose saat menghadiri premiere film "Maleficent: Mistress of Evil" di Los Angeles, California, 1 Oktober 2019. Film Disney Maleficent: Mistress of Evil yang akan tayang di bioskop mulai 18 Oktober 2019..REUTERS/Mario Anzuoni

ragam

Gara-gara Harvey Weinstein, Angelina Jolie Pernah Bertengkar dengan Brad Pitt

Selasa, 7 September 2021 09:05 WIB
Reporter : Antara Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Aktris Angelina Jolie mengaku pernah bertengkar dengan mantan suaminya, Brad Pitt, karena aktor itu bekerja dan terlibat dalam proyek bersama produser Hollywood Harvey Weinstein. Pertengkaran tersebut terjadi sebelum Jolie berpisah dan mengajukan gugatan cerai kepada Pitt pada 2016.

Dalam sebuah wawancara bersama The Guardian, Sabtu, 4 September 2021 waktu setempat, Jolie menceritakan tentang Pitt yang meminta Weinstein untuk terlibat dalam produksi film thriller Killing Them Softly pada 2012.

“Kami bertengkar tentang hal tersebut. Tentu saja itu menyakitkan,” kata Jolie mengingat tentang keterlibatan Pitt dengan Weinstein. Ia kemudian memutuskan untuk tidak menghadiri acara promosi film tersebut.

Pada 2009, Pitt juga membintangi film garapan Quentin Tarantino berjudul Inglourious Basterds yang didistribusikan oleh Weinstein Company.

Jolie juga mengklaim bahwa dia diminta untuk bermain dalam film The Aviator, tetapi menolak tawaran tersebut karena Weinstein terlibat di dalamnya.

"Tapi saya bilang ‘tidak’ karena dia [Weinstein] terlibat. Saya tidak pernah berhubungan atau bekerja dengannya lagi. Sulit bagi saya ketika Brad melakukannya," ucap Jolie.

Mengutip laporan Entertainment Tonight, pada 2017 Weinstein dituduh atas kasus pelecehan seksual terhadap puluhan perempuan. Menyusul berbagai tuduhan, Weinstein pun dipecat oleh perusahaannya sendiri. Saat ini, ia menjalani hukuman penjara 23 tahun setelah dinyatakan bersalah atas kejahatannya.

Kepada The Guardian, Jolie mengatakan dirinya tidak cukup menyadari tingkat pelecehan yang ia alami saat bekerja dengan Weinstein dalam film Playing By Heart pada 1988. Pada saat itu, Jolie masih berusia 21 tahun.

“Jika Anda keluar dari ruangan, Anda pikir dia [Weinstein] hanya melakukan percobaan, tetapi tidak, kan? Yang benar adalah bahwa ‘percobaan’ tersebut adalah serangan,” katanya sambil menambahkan bahwa perlakuan itu telah di luar batas.

"Itu adalah sesuatu yang harus saya hindari. Saya menjauh dan memperingatkan kepada orang-orang tentang dia. Saya juga memberi tahu Jonny [Lee Miller], suami pertama saya, untuk menyebarkan berita kepada laki-laki lain agar jangan membiarkan perempuan pergi sendirian bersama Weinstein,"

Jolie pertama kali berbicara tentang Weinstein di artikel New York Times pada 2017. Ia mengatakan telah menolak tindakan tanpa izin yang dilakukan Harvey Weinstein kepadanya saat berada di kamar hotel.

"Saya memiliki pengalaman buruk dengan Harvey Weinstein di masa muda saya, dan sebagai hasilnya, memilih untuk tidak pernah bekerja dengannya lagi dan memperingatkan orang lain ketika mereka melakukannya. Perilaku ini terhadap perempuan di bidang apa pun dan negara mana pun tidak dapat diterima,” ungkap ibu enam anak ini.

Di sisi lain, seorang perwakilan untuk Weinstein mengatakan kepada Entertainment Tonight bahwa tidak pernah ada serangan yang dilakukan Weinstein dan tidak pernah ada upaya untuk menyerang Angelina Jolie. Perwakilan tersebut mengklaim tuduhan Jolie tidak benar dan pernyataannya cenderung clickbait.

Baca juga: Bicara Tentang Afghanistan, Angelina Jolie: Saya Tetap Bersama Mereka