Waspada, 5 Jenis Emosi yang Buruk untuk Kesehatan Fisik Anda

Ilustrasi wanita. Freepik.com/Tirachardz

kesehatan

Waspada, 5 Jenis Emosi yang Buruk untuk Kesehatan Fisik Anda

Senin, 9 Agustus 2021 16:35 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Mitra Tarigan

CANTIKA.COM, JakartaEmosi memiliki dampak yang sangat besar pada kesehatan fisik. Saat Anda marah, khawatir, cemburu, atau stres adalah beberapa kondisi emosi yang ditunjukkan manusia. Tubuh akan dibanjiri adrenalin dan norepinefrin saat menunjukkan emosi tertentu. Saat emosi tersebut terus dilakukan, hal itu akan berdampak jurus bagi kesehatan.

Dilansir dari womensweekly, Senin 9 Agustus 2021 berikut beberapa emosi yang mempengaruhi risiko kesehatan :

1. Marah Saat marah, tubuh mengalami lonjakan testosteron, detak jantung dan tekanan darah meningkat. Itu hampir lima kali lebih mungkin mengalami serangan jantung dalam dua jam setelah ledakan kemarahan, dan risiko stroke tiga kali lebih tinggi.

Tak ada salahnya untuk bertanya pada dirinya sendiri pada diri sendiri apakah sedang lapar. Kelaparan mengurangi kadar serotonin otak, yang memengaruhi kemampuan untuk mengatur kemarahan. Jadi untuk menghindari kehilangan kesabaran, jangan lewatkan waktu makan.

2. Khawatir Ketika khawatir tentang hal-hal sebelum terjadi atau ketika membuat kesalahan, bagian pengambilan keputusan dari otak berjuang memaksa daerah otak lain untuk bekerja lebih keras. Otak tidak akan bekerja dengan baik dalam tugas sehari-hari dan lebih cepat lelah.

Jika rasa khawatir meningkatkan tingkat stres , risiko penyakit Alzheimer meningkat, dengan penelitian membuktikan bahwa wanita yang mencentang kedua kotak itu melipatgandakan risiko demensia mereka. Cobalah menuliskan apa yang membuat khawatirkan, itu secara fisik membersihkan ruang otak untuk tugas-tugas lain. Dan jangan mengesampingkan kekhawatiran, jika menekannya meningkatkan kecemasan.

3. Cemburu Ketika merasa cemburu atau iri, korteks cingulate anterior otak menyala. Wilayah yang sama diaktifkan oleh situasi sosial yang menyakitkan, seperti dikucilkan oleh teman-teman, yang menjelaskan mengapa kecemburuan membangkitkan reaksi yang begitu kuat. Dan jika mengonsumsi pil kontrasepsi yang mengandung estrogen, respons bisa lebih besar.

Kecemburuan membuat buta terhadap objek di garis pandang karena otak terganggu dengan memproses pikiran. Itu berbahaya selama tugas yang menuntut perhatian dan membawa risiko seperti mengemudi. Ubahlah kecemburuan jahat menjadi kecemburuan jinak seperti pemikiran 'Jika mereka bisa melakukannya, saya juga bisa'.

Penelitian Belanda menegaskan pergeseran pemikiran diterjemahkan ke dalam hasil yang nyata. Dan lakukan detoks media sosial. Lebih dari 30 persen pengguna merasa frustrasi ketika mereka mengunjungi Facebook dan alasan terbesar kecemburuan adalah posting teman.

4. Merasa Bersalah Beberapa wilayah otak yang berbeda diaktifkan, termasuk yang secara tidak sadar mendorong untuk melakukan hal-hal baik untuk orang yang telah Anda sakiti, bahkan sebelum Anda siap untuk mengakui dan meminta maaf. Peneliti AS mengatakan rasa bersalah membuat Anda merasa lebih berat secara fisik sehingga Anda akan menghindari olahraga. Mengakui apa pun yang membuat Anda merasa bersalah adalah cara meminimalkan emosi ini. Mengaku memang memberikan kelegaan, tetapi rasa bersalah meningkat ketika hanya mengatakan sebagian kebenaran.

5. Stres Tubuh dibanjiri dengan adrenalin dan norepinefrin, yang membuat jantung Anda berdetak lebih cepat, dan kortisol, yang mematikan fungsi tubuh yang tidak penting. Dan korteks prefrontal otak menderita, jadi memperhatikan dan berpikir dengan jelas menjadi sulit. Stres jangka panjang mengaktifkan gen yang biasanya diam, mengganggu keseimbangan hormon tubuh. Stes akan membuat keputusan yang lebih berisiko dan mungkin mengembangkan bruxism tidur, sehingga menggertakkan gigi di malam hari.

Anda juga akan mengalami lebih banyak sakit kepala dan lebih mungkin terkena virus. Dalam jangka panjang, stres meningkatkan risiko kehilangan ingatan terkait usia, diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan depresi. Lakukanlah lebih banyak olahraga. Aktivitas fisik mengatur ulang otak agar lebih tahan terhadap stres, dengan melatihnya untuk secara otomatis mematikan daerah yang meningkatkan kecemasan ketika dihadapkan pada situasi stres.

Baca: 7 Langkah Berkomunikasi dengan Pasangan yang Sedang Marah