7 Langkah Berkomunikasi dengan Pasangan yang Sedang Marah

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Yanalya

cinta

7 Langkah Berkomunikasi dengan Pasangan yang Sedang Marah

Rabu, 6 Januari 2021 20:20 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Kemarahan cukup kompleks, baik dalam diri sendiri maupun dalam hubungan terdekat seseorang. Dan tidak ada tempat yang lebih kuat selain di dalam pernikahan. Mengetahui cara berkomunikasi dengan pasangan yang sedang marah, apalagi tanpa memperburuk keadaan, bisa membuat frustasi dan bahkan menakutkan.

Kemarahan adalah emosi alami. Kita semua mengalaminya dan mengetahui aliran adrenalin yang bertindak seperti pelindung untuk situasi yang dianggap mengancam. Sekalipun amarah bisa tampak menyinggung dan tidak menyenangkan ketika dilampiaskan, kemarahan itu datang dengan membawa hadiah. Kekuasaan, energi, dan perlindungan dapat menjadi motivator yang kuat bagi seseorang yang merasa tidak berdaya, lemah, dan rentan.

Saat mencoba mencari cara untuk berkomunikasi dengan pasangan Anda yang sedang marah, penting untuk mengetahui apakah kemarahan itu kontekstual atau kronis. Apakah topik sensitif memicu tanggapan marah? Ataukah pasangan Anda selalu merenung dengan tingkat kemarahan yang dapat dengan mudah dipicu menjadi respons yang lebih tidak terkendali?

Orang yang kesal atau marah terus-menerus cenderung melihat dunia dari sudut pandang korban. Dunia tidak adil bagi mereka, dan karena itu mereka tersinggung karena mereka tidak mendapatkan apa yang mereka yakini seharusnya mereka dapatkan. Mereka juga menyalahkan orang lain atas keadaan emosi mereka. Mereka tidak dapat mengatur diri sendiri dan oleh karena itu membutuhkan tempat untuk melepaskan tanggung jawab atas perasaan mereka.

Dan, jika Anda pasangannya, tebak siapa yang akan dicampakkan. Meskipun Anda tidak menganggap diri Anda orang yang sedang marah, penting untuk mengenali potensi kemarahan dalam diri Anda. Mengambil tanggung jawab pribadi atas pemicu Anda sendiri dan cara Anda menanggapinya akan membantu Anda menanggapi kemarahan pasangan Anda dengan cara yang sehat. Dan dengan mengenali cara kerja amarah dalam diri kita semua, Anda dapat membuat pilihan untuk menurunkan suhu dan memulihkan potensi pemecahan masalah secara kooperatif.

Berikut 7 langkah yang dapat Anda ambil untuk membina komunikasi dengan pasangan yang sedang marah seperti dilansir dari laman Your Tango

1. Turunkan dan netralkan emosiUpaya utama ini diarahkan untuk menurunkan suhu dan menurunkan intensitas emosi. Wajar jika ingin membalas ledakan kemarahan atau ekspresi menyalahkan. Akan tetapi, jika Anda telah berhasil mengatasi emosi Anda sendiri, Anda akan lebih mampu mengurangi intensitas pasangan Anda. Pertahankan fokus Anda pada cahaya kooperatif di ujung terowongan. Dan jangan menambah intensitas dengan memadamkan api dengan api.

2. Bersikaplah tegas dan hormat.Beralih ke amarah, sebagian besar, disebabkan oleh salah kelola emosi primer. Orang tidak tahu bagaimana mengatakan, "Saya sedih ... Saya takut ... ketika Anda melakukan (ini), saya merasa (itu) ... Saya malu ..." Kemarahan menjadi cara membangun dinding untuk menggali tumit dan memblokir kerentanan pergi ke "tempat itu."

Jika Anda tidak ingin meningkatkan situasi yang sudah intens, Anda perlu belajar bagaimana mengekspresikan perasaan Anda dengan hormat dan menegaskan kebutuhan Anda. Jujur tidak harus "brutal". Itu bisa dan harus langsung, otentik, dan menghormati perasaan orang lain.

Pendekatan percaya diri tetapi terukur ini penting untuk menumbuhkan belas kasih dan pengertian. Anda harus memperhatikan semuanya - apa yang Anda pikirkan dan katakan, dan bagaimana tanggapan pasangan Anda. Kadang-kadang hanya memperlambat dan berpikir sebelum berbicara dapat memadamkan api dalam waktu yang sangat singkat.

3. Bersabar dan penyayang.Salah satu keindahan keintiman adalah memiliki kekuatan untuk menyembuhkan luka lama. Pernikahan memberikan kesempatan yang tiada duanya dalam hal ini. Tapi Anda harus menyembuhkan luka-luka itu. Dan itu berarti menembus semua luka terdalam yang menutupinya.

Belas kasih menginspirasi pencarian pemahaman. Dan kesabaran memberi pasangan Anda ruang yang aman untuk mengeksplorasi dan mengekspresikan respons yang lebih tulus daripada kemarahan.

4. Dengarkan pasangan Mempelajari cara berkomunikasi dengan pasangan Anda yang marah sebagian besar adalah tentang belajar mendengarkan. Berupayalah untuk memvalidasi emosi yang diekspresikan secara tulus, rentan, dan risiko itu masuk lebih dalam ke kebenaran yang menyakitkan. “Apa yang saya dengar Anda katakan adalah… Itu pasti terasa mengerikan. Saya sangat menyesal Anda mengalaminya. "

5. Tetapkan batasan.Bersabar dan berbelas kasih tidak berarti Anda menjadi korban serangan marah terhadap martabat dan keamanan emosional Anda. Bagian dari bersikap tegas adalah menetapkan batasan yang melindungi semua orang, termasuk pernikahan Anda.

Beberapa batasan hanya untuk Anda: "Terlepas dari apa yang mereka katakan, saya tidak akan mengatakan atau melakukan (xyz)."

Beberapa untuk pasangan Anda: "Saya tidak akan tinggal di sini saat Anda berteriak atau memanggil saya dengan nama."

Dan beberapa untuk pernikahan Anda: "Mungkin kita harus mengambil istirahat dua jam untuk menenangkan diri dan kembali saat kita berdua sudah tenang."

6. Pilih pertempuran Anda.Ketika emosi laten tetap tidak disadari atau salah kelola, mudah untuk terpaku pada apa pun yang bisa dianggap "salah".

“Kamu… kamu tidak… kamu tidak… kamu tidak pernah… bagaimana dengan ini… bagaimana dengan itu…” Anda bisa menghabiskan sisa hidup Anda berjuang untuk mendapatkan kekuasaan dan melemparkan kesalahan.

Putuskan apa yang benar-benar penting untuk diselesaikan dan pelajari untuk melepaskan perbedaan yang tidak terlalu penting. Saat Anda fokus pada prioritas Anda, Anda mungkin melihat masalah yang lebih kecil terselesaikan bersamaan dengan masalah yang lebih besar. Paling tidak, mereka tidak lagi menjadi masalah.

7. Dapatkan bantuan.Mencoba memperkaya atau bahkan menyelamatkan pernikahan Anda ketika amarah selalu muncul di kepalanya bisa terasa seperti perjuangan berat setiap hari.  Harap berbaik hati kepada diri sendiri dan ingat bahwa emosi tidak diajarkan. Kebanyakan orang menikah dengan sedikit kesadaran akan emosi mereka yang tidak dijaga, apalagi cara menghadapinya.

Ada pakar yang mengabdikan kehidupan profesional mereka untuk membantu pasangan yang penuh kasih dan bermaksud baik menyelamatkan hubungan mereka. Ketika Anda tahu lebih baik, Anda melakukannya dengan lebih baik.