Kenali 5 Gejala Utama Kanker Tiroid, Jangan Abaikan Susah Menelan

Ilustrasi tiroid. Shutterstock

kesehatan

Kenali 5 Gejala Utama Kanker Tiroid, Jangan Abaikan Susah Menelan

Sabtu, 5 Juni 2021 18:40 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Tiroid merupakan kelenjar berbentuk kupu-kupu kecil yang biasanya terdapat di bawah leher. Kelenjar ini berfungsi mengontrol metabolisme, juga melepas banyak hormon yang mendukung banyak fungsi tubuh, termasuk penggunaan energi, menghasilkan panas, dan mengonsumsi oksigen. Kanker tiroid terjadi ketika sel pada kelenjar itu berubah atau bermutasi.

Sel-sel abnormal mulai berkembang biak di tiroid, begitu jumlahnya mencukupi maka membentuk tumor. Jika terdeteksi lebih awal, kanker tiroid adalah salah satu kanker yang dapat diobati.

Kanker tiroid dapat terdeteksi melalui skrining dengan ultrasonografi atau USG, terkadang diikuti dengan biopsi, dan semuanya diawasi oleh ahli bedah.

Jean-Pierre Jeannon, Konsultan Ahli Bedah THT (Telinga, Tenggorokan, dan Hidung) di London Bridge Hospital (bagian dari HCA UK) dan Guy's & St Thomas's NHS Hospital menyatakan pasien dengan kanker tiroid biasanya memiliki tes darah fungsi tiroid yang normal, tapi tetap perlu mewaspadai manifestasi fisik pertumbuhan tumor.

"Kanker tiroid biasanya muncul sebagai pembengkakan atau benjolan di bagian depan leher, di sebelah 'jakun'," ungkap ahli bedah tersebut dilansir dari laman Express.

Biasanya benjolan keras yang tumbuh lambat bergerak naik turun saat menelan. Gerakannya cenderung tidak menimbulkan rasa sakit. Indikasi lain dari kanker tiroid adalah "pembengkakan kelenjar (atau kelenjar getah bening) di leher".

Dokter Jeannon menjelaskan jika pembengkakan hilang dalam beberapa minggu, itu biasanya merupakan tanda bahwa tubuh Anda melawan infeksi dan tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, jika pembengkakan terus bertambah besar, terasa sulit untuk disentuh, dan tidak hilang setelah dua minggu, Anda harus menemui dokter umum Anda. Indikasi lebih lanjut dari kanker tiroid dapat mencakup kesulitan menelan.

"Sering dibarengi dengan sakit tenggorokan, kesulitan menelan bisa menjadi gejala yang tidak menyenangkan dan melemahkan," katanya.

Di sisi lain, ahli bedah menyebutkan bahwa radang amandel dan/atau infeksi saluran pernapasan kerap menjadi penyebab kesulitan menelan. Namun, jika itu bertahan selama lebih dari tiga minggu dan semakin memburuk dari waktu ke waktu, ia merekomendasikan Anda untuk memeriksakan diri ke dokter umum Anda.

"Ini bisa menjadi tanda kanker tiroid," ia memperingatkan.

Baca juga: Pahami Dampak Gangguan Tiroid pada Kesuburan dan Ibu Hamil

Tanda lain kanker tiroid adalah suara serak yang tidak dapat dijelaskan penyebabnya. Itu menjadi pertanda tumor yang sedang tumbuh, tetapi juga bisa menjadi tanda infeksi bakteri.

"Jika persisten dan tidak hilang setelah tiga minggu, cari bantuan dari dokter umum Anda," instruksi Dr Jeannon.

Satu lagi kemungkinan tanda kanker tiroid adalah pernapasan yang sulit atau berisik. Anda harus berkonsultasi ke dokter jika mengalami lima tanda utama kanker tiroid di atas.

Selain membagikan tanda-tanda utama kanker tiroid, dokter Jeannon juga menjelaskan empat jenis kanker tiroid yang berbeda:

1. Kanker Tiroid Papiler (PTC)

Ini adalah jenis kanker tiroid yang paling umum dan memiliki prognosis terbaik, jelas dokter Jeannon. “Lebih dari 90 persen penderita kanker jenis ini bertahan hidup,” ungkapnya.

2. Kanker Tiroid Folikular (FTC)

Jenis kanker tiroid ini kurang umum; itu diperlakukan dengan cara yang sama seperti PTC ditangani - dengan operasi tiroidektomi total diikuti dengan terapi radio-yodium untuk kasus yang lebih lanjut.

3. Kanker Tiroid Medulla (MTC)

MCT adalah bentuk langka yang sering dikaitkan dengan kondisi bawaan yang disebut multiple endokrin neoplasia (MEN). Untuk mengobati PRIA, kelenjar getah bening dan kelenjar tiroid biasanya diangkat selama operasi.

4. Kanker Tiroid Anaplastik (ATC)

ATC "sangat jarang" dan memiliki "prognosis terburuk", biasanya berkembang menjadi kematian. "Pengobatan untuk kanker tiroid langka ini adalah kemoterapi paliatif," ungkap dokter Jeannon.

BISNIS | MILA NOVITA