Dress Code Met Gala 2021 Diumumkan, Selebritas Gen Z Siap Jadi Pemandu Acara

Katy Perry pada gelaran Met Gala di Metropolitan Museum of Art New York pada 2019. (Instagram/Vogue/coreytenold)

mode

Dress Code Met Gala 2021 Diumumkan, Selebritas Gen Z Siap Jadi Pemandu Acara

Selasa, 4 Mei 2021 22:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Kemerdekaan Amerika jadi dress code Met Gala 2021 yang akan digelar pada 13 September mendatang. Acara nantinya akan dipandu oleh para selebritas dari generasi Z, seperti Timothée Chalamet, Billie Eilish, Amanda Gorman, dan Naomi Osaka. Sementara kursi kehormatan akan diisi oleh Tom Ford, Adam Mosseri, dan Anna Wintour.

Met Gala tahun ini akan menjadi perayaan yang lebih kecil dan lebih intim dan menjadi pembukaan bagi pameran Costume Institute berikutnya, In America: A Lexicon of Fashion. Pameran ini akan "merayakan ulang tahun ke-75 The Costume Institute dan mengeksplorasi kosakata modern mode Amerika.

Bagian kedua dari pergelaran ini, In America: An Anthology of Fashion, akan dibuka pada 5 Mei 2022, dan akan mengeksplorasi perkembangan fashion Amerika dengan menghadirkan narasi yang berhubungan dengan sejarah yang kompleks dan berlapis dari ruang-ruang tersebut. Pameran ini juga akan ditutup pada 5 September 2022.

Interpretasi dress code Met Gala 2021

Lantas bagaimana cara menafsirkan kode pakaian tahun ini? Jika sejarah mode berfungsi, para tamu dengan pakaian terbaik selalu mengikuti petunjuk dari kurator pameran Andrew Bolton. Namun, bagian yang paling menarik adalah bahwa dress code juga dimaksudkan untuk para pemberontak mode dan pelanggar aturan.

Untuk mengambil tema secara literal, Vogue merekomendasikan gaun bendera Amerika Vaquera dari koleksi musim gugur 2017 atau koleksi musim semi 2016 berwarna merah-putih-dan-biru Marc Jacobs. Ada juga bricolage Faith Connexion dan ansambel bendera Amerika. Pilihan lainnya adalah tambal sulam gaya Emily Bode.

Masih menurut Vogue, Americana hanyalah sebagian kecil dari mode Amerika. Para tamu bisa tampil vintage dengan sejumlah gaun dewi dari Halston, gaun jersey blok warna Stephen Burrows, atau gaun slip dari Calvin Klein. Ini akan menjadi hal yang tepat untuk mendukung desainer muda Amerika.  Pilihannya membentang dari laut ke laut yang bersinar. Satu hal yang pasti: Musim gugur ini, mode kembali dengan kekuatan penuh.

"Secara tradisional, fesyen Amerika dideskripsikan dalam kerangka prinsip Amerika tentang kesederhanaan, kepraktisan, dan fungsionalitas. Kualitas fesyen yang lebih emosional cenderung dicadangkan untuk lebih banyak fesyen Eropa," kata Bolton. "Pada bagian pertama kita akan mempertimbangkan kembali persepsi ini. dengan membangun kembali leksikon mode modern berdasarkan kualitas emosional pakaian."

Banyak ruangan di bagian pameran ini akan diberi judul untuk mencerminkan hubungan pribadi dan emosional yang kita miliki dengan mode: "Kesejahteraan" untuk galeri dapur, "Aspirasi" untuk kantor, dan "Kepercayaan," ruang tamu, sebagai contoh.

Dalam mendorong hubungan manusia dengan pakaian kita, Bolton menulis sejarah baru gaya Amerika yang tidak terlalu berfokus pada pakaian olahraga dan pembuat pakaian Seventh Avenue, melainkan membingkai desainer sebagai pencipta, inovator, dan seniman.

“Jika disatukan, kualitas ini akan membahayakan kosakata modern mode Amerika yang memprioritaskan nilai, emosi, dan sentimen di atas prinsip pakaian olahraga realisme, rasionalisme, dan pragmatisme,” katanya.

Karya-karya dari Christopher John Rogers, Sterling Ruby, Conner Ives, Prabal Gurung, dan Andre Walker ditampilkan di bagian pertama pameran. Ruby's Veil Flag, sebuah film pendek yang dipresentasikan di Paris Fashion Week, dibuat ulang di Met, dan bagian utamanya, bendera denim Amerika, akan membuka pertunjukan. Sutradara Melina Matsoukas juga akan membuat film untuk pameran yang akan berkembang selama penayangannya.

Met Gala kedua akan berlangsung pada 2 Mei 2022, untuk menandai pembukaan An Anthology of American Fashion. Pameran ini akan berlangsung hingga 5 September 2022 dengan dukungan dari Instagram serta Condé Nast.

Baca juga: Katy Perry Mestinya Pakai Tameng Perut di Met Gala 2020

VOGUE