Alami Post Pandemic Stress Disorder? Ini Cara untuk Atasi Stres di Masa Pandemi

Post pandemic stress disorder (PPSD) adalah istilah untuk menjelaskan gejala trauma yang terjadi saat dan setelah pandemi berlangsung. (Foto: Pexels/Kat Jayne)

kesehatan

Alami Post Pandemic Stress Disorder? Ini Cara untuk Atasi Stres di Masa Pandemi

Senin, 3 Mei 2021 23:44 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Lebih dari setahun pandemi berlangsung, kehidupan kita terasa menjadi kacau. Kita mungkin mengalami kelelahan yang hebat atau perasaan tidak memiliki tujuan dan kesia-siaan. Beberapa di antara kita mungkin mengalami gangguan kecemasan. Semua ini merupakan masalah kesehatan mental yang kini dikenal dengan nama Post Pandemic Stress Disorder (PPSD). 

Bahkan jika Anda telah divaksinasi penuh, terjun kembali ke masyarakat kedengarannya tidak semenarik yang seharusnya, dan pikiran untuk kembali mungkin membuat Anda diliputi kecemasan. Lantas bagaimana cara menghadapinya?

Karen Cassiday, mantan presiden Asosiasi Kecemasan dan Depresi Amerika dan Psikolog Klinis dan Asisten Profesor Klinis di Rosalind Franklin Medical School, mengatakan kepada InsideHook bahwa dia melihat pasien dengan berbagai kekhawatiran tentang kehidupan pascapandemi. Meskipun telah divaksinasi penuh, beberapa masih khawatir tentang tertular virus, terutama strain baru, dan menyebarkannya ke orang yang dicintai; yang lain merasa harus mempelajari kembali cara bersosialisasi yang menegangkan. Beberapa bahkan cemas untuk kembali ke gym setelah bertambahnya berat badan selama pandemi, dan menolak untuk kembali lagi sampai mereka "menjadi lebih bugar".

"Saya telah mencoba untuk mengatakan, 'Ini bukan hanya Anda. Itu adalah kita semua. 'Sangat sedikit dari kita yang dapat mengalami kehidupan pandemi ini, di mana yang dapat kita lakukan hanyalah berolahraga dan makan makanan yang sangat bergizi dan tidak stres, "kata Cassiday.

Kabar baiknya adalah Anda dapat pulih dari kecemasan, kekhawatiran, atau sikap apatis yang mungkin Anda rasakan. Tentu saja, kita masih dalam bahaya pandemi. Banyak ketidakpastian masih berlaku, dan yang benar-benar dapat kita lakukan adalah mematuhi pedoman CDC dan menghormati batasan kita sendiri, catat Saba Harouni Lurie, seorang Terapis Pernikahan dan Keluarga Berlisensi.

“Jika Anda merasa nyaman dengan aktivitas tertentu sekarang dan tidak dengan orang lain, meskipun orang-orang di sekitar Anda juga, mungkin tidak apa-apa. Transisi ke dunia pasca-pandemi tidak akan langsung terjadi, dan kami juga tidak harus segera melakukan transisi, "katanya.

Berikut beberapa kiat dan praktik yang perlu diperhatikan.

Jangan hindari hal yang Anda takuti

Ini mungkin sulit, tetapi langkah pertama untuk mengurangi kecemasan atau ketakutan di sekitar ruang publik atau situasi sosial adalah dengan masuk ke dalamnya. Hadapi situasi yang ada dan bangun kekuatan diri untuk menghadapinya.

Semua perlu latihan

Anda mungkin tidak terbiasa bersosialisasi dengan orang secara langsung, atau bekerja di kantor, mengemudi di jalan yang sibuk, atau bergaul dengan orang yang tidak berada dalam pod pandemi Anda. Mengingatkan diri sendiri bahwa ini akan membutuhkan waktu dan latihan - dan itu tidak masalah - adalah kuncinya.

“[Anda perlu] menyadari, 'Semakin banyak saya melakukannya, semakin mudah hal itu didapat.' Tak lama kemudian, hal itu akan mulai terasa normal kembali," tambah Cassiday.

Ukur tingkat risiko Anda

“Jika Anda menerima vaksin COVID, kemungkinan Anda tertular gejala COVID yang serius - bahkan dari kerumunan - cukup kecil,” kata Paul Greene, Direktur Pusat Manhattan untuk Terapi Perilaku Kognitif di New York. "Ingatkan diri Anda tentang fakta ini sebelum Anda memasuki situasi yang ramai."

“Coba uji realitas kecemasan Anda dan tanyakan pada diri Anda apakah Anda menanggapi apa yang aman sekarang, atau apa yang aman setahun yang lalu,” tambah Lurie.

Baca juga: Jangan Takut Vaksin COVID-19 Saat Puasa, Imunitas Tubuh Justru Lebih Baik

Lakukan beberapa latihan pernapasan

Jika Anda merasa takut akan ruang yang penuh sesak saat berada di karantina, coba perlambat pernapasan saat Anda menyadari perasaan cemas. “Mulailah dengan menarik napas panjang dan lambat melalui hidung, tahan selama tiga detik, lalu perlahan-lahan buang napas,” jelas Sanam Hafeez, Ahli Neuropsikologi Berlisensi Negara Bagian New York.

Ingatkan diri sendiri bahwa ini semua hanya sementara

"Perasaan tidak nyaman dan cemas ini - perasaan canggung secara sosial - bersifat sementara," catat Cassiday. “Ini bukan cerminan dari siapa Anda atau keahlian Anda atau apakah Anda mengelola stres dengan baik selama pandemi. Ini lebih dari sekadar artefak dari apa yang pernah Anda jalani. Kami harus sangat berhati-hati dan kami memiliki kondisi bahaya yang nyata. Ini akan membutuhkan waktu bagi tubuh dan pikiran Anda untuk kembali ke keadaan yang baik dan semuanya aman. "

Terbuka tentang permasalahan Anda

Mendapatkan bantuan profesional selalu dianjurkan jika Anda memiliki kemampuan untuk melakukannya, tetapi berbagi kecemasan, perasaan canggung dan kelelahan, terutama dengan orang lain, juga dapat membantu membuat Anda merasa nyaman. Menjadi rentan akan membantu Anda menyadari bahwa ada orang lain yang sedang bergumul dengan masalah yang sama seperti Anda. Yang perlu kembali Anda sadari, gangguan kesehatan mental bisa terjadi dan dialami oleh siapapun. Bagi Anda yang merasakan gejala terkait Post Pandemic Stress Disorder carilah segera dukungan dari ahli.

Baca juga: 10 Tanda Potensial Bunuh Diri, Tanggapi Serius Agar Bisa Beri Pertolongan Tepat

INSIDE HOOK  | PSYCHIATRIC TIMES