Kenali 4 Sebab Rambut Rusak dan Cara Mengatasinya

Ilustrasi rambut rusak. Shutterstock.com

kecantikan

Kenali 4 Sebab Rambut Rusak dan Cara Mengatasinya

Kamis, 25 Maret 2021 10:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Pernahkah kamu alami saat menyisir rambut terlihat ujung-ujungnya bercabang dan rontok? Itu salah satu tanda rambut rusak. Menurut pakar rambut, Steven Picciano, rambut rusak umumnya disebabkan dua faktor utama, yaitu kerusakan kimiawi atau fisik.

Kerusakan kimiawi terjadi jika kamu memproses rambut secara berlebihan, yang dapat terjadi di rumah maupun di salon.

“Jika kamu terlalu sering mewarnai rambut atau mengikatnya terlalu lama, hal itu bisa sangat agresif pada rambut Anda,” Picciano memperingatkan seperti dilansir dari laman Purewow, Selasa, 23 Maret 2021. "Atau, di salon, jika penata rambut mendorong rambut kamu melewati titik putusnya, itu juga akan menyebabkan kerusakan."

Dan bukan hanya proses pewarnaan rambut yang bisa menyebabkan rambut menjadi rapuh, bahan kimia yang digunakan untuk pengeritingan atau smoothing rambut juga berpengaruh.

“Ketika salah satu dari proses ini selesai, ikatan disulfida rambut rusak, yang merugikan karena ikatan ini menyokong sepertiga dari kekuatan rambut,” jelas Gretchen Friese, ahli trikologi, rambut dan kulit kepala, bersertifikat untuk BosleyMD.

Kerusakan kimiawi saja sudah cukup untuk mengeringkan rambut Anda, tetapi jika kamu menambahnya paparan panas konstan, hal itu dapat melemahkan rambut secara signifikan sehingga mudah rapuh dan patah, kata Aura Friedman, seorang ahli pewarna rambut selebriti di salon Sally Hershberger, Amerika Serikat.

Penyebab kedua rambut rusak karena kerusakan mekanis. “Jenis kerusakan ini terjadi akibat penataan panas harian dari alat seperti pengering rambut, setrika pengeriting, setrika datar, dan roller panas,” kata Friese.

Ini juga bisa terjadi jika rambut Anda terlalu tegang. “Rambut patah sangat umum terjadi pada orang yang sering membuat rambut mereka tergerai — seperti atlet. Saya juga menemukan bahwa hal yang umum terjadi di kalangan remaja yang sering menguncir dan dikepang ketat, yang dapat menyebabkan rambut pendek dan patah di satu area tertentu di kepala, ”tambahnya.

Hal itu sering terjadi akibat ikatan rambut yang terlalu kencang sehingga menyebabkan gesekan di area yang sama berulang kali.

Tekstur rambut jadi penyebab ketiga terjadinya rambut rusak. “Orang dengan rambut alami cenderung mengalami lebih banyak kerusakan, karena rambut bisa menjadi sangat rapuh dan halus,” jelas Miko Branch, salah satu pendiri merek perawatan rambut Miss Jessie.

“Itulah mengapa sangat penting untuk meluangkan waktu perawatan dan tidak terlalu kasar saat menyisir atau menatanya, karena menerapkan tekanan berlebih dapat menyebabkan rambut putus."

Penyebab keempat rambut rusak, bisa jadi kamu kekurangan nutrisi. 

"Jika kamu tidak menggunakan bahan kimia atau panas pada rambut dan tidak memakai gaya rambut yang ketat tetapi masih mengalami banyak kerusakan rambut, saya akan merekomendasikan untuk menemui dokter dan melakukan pemeriksaan darah," saran Friese. 

Baca juga:

7 Cara Merawat Rambut Saat Tak Bisa ke Salon di Masa Pandemi

Kondisi itu bisa menjadi sinyal kamu kekurangan nutrisi seperti zat besi, vitamin A atau D yang dapat menyebabkan rambut melemah dan patah, menurut Friese. "Ada beberapa suplemen yang dapat membantu, tetapi saya tetap menyarankan untuk menemui dokter terlebih dahulu untuk mengetahui akar penyebabnya dan memastikan Anda tidak memerlukan perawatan lain,” tambahnya.

Lantas, bagaimana cara mengatasi rambut rusak?

"Dua hal yang sangat penting untuk membuat rambut Anda lebih kuat dan kecil kemungkinannya patah adalah protein dan hidrasi," kata Harry Josh.

“Ikatan protein dapat mengatur ulang kekuatan rambut dan membantu mempertahankan pewarnaan serta gaya rabut sehari-hari. Namun, menggunakan terlalu banyak protein sebab bisa membuat rambut rapuh, yang menyebabkan hidrasi masuk. Kamu benar-benar harus memastikan keseimbangan keduanya.”

Branch setuju dan menekankan pentingnya menambahkan hidrasi di seluruh rutinitas perawatan rambut dan konsisten.

“Salah satu hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk mencegah kerusakan rambut adalah dengan menerapkan perawatan pelembap dan deep conditioning secara teratur, sebagai cara untuk meningkatkan kesehatan rambut secara instan dan dalam jangka panjang,” katanya.

Untuk itu, Branch merekomendasikan penggunaan perawatan mingguan — selain detangler dan minyak untuk ujung rambut — penting menjaga helaian rambut tetap halus dan lebih mudah diatur, sekaligus meminimalkan kerusakan.

“Cara lain yang mudah untuk mencegah kerusakan rambut adalah dengan menggunakan semprotan pelindung panas sebelum menata rambut kamu,” saran Matt Rez, pewarna selebriti dan duta merek Redken.

Semprotkan pada rambut lembap yang dikeringkan dengan handuk dan pastikan untuk menyisirnya agar merata sebelum Anda menggunakan panas apa pun. Hal itu juga dapat membantu mengurangi rambut kusut.

Dan yang tak kalah pentingnya, Friese merekomendasikan untuk mengganti ikat rambut kamu dengan sesuatu yang lebih lembut, seperti ikat rambut sutra alih-alih karet atau pita kain ketat. Secara berkala ganti gaya rambut, tak melulu kuncir kuda, kepang atau sanggul. Tujuannya mengurangi ketegangan rambut di tempat yang sama sepanjang waktu.

Jika kamu dapat mengambil jeda sesekali dari menata rambut sama sekali, itu lebih baik untuk mencegah rambut rusak.

Baca juga:

5 Tahap Menggunakan Minyak Zaitun untuk Rambut

PUREWOW