Dokter Falla Adinda Bedakan Kelompok Belum Paham dan Menolak Memahami Covid-19

Dokter Falla Adinda. Foto: Instagram @adindafala

profil

Dokter Falla Adinda Bedakan Kelompok Belum Paham dan Menolak Memahami Covid-19

Senin, 24 Agustus 2020 18:33 WIB
Reporter : Mahardika Satria hadi Editor : Rini Kustiani

CANTIKA.COM, Jakarta - Dokter Falla Adinda sadar betul memiliki banyak pengikut di media sosial berarti dia punya kekuatan untuk berbagi informasi tentang pandemi Covid-19 yang melanda dunia. Meski begitu, konsekuensinya dia harus berada di dunia nyata dan dunia maya sekaligus.

Di dunia nyata, dokter Falla Adinda harus menghadapi pasien, sedangkan di dunia maya meladeni netizen yang memang ingin tahu tentang apa dan bagaimana bahaya Covid-19, bahkan orang yang sengaja ingin mengajak berdebat. Buat warganet, dokter Falla membaginya menjadi dua kelompok.

Arus informasi yang liar di media sosial telah membuat para pengikutnya terbelah. Ada yang memang belum mengerti tentang Covid-19 dan bahayanya. "Kepada kelompok ini, edukasi lebih mudah dilakukan," kata Falla Adinda saat dihubungi pada Sabtu 8 Agustus 2020. "Tapi, buat mereka yang menolak untuk mengerti tentang Covid-19, saya menghindari debat yang tidak perlu."

Dokter Falla Adinda. Foto: Instagram @adindafala

Perempuan 30 tahun ini memutuskan menjadi relawan medis di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, dan bertugas di sana selama dua bulan saat wabah merebak Maret 2020. "Saya harap keikutsertaan di Wisma Atlet bisa memberikan informasi yang benar dan kredibel tentang pandemi kepada masyarakat," kata Falla.

Falla Adinda menggunakan Twitter dan Instagram untuk berbagi informasi. Dengan pengikut di Twitter mencapai 183 ribu, dokter yang rajin mencuit tentang tip berolahraga di masa pandemi Covid-19 ini mengkampanyekan pentingnya menjaga jarak, memakai masker, dan membersihkan tangan. "Saya memiliki cukup suara di media sosial dan memakai kekuatan itu," ujarnya.