Kenali Sebab dan Cara Atasi Hipertensi pada Anak

Ilustrasi anak hipertensi/tekanan darah tinggi. Shutterstock.com

kesehatan

Kenali Sebab dan Cara Atasi Hipertensi pada Anak

Rabu, 20 Mei 2020 03:30 WIB
Reporter : Eka Wahyu Pramita Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Penyakit hipertensi atau tekanan darah tinggi tak hanya berisiko pada orang dewasa. Hipertensi juga bisa mengintai anak. Penyebab umum hipertensi pada anak berusia di atas 6 tahun sama seperti orang dewasa, yaitu kelebihan berat badan, gizi tidak seimbang, dan kurang olahraga. 

Sementara untuk tekanan darah tinggi pada anak di bawah 6 tahun biasanya disebabkan oleh kondisi medis lain.  Menurut dokter spesialis anak Krisni Subandiyah mengatakan, selama ini hipertensi yang menyerang anak adalah yang sekunder terkait dengan gaya hidup.

"Jika anak tersebut diketahui ada faktor risiko obesitas, maka treatment awal ialah dengan mengubah gaya hidup," kata Krisni dalam Live Instagram IDAI pada Selasa, 19 Mei 2020.

Hal yang bisa dilakukan antara lain menurunkan berat badan dan diet rendah lemak secara teratur. Kalau selama pengobatan tidak kooperatif, tensinya tidak ada perubahan, maka mulai dengan pemberian obat hipertensi.

"Yang jelas pasien harus kontrol secara rutin sebab pengobatan hipertensi tidak hanya menurunkan tekanan darah. Selain pengobatan, nasihat dan edukasi juga harus disampaikan secara rutin. Perlu diperhatikan juga jika obat hipertensi tidak bisa dihentikan secara mendadak," tutur Krisni.

Terkait dengan diet rendah lemak, Krisni menjelaskan bahwa anak-anak dengan hipertensi memang disarankan untuk diet rendah garam. Untuk mengimbanginya anak juga harus mengonsumsi sayur dan buah sehingga bisa meningkatkan kadar elektrolit.

Batasi penggunaan bumbu yang sifatnya instan. Hindari makanan tinggi garam seperti konsumsi camilan. Jauhi pula makanan dengan natrium tinggi pada lemak keju dan mayonaise.

Sementara itu, efek buruk jika anak hipertensi bisa mengalami komplikasi yang dikhawatirkan bisa menyerang jantung, seperti gagal jantung. Sementara pada otak bisa mengganggu kesadaran.

"Dilaporkan dari sejumlah literatur, penyebab kenapa angka stroke pada remaja tinggi karena saat masih kecil terdapat riwayat hipertensi," papar Krisni.

EKA WAHYU PRAMITA