Dokter yang Juga Kreator TikTok Berbagi Tips Puasa Anti-Lemas

Ilustrasi puasa ramadan. TEMPO/Subekti

kesehatan

Dokter yang Juga Kreator TikTok Berbagi Tips Puasa Anti-Lemas

Minggu, 3 Mei 2020 15:23 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Rini Kustiani

CANTIKA.COM, Jakarta - Tak sedikit orang yang merasa lemas saat melaksanakan ibadah puasa. Seorang dokter yang juga kreator TikTok, Dion Haryadi kemudian berbagi tips puasa sehat dan tak lemas melalui aplikasi itu.

"Saat ini orang lebih menyukai konten yang singkat. Dan TikTok mendukung saya untuk menyebarkan hal-hal positif, salah satunya tips menjaga kesehatan di bulan puasa ini," kata Dion Haryadi yang sudah setahun berbagi informasi kesehatan dan gaya hidup sehat.

Seorang dokter yang juga kreator TikTok, Dion Haryadi. Foto: TikTok

Berikut tips puasa anti-lemas dari Dion Haryadi:

  1. Membuat kebiasaan baikBulan Ramadan adalah waktu yang tepat membangun kebiasaan baik, dengan target yang jelas dan perencanaan yang matang. Contoh, mengurangi konsumsi minuman manis dimulai dengan menurunkan frekuensi minum dari pertama puasa.

  2. Jangan langsung berbuka puasa dengan makanan beratIbadah puasa membuat frekuensi makan berkurang. Begitu juga kalori yang masuk ke tubuh akan berkurang dan berat badan bisa turun. Sebab itu, saat berbuka puasa jangan langsung menyantap makanan berat dan banyak. Dion menyarankan cukup minum air putih dan buah yang tinggi serat serta gula alami, seperti pada buah kurma, untuk mengembalikan kadar gula darah.

  3. Mengatur porsi makanan dengan gizi seimbangUntuk mendapatkan gizi seimbang yang mengenyangkan, bagi piring jadi enam bagian, dua bagian untuk karbohidrat, satu bagian untuk sumber protein seperti daging, ikan, ayam, dan lainnya; dua bagian untuk sayur-sayuran; dan satu bagian untuk buah-buahan.

  4. Pilih menu sahur dengan indeks glikemik rendahSebaiknya tidak menyantap hidangan yang tinggi glycemic index atau kadar gula saat sahur. Sebab, saat puasa nanti penurunan kadar gula akan anjlok alias turun drastis dan itulah yang menyebabkan tubuh lemas. Ketika sahur, gabungkan makanan dengan indeks glikemik tinggi seperti nasi putih, dengan makanan dengan indeks glikemik rendah, seperti daging dan sayuran.

  5. Jangan malas bergerakDion menyarankan waktu yang tepat untuk berolahraga adalah 30 menit sebelum buka puasa atau 2 sampai 3 jam setelah berbuka dengan makanan berat. Tapi tak perlu olahraga yang berat, cukup dengan intensitas rendah dan sesuai dengan kemampuan masing-masing.