Zozibini Tunzi Miss Universe 2019 Tak Mau Pakai Wig, Ini Alasannya

Zozibini Tunzi finalis dari Afrika Selatan, tampil di atas panggung saat kontes kecantikan Miss Universe 2019 di Atlanta, Georgia, AS, Ahad, 8 Desember 2019. REUTERS/Elijah Nouvelage

ragam

Zozibini Tunzi Miss Universe 2019 Tak Mau Pakai Wig, Ini Alasannya

Senin, 16 Desember 2019 09:15 WIB
Reporter : Tempo.co Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Bila kamu memperhatikan pemenang Miss Universe dari beberapa dekade terakhir, ada tren yang sama. Rambut mereka pirang, cokelat, merah atau hitam, dan hampir selalu panjang. Namun tren itu berubah Minggu 8 Desember 2019, ketika Miss Afrika Selatan Zozibini Tunzi menjadi wanita pertama dengan rambut alami bertekstur afro memenangkan gelar Miss Universe.

Ia adalah wanita kulit hitam pertama yang memenangkan kontes sejak 2011 dan juga kulit hitam Miss Afrika Selatan pertama yang memakai mahkota Miss Universe. Meski Zozibini Tunzi mendapat pujian karena kecantikan naturalnya selama kompetisi, ia mengaku bahwa banyak orang yang mencoba membujuknya untuk memakai wig sebagai gantinya.

"Banyak orang melakukannya," kata ia seperti dilansir dari laman Insider. "Dan itu sangat aneh karena bahkan banyak orang yang saya kenal, orang-orang yang adalah teman saya, seperti, 'Kak, kami mencintaimu, tetapi kami hanya mengatakan, mungkin Anda harus mengenakan wig atau membeli rambut ekstensi'."

Zozibini Tunzi kerap menunjukkan rambut aslinya selama bertahun-tahun. Ia tahu dia tidak ingin mengubah dirinya sendiri hanya untuk kontes kecantikan itu.  "Saya katakan tidak, saya akan melakukannya dengan cara saya, karena saya telah menunjukkan rambut alami saya selama tiga tahun terakhir," ujar ia. "Aku tidak mengerti mengapa aku harus mengubahnya hanya karena aku melangkah ke platform lain."

Meski begitu, Tunzi mengatakan dia tidak tersinggung dengan kata-kata teman-temannya. Dia sadar bahwa mereka hanya mengulangi apa yang diajarkan masyarakat dan terukir dalam pikiran untuk waktu yang lama.

"Di masa lalu, saya berpikir bahwa kecantikan telah distereotip untuk melihat satu cara tertentu," lanjut Zozi. "Ketika Anda membuka majalah, itulah yang Anda lihat. Ketika Anda melihat televisi, itulah yang Anda lihat. Dan itu tertanam dalam masyarakat dan diri kita sendiri."

Dari kanan: Madison Anderson dari Puerto Rico, Zozibini Tunzi dari Afrika Selatan, dan Sofia Aragon dari Mexico, finalis tiga besar berpegangan tangan dalam kontes Miss Universe 2019 di Atlanta, Georgia, AS, Ahad, 8 Desember 2019. Runner-up pertama diraih Miss Puerto Rico Madison Anderson dan Miss Mexico Sofía Aragón meraih gelar runner-up kedua. REUTERS/Elijah Nouvelage

Tetapi Zozibini Tunzi telah mencoba untuk menantang stereotip itu dengan platformnya, ingin menunjukkan kepada wanita bahwa kecantikan bisa menjadi apa saja. "Aku bilang kecantikan tidak terlihat dengan cara tertentu," ungkap ia.

"Aku bilang pada wanita, kamu bisa menjadi cantik juga jika kamu mau. Kamu bisa berdiri dan berkata 'Aku cantik seperti aku, dengan bentuk aku, dengan warna kulit yang aku miliki, dengan bintik-bintik yang saya miliki. '"

Perempuan berusia 26 tahun ini merasa bangga dengan kemenangannya sebagai Miss Universe. Menurutnya, apa pun yang dianggap tidak biasa dan tidak konvensional masih bisa terlihat cantik juga. Zozi teringat saat ia memutuskan untuk mengubah gaya rambutnya.

"Aku memutuskan bahwa aku hanya ingin pergi untuk tampilan yang berbeda. Aku akan memotong rambutku dan melihat bagaimana tampilannya dari sana. Dan aku hanya ingat melihat ke cermin dan menyukainya,” ujar Zozi.

Zozibini Tunzi menerima mahkota dari Miss Universe 2018 Catriona Gray pada malam final Miss Universe 2019 di Atlanta, Georgia, AS, Ahad, 8 Desember 2019. REUTERS/Elijah Nouvelage

Zozi pun sempat gugup sebelum mengubah gaya rambut. Ia merasa takut dengan apa yang dipikirkan orang-orang ketika dia tidak terlihat seperti wanita di televisi atau di dalam halaman-halaman majalah mode yang mengkilap.

"Aku sangat takut tidak terlihat cantik ketika aku melihat diriku di cermin, orang-orang tidak menganggapku menarik lagi. Dan saat itulah aku menyadari bahwa kita begitu takut pada pendapat orang, dan itu perlu dihentikan,” kata wanita lulusan Cape Peninsula University of Technology ini.

"Karena begitu kamu mulai merasakan cinta itu di dalam dirimu dan mencintai dirimu sendiri, segalanya akan mengikuti, lalu aku memotong rambutku, dan aku belum pernah melihat ke belakang."

Bagi Zozi pilihan untuk mengenakan wig atau ekstensi rambut lebih untuk diri sendiri, bukan masyarakat atau siapa pun. Hal itu lebih luas dari sekadar rambut. "Ini tentang menerima dirimu apa adanya dan betapa berbedanya dirimu. Kuharap itu hanya menginspirasi wanita untuk menjadi diri mereka sendiri - diri mereka yang asli, itu pesan saya," tambah ia.

"Pesan saya bukan untuk mengatakan kepada semua wanita, 'Potong rambutmu, lepas ekstensi rambutmu,' tidak! Pesan saya adalah, 'Kamu adalah siapa kamu.' Dan jika itu diri sejati Anda, maka jangan malu-malu."

Zozibini Tunzi akan menghabiskan satu tahun keliling dunia sebagai Miss Universe. Misi yang dibawa pun sejalan dengan misinya, jadi diri sendiri. Ia melihat perubahan terjadi seperti efek domino, dan dia percaya bahwa menjadi contoh positif membantu membuka jalan bagi orang lain. 

 "Dengan menjadi diri kita sendiri dan berbicara cerita kita, kita memberi orang lain izin untuk ingin berbicara tentang mereka juga dan kemudian mereka, pada gilirannya, menginspirasi orang lain," pungkas Zozibini Tunzi.

YUNIA PRATIWI