Dampak Diet Vegan Terhadap Kehidupan Seks

Ilustrasi diet. shutterstock.com

kesehatan

Dampak Diet Vegan Terhadap Kehidupan Seks

Sabtu, 9 November 2019 19:00 WIB
Reporter : Non Koresponden Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Salah satu tujuan beberapa orang menjalani diet untuk menurunkan berat badan. Pilihan program diet pun kini semakin beragam, vegan, keto, sampai diet puasa. Namun seiring dengan perubahan pada pola makan tentu mempengaruhi beberapa aspek kehidupan termasuk seks.

Menurut psikolog Daniel Sher, respon seks bergantung pada makanan yang dikonsumsi. "Respons seks yang sehat bergantung pada sistem pembuluh darah yang sehat dan koneksi otak-tubuh yang normal, apa yang Anda makan dapat mempengaruhi kehidupan seks Anda," kata ia seperti dilansir dari laman Bustle.

Begitu juga jika Anda mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayuran akan memiliki efek pada tubuh yang berbeda ketika produk hewani menjadi bagian dari diet Anda. "Menjadi vegan melibatkan banyak makan makanan utuh, dan buah-buahan dan sayuran segar," kata pakar seks dan hubungan Kim Anami. "[Ini] membuat aliran darah, termasuk pergerakan hormon, terus berjalan."

Karena gairah dimulai di otak, memiliki sirkulasi yang sehat akan memastikan tidak ada yang menghalangi keinginan itu. Setelah itu tercapai, darah mulai mengalir ke bagian lain dari tubuh - alat kelamin khususnya, yang sangat penting untuk gairah. Semakin sehat sirkulasi, semakin mudah bagi darah untuk mencapai tempat yang seharusnya.

Pelatih keintiman dan hubungan, Kristen D'Amato mengatakan bahwa menjadi vegan dapat meningkatkan energi. Hal ini tidak hanya berkaitan dengan semua sayuran yang dikonsumsi, tetapi juga bagaimana sayuran diproses. Sayuran sebenarnya tidak membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna daripada produk hewani, tetapi seratnya yang relatif tinggi dan kandungan lemaknya yang rendah dapat menggerakkannya melalui sistem lebih cepat.

Tapi menjadi vegan tidak selalu membawa pengaruh positif.  "Veganisme [dapat] berpotensi mempengaruhi kehidupan seks orang-orang karena hormon seks dalam tubuh dihasilkan dari kolesterol," Paul Chek, pendiri CHEK Institute, sebuah akademi kesehatan holistik untuk kebugaran dan profesional kesehatan, dan penulis How to Eat, Move & Be Healthy. Tubuh manusia menghasilkan sekitar 75 persen dari kolesterol yang dibutuhkannya, dan sisanya perlu diperoleh melalui produk hewani.

Sementara kebanyakan orang dapat "bertahan" dengan pola makan nabati untuk jangka waktu tertentu, pada akhirnya beberapa sistem dalam tubuh akan terganggu. "Karena reproduksi adalah prioritas yang lebih rendah daripada hal yang memungkinkan kita untuk bertahan hidup 'pada saat ini,' seperti melawan atau hormon pelarian, hormon gula darah, dan hormon pengaturan cairan," ucap Chek, "hasilnya adalah produksi hormon seks dikorbankan untuk mempertahankan fungsi dalam sistem tubuh lainnya. "

Tetapi sama halnya dengan omnivora, selama diet vegan seseorang seimbang, dan mendapat semua vitamin dan mineral, penghentian ini dapat dicegah. "Tubuh Anda hanya akan dimatikan jika tidak menerima nutrisi yang tepat untuk jangka waktu yang lama," Lara Heimann seorang ahli terapi fisik.

Dan karena otak adalah bagian dari tubuh Anda, menjadi vegan juga dapat memengaruhi pikiran. "Penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa diet vegan mungkin memiliki dampak positif pada kesehatan mental dan citra tubuh," kata Sher. "Kesejahteraan psikologis adalah bagian penting dari kesehatan seksual, dan jika Anda dapat makan makanan yang membantu melindungi terhadap kondisi psikologis seperti depresi dan kecemasan, libido Anda secara keseluruhan ... kemungkinan akan lebih baik."

Pada akhirnya, beberapa orang akan menemukan bahwa menjadi vegan secara positif memengaruhi kehidupan seks mereka, dan beberapa yang tidak mendapatkannya. Bahkan para ahli tidak dapat secara definitif mengatakan mana yang terbaik. Jadi, jika Anda ingin mendapatkan yang terbaik dari kehidupan seks Anda, dapatkan semua nutrisi Anda, dan sadarilah bagaimana berbagai produk makanan mempengaruhi tubuh Anda.

MARVELA