Minum Kopi sebelum Tidur Tidak Pengaruhi Kualitas Tidur?

Ilustrasi tidak minum kopi. Shutterstock.com

kesehatan

Minum Kopi sebelum Tidur Tidak Pengaruhi Kualitas Tidur?

Jumat, 9 Agustus 2019 13:45 WIB
Reporter : Non Koresponden Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Kabar gembira untuk para pecinta kopi. Studi terbaru yang dilakukan peneliti Amerika Serikat menemukan bahwa minum kopi sesaat sebelum tidur ternyata tidak mempengaruhi kualitas tidurmu. Hasil tersebut ditemukan setelah peneliti asal Universitas Florida Atlantik dan Sekolah Kedokteran Harvard meneliti 785 orang selama 5.164 hari dalam laman Independent.

Penelitian itu diketahui memantau pola konsumsi kafein, alkohol, dan nikotin para pesertanya. Selain itu, para peserta juga diwajibkan mengisi buku harian tidur dan menggunakan sensor pergelangan tangan yang mencatat durasi dan efisiensi tidur, serta seberapa cepat mereka bangun setelah tidur. Lalu, peneliti membandingkan kedua data tersebut.

Hasil perbandingan tersebut menunjukkan bahwa nikotin dan alkohol ternyata memengaruhi kualitas tidur seseorang, khususnya orang dengan insomnia (kesulitan untuk tidur).

Nikotin adalah zat yang paling kuat menyebabkan gangguan tidur pada peserta penelitian dengan insomnia. Data menunjukkan bahwa penggunaan nikotin setiap malam akan mengurangi rata-rata sebanyak 42,47 menit durasi tidur seseorang dengan insomnia. Sedangkan kafein terlihat tidak mempengaruhi kualitas tidur seseorang.

ilustrasi kopi (pixabay.com)

Walaupun demikian, peneliti dari Universitas Florida Atlantik dokter Christine Spadola dalam jurnal Sleep mengatakan bahwa hingga saat ini relatif sedikit penelitian yang menyelidiki secara menyeluruh hubungan antara penggunaan suatu zat saat malam dan parameter tidur.

"Penelitian ini merupakan salah satu pemeriksaan longitudinal terbesar dari asosiasi penggunaan alkohol, kafein, dan nikotin pada malam hari dengan hasil tidur yang diukur secara objektif,” ucap dokter Spadola.

Temuan ini juga didukung oleh pakar tidur, dokter Neil Stanley yang mengklaim bahwa minum kopi sebelum tidur akan membuat Anda tetap terjaga di malam hari adalah mitos belaka. Namun, kondisi ini juga dikembalikan kepada kapasitas diri masing-masing.

"Beberapa orang sangat sensitif terhadap efek kafein dan bagi orang-orang ini, penting untuk menghindari mengonsumsi minuman yang mengandung kafein terlalu dekat dengan waktu tidur - tetapi tidak ada aturan tetap tentang ini, hanya harus disesuaikan dengan diri masing-masing," urai dokter Stanley.

“Bagi sebagian orang efek yang disebabkan oleh kafein jauh lebih rendah dan [itu] mungkin tidak memiliki efek sama sekali," pungkasnya.

Di sisi lain, pada studi yang berbeda awal tahun ini, kopi dikatakan bisa membuat seseorang panjang umur. Hasil tersebut dipublikasi dalam European Journal of Epidemiology yang menunjukkan bahwa minum sedikitnya dua cangkir kopi sehari justru dapat meningkatkan harapan hidup hingga dua tahun.

GALUH PUTRI RIYANTO