Sejarah Asal Mulanya Pesta Halloween, Bermula dari Ritual yang Gelap

Ilustrasi dekorasi Halloween. Wikipedia

ragam

Sejarah Asal Mulanya Pesta Halloween, Bermula dari Ritual yang Gelap

Senin, 31 Oktober 2022 16:34 WIB
Reporter : magang_merdeka Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Jika Anda mengira Halloween adalah tradisi Amerika yang unik, inilah triknya. Halloween biasa dirayakan dengan berdandan dengan memakai kostum yang kreatif, berkeliaran di malam hari, berkumpul untuk mengumpulkan permen terbaik dari tetangga Anda, dan berkumpul dengan teman-teman adalah tradisi populer yang belum dimulai sama sekali di Amerika.

Bahkan, sejarah Halloween kembali ribuan tahun dengan perayaan Celtic Samhain, festival suci yang menandai akhir musim panen dan menyambut tahun baru. Samhain juga digunakan ketika selubung antara dunia hidup dan mati diangkat, memungkinkan kita untuk berkomunikasi dengan orang yang kita cintai yang telah meninggal di sisi lain, dengan darah masih mengalir di pembuluh darah kita.

Apakah Anda percaya apa yang terjadi di malam hari atau tidak, selalu baik untuk belajar sedikit sebelum trik atau mengobati. Kembali ke masa lalu dan pelajari seperti apa perayaan Halloween pertama yang angker. Berbagai hantu yang ditakuti orang, apa yang biasa diukir orang sebagai pengganti labu, dan bahkan apa yang biasanya ditawarkan oleh Hari Valentine dan Halloween. Berikut sejarah Halloween darimana asalnya. 

Siapa yang Merayakan Halloween Pertama?

Kebanyakan ahli percaya bahwa Halloween seperti yang kita tahu dimulai sekitar 2.000 tahun yang lalu ketika bangsa Celtic Eropa merayakan akhir panen dan awal tahun baru dengan festival yang disebut Samhain. Menurut The American Folklife Center, orang-orang juga percaya bahwa ini adalah waktu dalam setahun ketika mereka dapat lebih mudah berkomunikasi dengan orang mati dan menyalakan api unggun besar untuk mengusir roh.

Halloween Memiliki Sejarah Spiritual yang Gelap

Bangsa Celtic juga percaya bahwa, menurut sejarah, komunikasi spiritual di Samhain memudahkan para pendeta Celtic dan druid untuk memprediksi masa depan. Untuk menenangkan para dewa, mereka membangun api unggun  atau mengorbankan hewan. Penduduk desa juga mengenakan kepala dan kulit binatang untuk berpartisipasi dalam upacara api unggun.

Saat ini, banyak dari kita mengasosiasikan kelelawar dengan Halloween, yang juga memiliki akar sejarah. Api unggun Samhain druid menarik serangga, yang memikat kelelawar ke makanan yang lezat. Pada tahun-tahun berikutnya, berbagai cerita rakyat muncul menggambarkan kelelawar sebagai pertanda kematian dan malapetaka. Dalam mitologi Nova Scotian, ketika kelelawar mengambil alih sebuah rumah, itu berarti anggota keluarga laki-laki mati. Jika Anda mencoba melarikan diri, anggota keluarga perempuan akan mati sebagai gantinya.

Bangsa Romawi Memiliki Festival Musim Gugurnya Sendiri

Bangsa Romawi menaklukkan sebagian besar wilayah Celtic pada 43 Masehi. Menurut sejarah, orang Romawi membawa festival musim gugur mereka sendiri saat itu. Perayaan Oktober mereka, yang disebut Feralia, juga memperingati kematian orang mati. Liburan lainnya, Pomona, menghormati dewi buah dan pohon Romawi. Inilah salah satu alasan mengapa apel sering dibeli saat perayaan Halloween.

Orang Kristen Mencoba Menggantikan Halloween

Seiring beberapa abad dan festival berkembang menjadi sekarang yaitu Halloween. Beberapa paus Kristen telah berusaha untuk mengganti hari raya "kafir" seperti Samhain dengan hari raya keagamaan mereka sendiri. Soul Day, 2 November 1000 M, menjadi waktu bagi orang yang masih hidup untuk mendoakan arwah orang yang sudah meninggal. All Saints' Day, atau All Hallows, adalah hari untuk menghormati orang-orang kudus pada tanggal 1 November. Ini membuat 31 Oktober All Hallows Eve dan kemudian Halloween.

Orang Inggris Memberikan Hadiah Hantu

Terlepas dari fokus agama baru, orang-orang di Old England dan Irlandia terus mengaitkannya dengan The Walking Dead pada akhir Oktober. Mereka membagi-bagikan hadiah makanan untuk meredakan rasa lapar mereka, dan akhirnya orang-orang mulai berdandan dengan kostum seram dan meminta traktiran sendiri, terlihat sangat mirip.

Koloni Selatan Membawanya ke Amerika Serikat

Perayaan seperti Halloween pertama di Amerika berasal dari koloni selatan. Orang-orang mulai merayakan panen, bertukar cerita hantu, menceritakan nasib dan peninggalan tanah air mereka. Namun, festival awal musim gugur disebut pesta bermain pada saat itu.

Wanita Bobbed untuk Apel 

Pada 1700-an dan 1800-an, wanita mengadakan ritual Halloween dengan harapan menemukan suami. Wanita lajang biasa membuang kulit apel di atas bahu mereka, ingin melihat inisial calon suami mereka dalam bentuk mereka. Mereka juga bersaing untuk apel di pesta-pesta, percaya bahwa pemenangnya akan menikah lebih dulu.

Orang Irlandia Memperkenalkan Jack-o-Lanterns

Liburan yang kita rayakan hari ini dimulai pada pertengahan abad ke-19 ketika imigran dari Irlandia dipaksa keluar dari negara itu selama kelaparan kentang. Pendatang baru membawa takhayul dan kebiasaan mereka sendiri ke rumah baru mereka, termasuk jack-o-lanterns. Tetapi pada masa itu, alih-alih labu, mereka diukir dari lobak, kentang, dan bit.

Halloween Berfokus pada Camilan 

Pada akhir 1800-an, semakin banyak komunitas yang terlibat dalam serangkaian ritual yang lebih duniawi dan lebih aman. Orang-orang mulai mengadakan pesta Halloween yang mencakup lebih banyak permainan yang tidak berbahaya, suguhan musim gugur, dan kostum menyenangkan tentang sihir dan pembuat onar yang nakal

Orang Amerika Menghabiskan Banyak Permen

Popularitas trick-or-treating meledak pada 1950-an, ketika Halloween menjadi acara yang benar-benar nasional. Hari ini, lebih dari 179 juta orang Amerika merayakan hari libur, menghabiskan sekitar $9,1 miliar per tahun untuk membeli permen yang banyak, menurut National Retail Federation. 

Halloween Bukan Hari Libur Resmi

Meskipun banyak orang Amerika sangat menyukai Halloween, ini bukan hari libur nasional. Terlepas dari semua perayaan yang berlangsung pada malam hari, Halloween masih merupakan hari kerja dan sebagian besar toko dan bank tetap pada jam buka normal mereka.

Baca:Dekorasi Halloween Identik dengan Labu, Apa Maknanya?

JESSYCA GAZELLA - GOODHOUSEKEEPING