Efek Samping Konsumsi Kunyit Berlebihan, Diare Hingga Batu Ginjal

Ilustrasi kunyit beserta daunnya (Pixabay.com)

kesehatan

Efek Samping Konsumsi Kunyit Berlebihan, Diare Hingga Batu Ginjal

Kamis, 4 Agustus 2022 12:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Kebanyakan, Anda semua tahu tentang manfaat yang diterima tubuh kita ketika kita menambahkan kunyit ke dalam makanan kita. Sering dilihat sebagai penggerak penurunan berat badan, pembersih darah, dan penambah kekebalan, kunyit memiliki tempat khusus dalam sistem pengobatan kuno.

Namun, tahukah Anda mengonsumsi kunyit secara berlebihan menimbulkan risiko kesehatan? Bisakah terlalu banyak kunyit berbahaya? Ya, itu bisa. Sama seperti bumbu dan rempah lainnya, kunyit harus dikonsumsi dalam jumlah terbatas. 

Atau dengan kata lain, kunyit bermanfaat bagi tubuh hanya jika tubuh diberikan dalam jumlah tertentu. Penggunaan kunyit dalam makanan juga cukup minim; pada dasarnya kurang dari satu sendok bubuk kunyit bisa digunakan.

Berapa banyak kunyit yang harus Anda konsumsi dalam sehari?

Sesuai beberapa laporan kesehatan, idealnya seseorang dapat mengkonsumsi sekitar 500 miligram kunyit sehari; sementara itu bisa mencapai 1-3 gram, tetapi jumlah yang lebih tinggi dari ini dapat menimbulkan risiko. 

Jumlah kunyit yang dapat dikonsumsi seseorang juga tergantung pada kondisi kesehatan yang ada pada individu tersebut. 

Ilustrasi kunyit. Unsplash.com/Chinch Le Duc

Apa yang terjadi jika Anda mengonsumsi lebih banyak kunyit? 

Ketika Anda mengonsumsi lebih banyak kunyit, masalah kesehatan tertentu mulai muncul. Tingkat komplikasi tergantung pada jumlah kunyit yang dimakan. Gejala ringan dari konsumsi kunyit berlebihan adalah sakit perut, diare, refluks asam, pusing dan sakit kepala. 

Mengonsumsi kunyit dalam jumlah besar dalam jangka waktu yang lebih lama dapat meningkatkan risiko pembentukan batu ginjal karena meningkatkan kadar oksalat urin. 

Namun, tidak ada efek samping yang serius dari kunyit ketika dioleskan ke kulit. Biasanya meninggalkan rona kekuningan pada kulit setelah penerapannya, itulah sebabnya jumlah kunyit yang digunakan dalam paket wajah sangat sedikit. Kunyit biasanya aman di kulit.

Siapa yang harus menghindari konsumsi kunyit? 

Orang yang memiliki masalah kandung empedu, gangguan pendarahan, gangguan refluks gastroesofageal disarankan untuk mengonsumsi kunyit sesedikit mungkin. Penderita diabetes juga harus berhati-hati mengonsumsi kunyit karena kurkumin dalam kunyit diketahui dapat menurunkan kadar gula darah secara drastis. 

Mereka yang kekurangan zat besi harus menghindari konsumsi kunyit karena mengurangi penyerapan zat besi hampir 20 persen. 

Bagaimana kunyit membantu menurunkan berat badan

Dipercaya bahwa unsur kurkumin yang ada dalam kunyit dapat menekan pertumbuhan jaringan lemak. Beberapa penelitian telah dilakukan tentang pengaruh kunyit dalam menurunkan berat badan dan indeks massa tubuh.

Kurkumin dapat menekan enzim 11-beta-hydroxysteroid dehydrogenase yang mengaktifkan kortisol, tingkat yang lebih tinggi di adiposit (sel lemak yang menyimpan energi) menginduksi obesitas, menurut sebuah penelitian. Ini juga mengontrol kadar gula dan mencegah resistensi insulin sebagai akibatnya lemak tidak disimpan dalam tubuh. 

Manfaat kunyit lainnya untuk kesehatan Terlepas dari penurunan berat badan, kunyit membantu dalam meningkatkan kesehatan tubuh secara keseluruhan, meredakan gas, menghilangkan cacing dari tubuh, membantu pencernaan dan juga dikenal bekerja untuk menghilangkan rasa sakit pada pasien radang sendi.

Baca: Efek Samping Konsumsi Kunyit Berlebihan, Diare Hingga Batu Ginjal

TIMES OF INDIA