Tabir Surya, Pahami Arti UVA, UVB, SPF, Water Resistant, PA++++ di Labelnya

Ilustrasi Sunblock/krim tabir surya. Shutterstock.com

kecantikan

Tabir Surya, Pahami Arti UVA, UVB, SPF, Water Resistant, PA++++ di Labelnya

Rabu, 29 Juni 2022 18:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Kita semua tahu betapa pentingnya tabir surya untuk kesehatan kulit. Ini adalah produk pertahanan kulit terbaik untuk menangkal paparan sinar matahari berlebihan, yang dapat menyebabkan penuaan dini hingga kanker kulit. Namun, apakah Anda sudah memahami arti dari SPF, UVA, UVB, PA++++ hingga water resistant yang tertera di kemasan tabir surya? 

Jika belum, berikut  arti SPF hingga PA++++ berdasarkan pemaparan Debra Jailman, MD, dokter kulit bersertifikat di New York, Amerika Serikat:

1. UVA

Tabir surya melindungi kita dari dua jenis sinar ultraviolet: ultravioletA (UVA) dan ultavioletB (UVB). "UVA adalah sinar yang menembus lebih dalam (di kulit)," kata Dr Jailman. "UVA adalah sinar yang menyebabkan perubahan pigmen, tetapi juga sinar yang menyebabkan kanker kulit dan menyebabkan penuaan dini."

2. UVB

"Selama beberapa dekade, sebagian besar pakar dan penelitian sinar UVB sebagai sumber kerusakan kulit akibat sinar matahari," kata Ranella Hirsch, MD, dokter kulit bersertifikat di Cambridge, Massachusetts. "UVB adalah alasan utama mengapa kita menjadi merah dan terbakar, meskipun sentuhan UVA juga menyebabkan ini."

3. Spektrum yang luas

Seiring ilmu pengetahuan dan komunitas dermatologis mulai lebih memahami peran sinar UVA terhadap kerusakan akibat sinar matahari, tabir surya dikembangkan untuk menyertakan perlindungan UVA, dan istilah spektrum luas atau broad spectrum digunakan oleh produsen untuk menunjukkan hal itu," kata Dr. Hirsch. Saat itu, kami belum memperkenalkan bentuk standar pengujian untuk perlindungan itu.

Jadi pada tahun 2011, Food and Drug Administration, badan pengawas obat dan makanan di Amerika Serikat, yang turut mengawasi peraturan tabir surya, menerapkan syarat perlindungan UVA yang cukup dengan menyertakan label spektrum luas.

Jadi, jika tabir surya Anda tidak menyertakan spektrum luas, berarti Anda hanya mendapatkan perlindungan UVB. Anda akan terlindungi dari luka bakar, tetapi berisiko alami kerusakan jangka panjang seperti mempercepat tanda-tanda penuaan dan meningkatkan risiko kanker kulit.

Ilustrasi wanita memakai tabir surya. Freepik.com/Lookestudio

4. SPF

Ini adalah label yang paling kita kenal. "SPF adalah singkatan dari Sun Protection Factor," kata Lindsey Zubritsky, MD, dokter kulit bersertifikat di Pennsylvania.

"Ini adalah ukuran seberapa baik tabir surya melindungi kulit Anda dari terbakar akibat paparan sinar UVB, serta pengukuran berapa lama kulit yang dilindungi dibandingkan dengan kulit yang tidak terlindungi."

Dermatologis menyarankan Anda menggunakan tabir surya dengan minimal SPF 30.

"SPF 30 menawarkan perlindungan tabir surya dari 97 persen sinar UVB, SPF 50 menawarkan perlindungan tabir surya 98 persen, dan SPF 100 melindungi 99 persen," kata Dr. Jailman. 

Bagi banyak orang, memakai tabir surya lebih dari SPF di atas 30 tidak terlalu diperlukan, tetapi itu wajib bagi orang-orang dengan kondisi tertentu. Contohnya, seseorang yang berambut merah, orang dengan kulit yang sangat pucat atau orang yang minum obat tertentu sehingga membuat nya sensitif terhadap sinar matahari, seperti doksisiklin untuk penyakit Lyme.

"Mereka disarankan menggunakan SPF 50," kata Dr. Jailman.

"Ini juga mungkin tergantung di mana Anda tinggal dan apa yang Anda lakukan. Jika Anda tinggal di dekat khatulistiwa, atau jika Anda adalah seseorang yang mengajar tenis dan Anda memiliki banyak paparan sinar matahari di tengah hari, maka Anda mungkin ingin memilih SPF lebih tinggi karena Anda memiliki banyak paparan sinar matahari."

SPF yang lebih tinggi juga berguna, jika Anda tidak pandai mengaplikasikan tabir surya yang cukup, yang setara dengan dua jari untuk wajah dan satu gelas untuk tubuh. Itu karena jika Anda tidak memakai tabir surya yang cukup, Anda sebenarnya tidak mendapatkan SPF pada labelnya.

Jadi, jika Anda menerapkan setengah jumlah tabir surya yang dibutuhkan menggunakan SPF 100, Anda mendapatkan setengah jumlah perlindungan.

5. PA++++

PA singkatan dari Protection Grade of UVA. Jadi, sistem ini seperti SPF, tapi untuk sinar UVA. Ini dikembangkan di Jepang pada tahun 1996, dan sejak itu telah diadopsi oleh negara lain. Ini didasarkan pada PPD, penggelapan pigmen yang persisten.

"PPD mengukur beberapa peningkatan UVA yang dapat dialami seseorang tanpa mengalami penggelapan kulit," kata Dr. Hirsh.

"Ini hal yang baik karena jika tidak, Anda benar-benar tidak tahu berapa banyak perlindungan UVA yang Anda miliki," kata Dr. Jailman. Tanda plus di sebelah PA menunjukkan seberapa banyak perlindungan UVA yang diberikan tabir surya.

" PA+ menawarkan beberapa perlindungan UVA. PA++ menawarkan perlindungan UVA moderat. PA+++ menawarkan perlindungan UVA tinggi. Dan PA++++ adalah perlindungan UVA yang sangat tinggi."

6. Tabir Surya Kimia

Penghambat kimia yang umum termasuk avobenzone, homosalate, octinoxate, dan oxybenzone. "Tabir surya kimia diserap ke dalam kulit Anda, dan kemudian menyerap sinar ultraviolet dan mengubah sinar itu menjadi panas dan menonaktifkannya," kata Dr. Jailman. Tabir surya kimia agak kontroversial. Penelitian FDA dari tahun 2020 menunjukkan bahwa ketika jumlah yang tepat dari tabir surya kimia diterapkan pada kulit, itu akan diserap oleh aliran darah. Dari sana, ia dapat tetap berada di dalam tubuh untuk waktu yang lama. Agensi adalah 

melakukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah bahan kimia tabir surya yang tersisa berdampak pada kesehatan. Tetapi untuk saat ini, penghambat kimia tetap disetujui FDA dan juga direkomendasikan oleh American Academy of Dermatologists (AAD). "Klaim bahwa bahan tabir surya beracun atau berbahaya bagi kesehatan manusia belum terbukti," tulis situs web AAD.

Meskipun Dr. Jailman lebih menyukai tabir surya mineral daripada bahan kimia, dia mengatakan tabir surya kimia sangat baik dalam memberikan perlindungan terhadap sinar matahari. "Bahan kimia, saya harus mengatakan, mereka bekerja dengan sangat baik," katanya. "Jika Anda memiliki avobenzone, salah satunya, itu akan melindungi kulit Anda. Tidak diragukan lagi. Itu sebabnya mereka menggunakannya karena mereka melindungi kulit Anda dengan sangat baik." Dan sementara para peneliti mengeksplorasi keamanan tabir surya kimia, ada satu hal yang kita tahu pasti: Kerusakan akibat sinar matahari dapat menyebabkan kanker kulit, dan tabir surya kimia sangat bagus untuk melindunginya.

"Tabir surya kimia juga biasanya lebih mudah untuk dioleskan dan memiliki kemungkinan lebih kecil untuk meninggalkan gips putih dibandingkan dengan tabir surya mineral," tambah Dr. Zubritsky.

Ilustrasi memakai tabir surya. Freepik.com/pvproductions

7. Tabir Surya Mineral

Tabir surya mineral menggunakan dua penghambat fisik, yaitu titanium dioksida dan seng oksida. Meskipun ada 16 tabir surya yang disetujui FDA (baik tabir surya mineral dan kimia), dua penghambat mineral ini adalah satu-satunya yang cukup diteliti dengan baik untuk memiliki status GRASE (umumnya diakui sebagai aman dan efektif).

Dr Zubritsky mencatat bahwa "mereka yang memiliki kulit sensitif kadang-kadang dapat mengembangkan alergi terhadap tabir surya kimia, jadi yang mineral adalah yang terbaik untuk jenis kulit itu."

Yang membedakan tabir surya mineral dari bahan kimia adalah bahwa mereka memantulkan sinar matahari alih-alih menyerapnya. Namun, sebuah studi tahun 2015 menunjukkan bahwa penghambat fisik juga bekerja dengan menyerap sinar UV.

"Faktanya, keduanya [tabir surya kimia dan mineral] sebagian besar berfungsi dengan menyerap UV dan mengubahnya menjadi panas, meskipun dengan mineral, ada sebagian kecil (sekitar 5 hingga 10 persen) yang dipantulkan," kata Dr. Hirsch.

Sementara tabir surya kimia sebagian besar menyerap sinar UV, Shirley Chi, MD, dokter kulit bersertifikat di California Selatan, mencatat bahwa mereka memantulkan cahaya tampak dalam jumlah yang baik. Cahaya tampak secara harfiah adalah cahaya yang dapat Anda lihat. (Sinar UV tidak terlihat oleh mata manusia.)

"Bahan mineral modern berukuran nanopartikel memantulkan hingga 50 persen cahaya tampak, yang sekarang kita ketahui sangat penting dalam mencegah kondisi pigmen seperti melasma," kata Dr. Chi. "Itulah mengapa saya masih sangat menyukai tabir surya mineral, bahkan dengan pilihan tabir surya kimia yang semakin banyak."

Tabir surya mineral secara historis meninggalkan bekas noda putih atau ungu berkapur pada kulit, terutama pada kulit berwarna. "Namun tabir surya mineral sekarang berkualitas bagus yang menyatu dengan kulit dan terlihat elegan secara kosmetik," kata Dr. Jailman.

8. Anti-air

Jika Anda akan menghabiskan waktu di dalam air, Anda membutuhkan tabir surya yang tahan air atau water-resistant. Ketahuilah bahwa Anda perlu memeriksa label untuk melihat seberapa sering Anda perlu mengajukan permohonan kembali jika di dalam air.

"Beberapa tabir surya tahan air selama 40 menit," kata Dr. Jailman, "dan beberapa tabir surya tahan air selama 80 menit."

Baca juga: Tips Penggunaan Tabir Surya pada Kulit Berminyak hingga Bruntusan

WELL AND GOOD