Curhat Dakota Johnson saat Syuting Fifty Shades of Grey: Ada Banyak Perbedaan Pendapat

Dakota Johnson. Instagram.com/@dakotaonline

profil

Curhat Dakota Johnson saat Syuting Fifty Shades of Grey: Ada Banyak Perbedaan Pendapat

Rabu, 29 Juni 2022 08:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Aktris, Dakota Johnson mengatakan bahwa pembuatan film Fifty Shades of Grey yang terinspirasi dari novel dengan judul yang sama adalah perjuangan kreatif yang konstan. Ia kisahkan hal itu saat menjadi model sampul majalah Vanity Fair untuk edisi Juli 2022. Menurutnya, E.L. James, penulis novel thriller erotis terlaris itu, "sangat terlibat"

Johnson mengatakan James, yang bernama Erika Leonard (E.L. James adalah nama penanya), menggunakan kontrol kreatifnya dan mengganggu visi yang dia dan beberapa orang lain di belakang layar pikirkan.

"Itu hanya menjadi sesuatu yang gila. Ada banyak perbedaan pendapat. Saya belum pernah bisa membicarakan hal ini dengan jujur, karena Anda ingin mempromosikan film dengan cara yang benar, dan saya bangga dengan apa yang kami buat pada akhirnya dan semuanya ternyata seperti yang seharusnya, tetapi itu rumit," kata perempuan 32 tahun itu

"Dia memiliki banyak kontrol kreatif, sepanjang hari, setiap hari, dan dia hanya menuntut agar hal-hal tertentu terjadi," ujar aktris itu tentang penulis, yang juga seorang produser di waralaba film tersebut.

"Ada bagian-bagian dari buku yang tidak akan berfungsi dalam film, seperti monolog batin, yang terkadang sangat murahan. Tidak akan berhasil untuk mengatakannya dengan keras. Itu selalu menjadi pertempuran. Selalu."

Johnson mengklaim bahwa James kesal ketika Charlie Hunnam mundur dari peran Christian Gray dalam film karena konflik penjadwalan.

Sam Taylor-Johnson menyutradarai film pertama, di mana Jamie Dornan akhirnya masuk sebagai pemeran utama pria. Johnson mengingat ada momen-momen saat merekaakan syuting, malam sebelumnyaJames menulis ulang adegan dengan dialog lama. "Itu seperti kekacauan sepanjang waktu," ungkapnya.

Taylor-Johnson tidak kembali untuk menyutradarai dua film berikutnya, yang malah dipimpin oleh James Foley. Perempuan 55 tahun itu mengatakan kepada The Sunday Times pada tahun 2017 tentang bentrok dengan visi James,

"Saya suka semua orang - dan saya benar-benar bingung ketika mereka tidak menyukai saya. Saya sangat bingung dengan E.L. James. Saya tidak mengerti kapan saya tidak bisa menavigasi seseorang, ketika tidak ada sinergi. Dengan melihat ke belakang, apakah saya akan melewatinya lagi? Tentu saja tidak. Saya akan marah."

Johnson mengatakan kepada Vanity Fair bahwa ada nada yang berbeda di lokasi syuting dengan sutradara pria.

"Sam tidak kembali untuk menyutradarai setelah film pertama, dan, sebagai wanita, dia membawa perspektif yang lebih lembut. James Foley datang untuk menyutradarai, dan dia pria yang menarik. Hanya energinya yang berbeda," ujarnya.

"Ada hal-hal yang masih tidak bisa saya katakan karena saya tidak ingin melukai karier siapa pun dan saya tidak ingin merusak reputasi siapa pun, tetapi saya dan Jamie diperlakukan dengan sangat baik," tambah Johnson. "Erika adalah wanita yang sangat baik, dan dia selalu baik padaku dan aku bersyukur dia ingin aku ada di film-film itu."

Johnson juga mengatakan bahwa film Fifty Shades of Grey berdampak baik pada kariernya. "Lihat, itu bagus untuk karier kita. Sangat luar biasa. Sangat beruntung," ujar kekasih Chris Martin itu.

Dakota Johnson dan Jamie Dornan menjadi bintang utama di Fifty Shades of Grey. Film pertama tersebut dibuat pada tahun 2015, diikuti oleh Fifty Shades Darker pada tahun 2017 dan Fifty Shades Freed pada tahun 2018. 

Baca juga: Dakota Johnson Akan Perankan Karakter Unik Madame Web, Seperti Apa?

PEOPLE