Tantangan Alicia Keys di Awal Karier Bermusik, Ingin Selalu Sempurna

Alicia Keys, penyanyi. Instagram.com/@aliciakeys

karir

Tantangan Alicia Keys di Awal Karier Bermusik, Ingin Selalu Sempurna

Minggu, 1 Mei 2022 20:15 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Dalam cerita sampul baru majalah Fast Company edisi musim panas yang akan terbit pada Senin, 2 Mei 2022, penyanyi Alicia Keys membuka diri tentang belajar menyeimbangkan kehidupan pribadinya dengan banyak bisnisnya, termasuk lini perawatan kulit Keys Soulcare dan kemitraan berkelanjutan dengan Athleta.

"Saya menghargai diri saya sekarang, dan saya pikir selama bertahun-tahun, saya tidak melakukannya," kata Keys kepada majalah tersebut.

"Saya belajar bahwa agar saya menjadi yang paling produktif, saya harus baik-baik saja. Saya memprioritaskan diri saya dengan cara yang tidak saya lakukan [sebelumnya]."

Merefleksikan kariernya selama beberapa dekade di industri hiburan, dia berbicara tentang perjuangannya untuk selalu menjadi sempurna, meski mengetahui itu berdampak negatif untuknya.

"Saya pikir kita semua berurusan dengan gagasan bahwa kita seharusnya sempurna dalam beberapa hal. Hal yang sama terjadi pada saya ketika saya berusia 20 tahun. Anda bahkan tidak tahu siapa Anda di usia 20," kata pelantun Fallin itu.

"[Di awal karier saya] orang-orang memperhatikan [saya] dengan seksama. Saya orang New York. Saya tidak ingin orang-orang melanggar  Saya segera memasang "tembok", tapi saya memasang "tembok" yang paling buruk. Kamu pikir kamu melindungi dirimu sendiri tapi sebenarnya kamu menyakiti dirimu sendiri," lanjut Keys.

Dia juga mengatakan untuk tampil sempurna membuatnya kerap berpura-pura. Hingga pada satu titik, ia memutuskan berhenti melakukan hal tersebut. Walhasil, dia merasa lebih plong dan jujur kepada dirinya sendiri. 

Tumbuh dewasa, Keys memandang ibunya sebagai panutan dan terinspirasi dengan etos kerjanya yang tak kenal lelah.

"Dia harus bekerja berjam-jam ini, jadi saya melihatnya dan saya berkata, 'Oke, itu yang kamu lakukan. Kamu bekerja keras,'" kenangnya. "Karena jika Anda tidak bekerja atau tidak mengejar apa yang Anda inginkan, Anda tidak akan mendapatkannya."

Sementara bekerja tanpa henti telah menghasilkan empat lagu yang menduduki puncak tangga lagu Billboard Hot 100 Keys dan 15 penghargaan Grammy, dia mengubah perspektifnya sebagai seorang pengusaha dan berusaha untuk menciptakan lingkungan kerja yang nyaman.

"Berasal dari [industri] musik, diharapkan Anda mulai lebih awal, dan Anda akan berakhir terlambat, dan Anda tidak akan pernah libur akhir pekan," katanya. "Saya harus bekerja ekstra keras untuk menciptakan budaya yang tepat."

"Jika Anda mengadakan rapat mingguan, atau panggilan video mingguan atau bulanan — sebagian besar perusahaan saya bekerja dari jarak jauh — atau rapat dewan besar, apa pun masalahnya," dia menjelaskan, "Anda dapat mengatur panggung dan berkata, 'Ini penting. bagi saya bahwa kami tidak hanya berhasil dalam bisnis kami, tetapi kami baik-baik saja dalam hidup kami dan bahwa keluarga kami baik-baik saja.'"

Selain itu, Keys berbicara tentang hasratnya untuk membuat bantuan kesehatan mental lebih mudah diakses. "Fakta bahwa kesehatan mental adalah hak istimewa itu mengerikan. Fakta bagaimana kita menghadapinya, dan itu seperti, 'Jika Anda bisa membayarnya, Anda bisa memilikinya,' sungguh mengerikan," serunya.

"Kami tidak berinvestasi dalam keseluruhan keberadaan. Kami berinvestasi dalam fisik. Tapi kami tidak berinvestasi dalam mental," tandas Alicia Keys.

Baca juga: Rutinitas Kecantikan Malam Alicia Keys, Ada Madu dan Tea Tree Oil