Rusia Invasi Ukraina, Angelina Jolie: Perang Membuat Anak-anak Trauma

Utusan khusus UNHCR, Angelina Jolie saat mengunjungi sebuah kamp pengungsi di Yaman, 6 Maret 2022. REUTERS/Fawaz Salman

ragam

Rusia Invasi Ukraina, Angelina Jolie: Perang Membuat Anak-anak Trauma

Rabu, 16 Maret 2022 13:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, JakartaAngelina Jolie berbagi foto mencekam anak-anak di Ukraina ke Instagram-nya pada hari Selasa, 15 Maret 2022 menulis bahwa perang akan mengakibatkan trauma, kehilangan masa kanak-kanak dan kehidupan suram.

Aktris, pembuat film dan, dan aktivis kemanusiaan ini memposting serangkaian foto mencekam ke Instagram-nya pada hari Selasa di tengah Rusia invasi Ukraina yang sedang berlangsung.

Kolase gambar dimulai dengan foto seorang pria dan wanita menggendong anak-anak saat mereka menunggu untuk menyeberangi sungai setelah melarikan diri dari Irpin, Ukraina.

Gambar kedua adalah seorang remaja laki-laki berbaring di ranjang rumah sakit dengan ibunya di dekatnya saat dia dirawat karena luka-lukanya setelah serangan Rusia. Gambar ketiga menunjukkan seorang pasien kanker muda memeluk seorang pria di ruang bawah tanah fasilitas perawatan yang berfungsi sebagai tempat perlindungan bom.

“Selain jutaan orang yang telah melarikan diri melintasi perbatasan Ukraina, hampir 2 juta orang mengungsi di dalam negara mereka, banyak yang terjebak oleh pertempuran, ditolak akses bantuannya, dan dalam bahaya fisik langsung,” tulisnya dalam keterangan postingan tersebut. "Tanpa mengakhiri perang, anak-anak akan membayar harga tertinggi - dalam trauma, kehilangan masa kanak-kanak dan kehidupan yang hancur."

Peremouan 46 tahun ini mengakhiri dengan catatan agar pengikutnya "mempelajari lebih lanjut" tentang Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, membagikan halaman Instagram @refugees.

Bintang Eternals, yang juga menjabat sebagai Utusan Khusus untuk UNHCR, mengatakan bulan lalu bahwa dia "berdoa untuk orang-orang di Ukraina."

Dia berbagi bahwa "fokusnya bersama dengan rekan-rekan @refugees saya adalah bahwa segala kemungkinan dilakukan untuk memastikan perlindungan dan hak asasi manusia mereka yang terlantar, dan pengungsi di wilayah tersebut."

"Kami telah melihat laporan korban dan orang-orang mulai meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan," kata Jolie. "Terlalu dini untuk mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi pentingnya momen ini - bagi rakyat Ukraina, dan untuk aturan hukum internasional - tidak dapat dilebih-lebihkan."

Dia juga membagikan tautan ke pernyataan UNHCR, yang berbunyi, "Kami sangat prihatin dengan situasi yang memburuk dengan cepat dan aksi militer yang sedang berlangsung di Ukraina."

"Konsekuensi kemanusiaan pada penduduk sipil akan menghancurkan," lanjutnya. "Tidak ada pemenang dalam perang, tetapi banyak nyawa akan terkoyak."

Serangan Rusia ke Ukraina berlanjut setelah pasukan mereka melancarkan invasi besar-besaran pada 24 Februari — konflik darat besar pertama di Eropa dalam beberapa dekade. Rincian pertempuran berubah dari hari ke hari, tetapi ratusan warga sipil telah dilaporkan tewas atau terluka, termasuk anak-anak. Jutaan orang Ukraina juga telah melarikan diri, kata PBB.

Invasi, yang diperintahkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, telah menuai kecaman di seluruh dunia dan sanksi ekonomi yang semakin berat terhadap Rusia.

Dengan pasukan NATO berkumpul di wilayah sekitar Ukraina, berbagai negara juga telah menjanjikan bantuan atau dukungan militer untuk perlawanan. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyerukan pembicaraan damai - sejauh ini tidak berhasil - sambil mendesak negaranya untuk melawan.

Baca: Rusia Invasi Ukraina, Mila Kunis: Sangat Menghancurkan

PEOPLE