7 Kiat Sederhana Ini Bisa Cegah Rambut Rusak, Cara Menyisir Salah Satunya

Ilustrasi wanita menyisir rambut. Freepik.com/Nensuria

kecantikan

7 Kiat Sederhana Ini Bisa Cegah Rambut Rusak, Cara Menyisir Salah Satunya

Kamis, 17 Februari 2022 09:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Tak seperti kulit, rambut adalah jaringan mati dan tidak dapat beregenerasi sendiri. Jadi, tampilan rambut berkilau dan sehat tergantung pada Anda. Berarti jika rambut rusak, sedikit banyak karena usaha Anda belum maksimal merawatnya.

"Cara Anda merawat helai rambut memiliki dampak besar pada kekuatan, penampilan, dan pengelolaannya," kata kata Anabel Kingsley, konsultan trikologis dan presiden merek di Philip Kingsley. "Dan, seperti yang Anda duga, semakin panjang rambut Anda, semakin lapuk, terutama jika Anda mewarnai, memutihkan, atau meluruskan helai rambut Anda," tambahnya.

Jenis dan tekstur rambut juga menentukan perawatan yang dibutuhkan. “Setiap tekstur rambut membutuhkan perhatian yang berbeda,” kata penata rambut Bobby Eliot. “Rambut yang kasar dan bertekstur, misalnya, dapat menangani sedikit lebih banyak panas, sedangkan rambut yang lebih halus tidak sekuat rambut kasar dan tekstur soal panas dari alat styling.”

Untuk mencegah kerusakan rambut, berikut sederet kiat sederhana yang bisa diterapkan sehari-hari dikutip dari Women's Health.

1. Mengurangi pewarnaan rambut

Baik itu balayage alami atau pelangi neon, akan selalu ada kerusakan pada helaian rambut selama proses pewarnaan. “

"Agar rambut dapat mempertahankan warnanya, bahan kimia dalam pewarna rambut harus menyebabkan beberapa kerusakan,” kata Dendy Engelman, MD, dokter kulit kosmetik dan ahli bedah Mohs di Shafer Clinic.

Proses pewarnaan bekerja dengan menembus kutikula, lapisan luar pelindung helai rambut, biasanya dengan amonia. Kemudian rambut diputihkan untuk menghilangkan warna alaminya, dan pewarna memberi warna baru pada rambut.

“Menggunakan lebih sedikit pemutih atau formula yang kurang permanen akan membantu meminimalkan beberapa jenis ketegangan itu,” kata Dr. Engelman.

2. Pilih suhu rendah saat menggunakan alat styling rambut

Apakah menggunakan suhu tinggi pada alat panas berarti lebih sedikit kerusakan? Tidak. Penyebab sebenarnya di balik kerusakan heat-styling adalah suhu yang salah, yaitu suhu terlalu tinggi. Gunakan pengaturan panas serendah mungkin, perlahan-lahan naikkan suhu jika diperlukan. Dan tentu saja, jangan lupa mengenakan pelindung panas.

3. Pilih sisir yang lembut dan sesuai jenis rambut

Cari sisir yang bulat dan fleksibel. “Ini lembut untuk rambut dan kulit kepala Anda,” kata Kingsley. “Sisir model bulu babi menggores bagian dari lapisan pelindung rambut Anda, melemahkan helai dan meningkatkan porositas.”

Sisir bergigi lebar yang mulus juga merupakan pilihan yang baik untuk rambut ikal atau gulungan.

Mengingat rambut tidak memiliki ujung saraf, sulit untuk mengetahui kapan rambut tersakiti dengan sisir pilihan Anda. Maka dari itu, Kingsley menyarankan tes "punggung tangan" saat memilih sisir. Apa itu? Cobalah sisir di punggung tangan Anda, jika terasa gatal atau meninggalkan bekas merah berarti sisir itu terlalu keras untuk rambut Anda.

4. Jangan terlalu sering memakai dry shampoo

Meskipun bagus dalam keadaan darurat, sampo kering atau dry shampoo tak bisa menggantikan sampo. "Dry shampoo bukanlah sesuatu yang harus Anda lakukan selama lebih dari beberapa hari," kata Kingsley. Dan ketika Anda memilih untuk menggunakan sampo kering, pilihlah sampo dengan manfaat bonus kulit kepala. Carilah bahan-bahan yang menenangkan, seperti ekstrak lidah buaya atau chamomile, serta agen antimikroba, seperti zinc PCA. Namun, ketahuilah bahwa dry shampoo tidak akan benar-benar menghilangkan kotoran atau minyak, atau membersihkan kulit kepala dengan benar.

Ilustrasi keramas.netdna-cdn.com

5. Frekuensi keramas disesuaikan dengan jenis rambut

Haruskah keramas setiap hari? Itu sangat tergantung pada jenis rambut Anda. Rambut keriting atau tebal mungkin hanya perlu dicuci setiap minggu, sementara rambut halus atau berminyak mungkin perlu dibersihkan setiap hari.

"Jika Anda tidak cukup sering mencuci rambut, itu bisa menimbulkan penumpukan yang pada akhirnya menghambat pertumbuhan rambut," kata Dr. kata Engelman.

“Tetapi terlalu sering keramas—terutama dengan kotoran yang menghilangkan minyak alami—dapat mengeringkan rambut, menyebabkan helaian rambut rapuh.” Gaya hidup dan musim juga penting untuk merawat kesehatan rambut Anda.

6. Hindari mengikat rambut terlalu ketat

“Saya merekomendasikan ikat rambut sutra untuk mencegah kerusakan,” kata Eliot. Klip atau pin berbentuk U jumbo juga merupakan pilihan yang apik. Namun apa pun jenisnya, hindari membuat gaya yang terlalu ketat karena dapat menyebabkan jenis rambut rontok yang disebut alopecia traksi.

7. Jangan terlalu sering menyisir rambut

Kigsley merekomendasikan menyisir rambut dengan lembut sekali di pagi hari dan sekali lagi sebelum tidur. "Menyisir rambut Anda (terlalu sering) dapat menciptakan ketegangan yang tidak diinginkan pada rambut dan benar-benar mematahkan rambut Anda," kata Eliot.

“Selalu mulai dari ujung dan dengan lembut naik ke atas. Pelan-pelan dan luangkan waktu Anda. Jangan pernah menyisir dengan cara yang agresif. Perlakukan rambut Anda seperti Anda memperlakukan kain mahal!” imbaunya.

Baca juga: Cegah Rambut Rusak, Hindari Catok atau Keriting Rambut dengan Suhu Tinggi