Cerita Kelam Demi Lovato yang Tenggelam dalam Overdosis

Pelantun lagu 'Dancing with The Devil' Demi Lovato mengumumkan bahwa dirinya adalah non-biner yang diungkapkan melalui postingan Twitternya. Non biner tidak mengidentifikasi hanya sebagai laki-laki atau perempuan yang dapat mengidentifikasi sebagai laki-laki dan perempuan atau bukan bagian dari kategori jenis kelamin. Instagram/@ddlovato

kesehatan

Cerita Kelam Demi Lovato yang Tenggelam dalam Overdosis

Minggu, 9 Januari 2022 18:35 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Sebuah sumber yang dekat dengan penyanyi Demi Lovato yang menggunakan kata ganti mereka setelah keluar sebagai non-biner, mengatakan kepada Page Six bahwa mereka kembali ke Utah untuk perawatan, tetapi sekarang kembali ke rumah dan "baik-baik saja."

Kembalinya Lovato ke rehabilitasi terjadi setelah mereka memberi tahu penggemar bahwa meminum alkohol dan merokok ganja - tidak akan lagi berhasil untuk mereka.

"Saya tidak lagi mendukung cara 'California sober' saya," penyanyi berusia 29 tahun itu berbagi di Instagram Story mereka pada awal Desember. "Sadar mabuk adalah satu-satunya cara untuk eksis."

Beberapa minggu kemudian, penyanyi Dancing With the Devil ini memulai debutnya dengan kepala yang dicukur dalam sebuah foto, yang dilihat oleh penggemar bermata elang tampaknya diambil di fasilitas rehabilitasi, untuk mewakili "awal yang baru."

Spekulasi seputar keberadaan Lovato semakin meningkat ketika kakak perempuan mereka, Dallas Lovato, membagikan video keduanya bersatu kembali untuk Natal di TikTok, bersama dengan adik perempuan mereka, Madison De La Garza.

"Ketika Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan di Natal ... saudara perempuan Anda," tulis Dallas, 33, di atas video itu, menambahkan emoji hati merah.

"Aku menipumu, maafkan aku," kata Demi sambil memeluk Madison yang berlinang air mata, 20

Meskipun menderita overdosis yang hampir fatal pada tahun 2018, penyanyi "I Love Me" itu menjelaskan mengapa mereka tidak ingin sepenuhnya sadar setelah pemulihan dan masa rehabilitasi berikutnya.

“Saya menelepon [manajer kasus pemulihan saya, Charles Cook] dan seperti, 'Ada yang tidak beres. Saya menjalani satu sisi hidup saya sepenuhnya melegalkan dan sisi lain ini mengikuti program yang memberi tahu saya jika saya tergelincir, saya akan mati,'” mereka berbagi dengan majalah Glamour.

Pelantun “Confident” itu merinci overdosis mereka dalam serial dokumenter YouTube mereka, dengan terus terang merinci penggemar tentang cengkeraman kecanduan mereka pada mereka, dari menggunakan shabu dan heroin hingga sekarang harus menerima suntikan untuk mencegah agar tidak mabuk.

"Setidaknya selama beberapa tahun itu tidak akan menyakiti saya," katanya tentang suntikan Vivitrol, yang menghentikan efek opioid.

Baca: Sahabat Meninggal Karena Narkoba, Demi Lovato Rilis Lagu Unforgettable

PAGE SIX