Meghan Markle dan Pangeran Harry Bicara Kesetaraan Vaksin, Tiap Orang Punya Hak

Pangeran Harry dan Meghan Markle tampil dalam konser Global Citizen 2021 di Central Park, New York, AS, 25 September 2021. REUTERS/Caitlin Ochs

ragam

Meghan Markle dan Pangeran Harry Bicara Kesetaraan Vaksin, Tiap Orang Punya Hak

Senin, 27 September 2021 14:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Duke dan Duchess of Sussex Meghan Markel dan Pangeran Harry tampil pada hari Sabtu di Global Citizen Live di Central Park, New York. Mereka berbicara tentang kebutuhan dunia akan kesetaraan vaksin COVID-19. "Setiap orang di planet ini memiliki hak mendasar untuk mendapatkan vaksin ini. Itu intinya, tapi itu tidak terjadi," kata Meghan.

Menurut perempuan 40 tahun ini di banyak negara, Anda bisa pergi hampir ke mana saja dan mendapatkan vaksinasi, miliaran orang di seluruh dunia tidak bisa. Tahun ini, dunia diharapkan menghasilkan dosis yang cukup untuk memenuhi target vaksinasi 70 persen orang di setiap negara. "Tetapi salah bahwa begitu banyak pasokan vaksin covid-19 hanya sampai ke 10 negara kaya sejauh ini, ini tidak baik-baik saja," ucapnya.

Sementara itu, Pangeran Harry mengatakan banyak negara siap memproduksi vaksin di dalam negeri, tetapi mereka tidak mengizinkannya, karena perusahaan farmasi yang sangat kaya tidak membagikan resep untuk membuatnya. Negara-negara ini memiliki sarana, kemampuan, dan pekerja untuk memulai produksi.

"Yang mereka tunggu hanyalah hak kekayaan intelektual vaksin untuk dicabut dan teknologi vaksin dialihkan. Dan omong-omong, banyak dari vaksin ini didanai publik. Itu adalah vaksin Anda, Anda membayarnya," ucap Harry seperti dilansir dari laman People, Senin 27 September 2021.

Sementara acara tersebut telah menyerukan negara-negara kaya untuk berkomitmen untuk berbagi dosis mereka dengan negara-negara yang paling membutuhkan, Harry dan Meghan menyerukan agar organisasi internasional independen diizinkan untuk menentukan di mana dosis itu paling dibutuhkan.

"Bayangkan saja jutaan vaksin yang dibuang tahun ini. Itu seperti membuang rompi pelampung ketika orang-orang di sekitar Anda tenggelam," kata Meghan.

"Jadi, warga dunia, kami bertanya kepada Anda malam ini, apakah menurut Anda kita harus mulai memperlakukan akses ke vaksin sebagai hak asasi manusia?" Harry menyimpulkan. "Ketika kita mulai membuat keputusan melalui lensa itu, di mana setiap orang berhak mendapatkan akses yang sama ke vaksin, maka kita dapat mencapai apa yang dibutuhkan bersama, untuk kita semua."

Meghan Markle tampil dalam konser Global Citizen 2021 di Central Park, New York, AS, 25 September 2021. Meghan yang hadir bersama sang suami, Pangeran Harry, mempromosikan kesetaraan akses vaksin Covid-19 untuk seluruh penduduk dunia. REUTERS/Caitlin Ochs

Harry dan Meghan sebelumnya menjabat sebagai Ketua Kampanye VAX Live Global Citizen: The Concert to Reunite the World, di mana Pangeran Harry memberikan pidato yang berapi-api tentang pentingnya kesetaraan vaksin.

"Selama setahun terakhir, dunia kita telah mengalami rasa sakit, kehilangan, dan perjuangan bersama-sama. Sekarang kita perlu pulih dan sembuh bersama-sama," kata pasangan itu dalam pernyataan sebelumnya tentang masalah itu. "Kita tidak bisa meninggalkan siapa pun. Kita semua akan mendapat manfaat, kita semua akan lebih aman, ketika semua orang, di mana pun memiliki akses yang sama ke vaksin."

Mereka melanjutkan, "Kita harus mengejar distribusi vaksin yang adil dan, dalam hal itu, memulihkan kepercayaan pada kemanusiaan kita bersama. Misinya tidak bisa lebih kritis atau penting."

Sebelum mencapai puncak tur New York mereka di Global Citizen Live, pasangan itu mengunjungi Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana mereka bertemu dengan Wakil Sekretaris Jenderal PBB Amina Mohammed selama pertemuan tahunan para pemimpin badan dunia yang beranggotakan 193 orang itu.

Selama kunjungan, mereka membahas 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang digariskan oleh PBB pada tahun 2015, termasuk mengakhiri kelaparan dan kemiskinan, mencapai kesetaraan gender dan memerangi perubahan iklim. "itu adalah pertemuan yang indah," kata Meghan kepada wartawan Reuters.

Pasangan itu memulai kunjungan mereka ke New York pada hari Kamis dengan kunjungan pagi hari ke One World Observatory di World Trade Center bersama Walikota Bill de Blasio dan Gubernur Kathy Hochul. Mereka berdua berpakaian hitam untuk acara ini: Meghan mengenakan turtleneck gelap dengan celana panjang yang serasi di bawah jaket dengan rambutnya ditarik ke belakang dengan sanggul rendah khasnya, sementara Harry mengenakan setelan klasik dan dasi.

Mereka juga mengunjungi Museum dan Tugu 9/11, dilanjutkan dengan pertemuan  dengan Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield. Perjalanan lintas negara dari rumah mereka di California menandai penampilan publik bersama pertama pasangan itu sejak kehadiran anak kedua mereka.

Kota New York adalah tempat khusus bagi Meghan. Di situlah dia bertemu kembali dengan teman-teman — termasuk Serena Williams, Amal Clooney, Gayle King, dan Jessica Mulroney — pada Februari 2019 untuk baby shower menjelang kelahiran putra Archie.

Acara New York — yang menampilkan pertunjukan dari Coldplay, Jennifer Lopez, Lizzo, dan lainnya dari Great Lawn Central Park — bergabung dengan siaran 24 jam dari kota-kota di seluruh dunia yang menyerukan negara-negara G7 dan Uni Eropa untuk berbagi setidaknya 1 miliar COVID- 19 dosis vaksin dengan mereka yang paling membutuhkan dan dukungan menyerukan pengabaian hak kekayaan intelektual vaksin COVID-19.

Baca: Di Sampul Majalah TIME 2021, Meghan Markle Pakai Cincin Dukungan Sesama Wanita