Merasakan Lelah Tanpa Sebab? Cek Kondisi 4 Hormon dalam Tubuh

Hormon kortisol yang dilepaskan tubuh saat kita stres bisa memicu kita untuk mengalami kondisi stress eating. (Canva)

kesehatan

Merasakan Lelah Tanpa Sebab? Cek Kondisi 4 Hormon dalam Tubuh

Rabu, 8 September 2021 09:07 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Kamu merasa lelah sepanjang hari? Bisa jadi hormon dalam tubuh mulai terganggu. Hormon adalah zat kimia yang memengaruhi banyak fungsi tubuh seperti, pencernaan makanan, penyerapan zat gizi, pertumbuhan dan perkembangan, hingga fungsi kognitif lainnya.

Lantaran sangat berpengaruh terhadap fungsi tubuh, sedikit saja jumlah hormon berubah maka akan memengaruhi fungsi tubuh tertentu bahkan kesehatan kamu secara umum. Oleh karena itu, penting untuk menjaga agar hormon kamu tetap seimbang.

"Hormon memengaruhi perasaan Anda secara fisik, mental, dan emosional,” kata spesialis kesehatan hormon Dr Alyssa Burns-Hill. Jika hormon tidak sinkron, menurutnya, itu akan berdampak besar pada tingkat energi dan motivasi.

Keseimbangan hormon kamu yang rapuh sangat mudah terganggu, tetapi dengan beberapa strategi sederhana anda dapat menjaganya agar tetap harmonis. Berikut cara mengelola hormon kamu dengan benar agar tetap seimbang, melansir Women’s Weekly. 

1. Hormon Tiroid

Kelenjar tiroid menghasilkan hormon yang mengatur metabolisme Anda, menyeimbangkan suasana hati Anda dan menjaga pencernaan Anda bekerja dengan lancar. Jika hormon tiroid Anda tidak seimbang, Anda mungkin merasa lelah, mengalami kabut otak atau kehilangan ingatan, sakit dan nyeri, dan umumnya merasa rendah diri.

“Ada beberapa nutrisi penting seperti yodium dan selenium yang dibutuhkan tiroid Anda untuk bekerja secara efektif. Rumput laut, ikan dan kerang, telur, yoghurt, dan keju cottage adalah sumber yodium yang baik, sedangkan kacang Brazil, tuna, dan daging tanpa lemak penuh dengan selenium,"  jelas GP dan spesialis medis integratif, Dr Sohere Roked. 

Bisfenol dan ftalat - dua bahan kimia yang ditemukan di banyak produk plastik - juga dapat memengaruhi fungsi tiroid Anda, menyebabkan Anda merasa lelah. Perbaikan mudah adalah beralih dari botol air plastik ke botol kaca atau logam, dan mencoba menghindari pemanasan dan menyimpan makanan Anda dalam wadah plastik.

2. Hormon Insulin

Insulin diproduksi oleh pankreas dan memungkinkan tubuh Anda untuk menggunakan gula (glukosa) dari karbohidrat dalam makanan yang Anda makan untuk energi, atau menyimpannya untuk digunakan di masa depan. Setiap sel dalam tubuh Anda membutuhkan glukosa untuk energi dan insulin membantu mereka mendapatkannya.

Namun, jika Anda memiliki terlalu banyak insulin, itu dapat memengaruhi keseimbangan gula darah Anda, yang pada gilirannya dapat memengaruhi energi Anda dan dapat menyebabkan diabetes tipe 2. Bagaimana mengelola kadar insulin Anda? “Olahraga adalah salah satu hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk menjaga kadar insulin seimbang,” kata Dr Roked.

Membantu memindahkan glukosa ke otot untuk digunakan sebagai bahan bakar dan membuat Anda lebih sensitif terhadap insulin sehingga tubuh Anda tidak perlu memproduksi terlalu banyak. Kamu juga perlu memerhatikan asupan gula. Gula menyebabkan lonjakan insulin, yang membuat kadar kortisol dan adrenalin  melonjak. 

3. Hormon Kortisol

Hormon yang dikenal dengan hormon stres ini tidak hanya memberi Anda gelombang energi dalam menghadapi bahaya, mereka juga memengaruhi gula darah, nafsu makan, tidur, tekanan darah dan pencernaan, serta tingkat energi Anda. “Ketika kelenjar adrenal Anda memproduksi terlalu banyak kortisol, itu bisa membuat Anda merasa lesu, stres, dan mudah tersinggung,” kata Dr Roked.

Bagaimana mengelola kadar kortisol Anda? Stres sehari-hari dapat membuat kadar kortisol Anda tetap tinggi. Sulit untuk menghindari stres tetapi Anda dapat belajar bagaimana mengelolanya. Mulailah dengan makan makanan yang sehat dan seimbang. “Makanan dasar di sekitar protein tanpa lemak seperti ayam, ikan, lentil dan kacang-kacangan dan lemak sehat seperti ikan berminyak, minyak zaitun, alpukat dan kacang-kacangan dan biji-bijian,” kata Dr Burns-Hill.

Saat stres, kamu kehilangan vitamin C dalam urin, jadi makanlah yang banyak atau minum suplemen. Selain itu, temukan cara untuk bersantai setiap hari. Jika kamu merasa lebih baik setelah yoga, meditasi, lari, jalan-jalan, dan mengobrol dengan teman atau mandi air hangat, lakukanlah.

4. Hormon Adrenalin

Hormon yang memicu reaksi terhadap tekanan dan kecepatan gerak tubuh. Ini memberi tubuh Anda energi langsung, mempercepat detak jantung dan memicu produksi kortisol. Jika kamu terus-menerus dihadapkan dengan sedikit tekanan dan adrenalin Anda selalu diaktifkan, Anda akan segera merasa terkuras dan lelah.

Bagaimana mengelola tingkat adrenalin Anda? Rencanakan hari Anda untuk mencoba menghindari stres seperti terlambat.

“Jadwalkan relaksasi ke dalam buku harian Anda. Berjalan cepat, lima menit dengan buku atau meditasi semuanya sederhana namun efektif, ”kata Dr Roked.

Setiap kali kamu merasa stres, tarik napas dalam-dalam melalui hidung untuk memperlambat detak jantung dan menenangkan respons stres . Atau luangkan waktu untuk minum teh herbal dan kumpulkan pikiran Anda. “Setelah hari yang menegangkan, tambahkan dua cangkir garam ke dalam bak mandi dan rileks selama 15 menit. Magnesium sulfat akan mengendurkan otot-otot Anda dan menenangkan sistem saraf Anda untuk membantu Anda merasa tenang.” tambahnya.

Baca: Mengantuk di Siang Hari, Ada Hormon yang Beraksi Terlalu Dini