Mengenang Kelahiran Ikon Mode Dunia Louis Vuitton, Monogramnya Legendaris

Louis Vuitton. Wikipedia

profil

Mengenang Kelahiran Ikon Mode Dunia Louis Vuitton, Monogramnya Legendaris

Rabu, 4 Agustus 2021 18:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Apakah Anda pernah mendengar nama desainer asal Prancis Louis Vuitton? Namanya kerap kita jumpai di gerai premium pusat perbelanjaan ibu kota dan dunia. Bagaimana kiprahnya sehingga ia menjadi salah satu ikon mode dunia.

Melansir laman Louis Vuitton, Rabu 4 Agustus 2021, Vuitton lahir pada 4 Agustus 1821, di Anchay, sebuah dusun kecil di wilayah Jura yang bergunung-gunung dan berhutan lebat di Prancis timur. Diturunkan dari keluarga kelas pekerja yang sudah lama berdiri, nenek moyang Vuitton adalah tukang kayu, petani, dan pembuat topi. Ayahnya, Xavier, adalah seorang petani, dan ibunya, Coronne Gaillard, adalah seorang pembuat topi.

Ibu Vuitton meninggal ketika dia baru berusia 10 tahun, dan ayahnya segera menikah lagi. Seorang anak yang keras kepala dan keras kepala, dimusuhi oleh ibu tirinya dan bosan dengan kehidupan provinsi di Anchay, Vuitton memutuskan untuk melarikan diri ke ibu kota Paris yang ramai.

Membuat desain bagasi yang fenomenal

Ketika Napoleon mengambil alih gelar Kaisar Prancis pada tahun 1852, istrinya mempekerjakan Louis Vuitton sebagai pembuat kotak dan pengepak pribadinya. Ini memberikan pintu gerbang bagi Vuitton ke kelas klien elit dan kerajaan yang akan mencari jasanya selama hidupnya.

Ketika dia baru berusia enam belas tahun, Louis Vuitton membuat keputusan yang tidak hanya akan mengubah hidupnya sendiri, tetapi juga kehidupan putra-putranya dan generasi mendatang: dia akan menjadi seorang desainer atau pembuat kotak bagasi.

Louis Vuitton dengan cepat menjadi pengrajin yang berharga di studio Monsieur Maréchal di Paris. Ini adalah akar dari perdagangannya yang sangat terspesialisasi; awal karirnya di industri artisanal yang membutuhkan keterampilan untuk membuat kotak desain khusus. Louis Vuitton tinggal selama 17 tahun sebelum membuka bengkelnya sendiri di 4 Rue Neuve-des-Capucines dekat Place Vendome.

Bagi Vuitton, tahun 1854 adalah tahun yang penuh dengan perubahan dan transformasi. Di tahun itulah Vuitton bertemu dengan seorang gadis cantik berusia 17 tahun bernama Clemence-Emilie Parriaux. Cicitnya, Henry-Louis Vuitton, kemudian menceritakan, "Dalam sekejap mata dia menukar rok kain dan sepatu hobnail seorang pekerja untuk pakaian pacaran hari itu. 

Semangat saat jatuh

Pada tahun 1870, bisnis Vuitton terganggu oleh pecahnya Perang Prancis-Prusia dan pengepungan Paris berikutnya, yang menyebabkan perang saudara berdarah yang menghancurkan Kekaisaran Prancis. Ketika pengepungan akhirnya berakhir pada 28 Januari 1871, Vuitton kembali ke Asnieres untuk menemukan desa dalam reruntuhan, stafnya bubar, peralatannya dicuri dan tokonya hancur.

Menunjukkan semangat yang sama keras kepala dan bisa melakukan, ia ditampilkan dengan berjalan hampir 300 mil sendirian pada usia 13 tahun, Vuitton segera mengabdikan dirinya untuk pemulihan bisnisnya. Dalam beberapa bulan dia telah membangun toko baru di alamat baru, 1 Rue Scribe. Seiring dengan alamat baru juga datang fokus baru pada kemewahan.

Terletak di jantung kota Paris yang baru, Rue Scribe adalah rumah bagi Klub Jockey yang bergengsi dan memiliki nuansa yang lebih aristokrat daripada lokasi Vuitton sebelumnya di Asnieres. Pada tahun 1872, Vuitton memperkenalkan desain kotak bagasi baru yang menampilkan kanvas krem dan garis-garis merah. Desain baru yang sederhana, namun mewah, menarik bagi elit baru Paris dan menandai awal perubhan modern label Louis Vuitton sebagai merek mewah.

Tinggalkan legacy

Logo brand Louis Vuitton asal dari Prancis, 18 September 2020. Polemik kartun Nabi Muhammad kembali mencuat di Prancis. Perdebatan muncul setelah guru sejarah bernama Samuel Paty dibunuh teroris di tengah jalan karena membahas kartun tersebut di dalam kelas. REUTERS/Charles Platiau/File Photo

Selama 20 tahun berikutnya, Vuitton terus beroperasi dari 1 Rue Scribe, berinovasi dengan barang bawaan mewah berkualitas tinggi, hingga ia meninggal pada 27 Februari 1892, pada usia 70 tahun. Namun lini Louis Vuitton tidak akan mati, sebab di bawah putranya Georges, yang menciptakan monogram LV perusahaan yang terkenal dan generasi masa depan Vuittons, merek Louis Vuitton telah tumbuh menjadi merek kulit dan gaya hidup mewah yang terkenal di dunia hingga saat ini.

Baca: Terpilih jadi Duta Global Louis Vuitton, Naomi Osaka: Kehormatan bagi Saya