Ketahui Kondisi Mata Anak dengan Lakukan Tes Buta Warna Sejak Dini

Panitia penerimaan siswa baru melakukan tes fisik buta warna di SMK Negeri 1, Jakarta (1/7). TEMPO/Tony Hartawan

kesehatan

Ketahui Kondisi Mata Anak dengan Lakukan Tes Buta Warna Sejak Dini

Sabtu, 8 Mei 2021 12:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Saat mendengar ada orang yang memiliki kondisi buta warna, mungkin kita akan penasaran dengan pengalaman mereka. Apakah mereka benar-benar tidak bisa melihat warna? Seperti apa gambaran dunia bagi mereka? Beberapa mungkin langsung mencoba mencari tes buta warna untuk bisa memahami kondisi orang tersebut.

Sebenarnya, buta warna bukan berarti seseorang benar-benar tidak bisa melihat warna. Kebanyakan orang dengan kondisi ini dapat melihat beberapa warna dengan benar tetapi tidak dapat mengenali yang lain. Untuk itu, Healthline menyebut bahwa "kekurangan warna" mungkin nama yang lebih baik. Kondisi ini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Sekitar 1 dari 12 pria buta warna, dibandingkan dengan sekitar 1 dari 200 wanita.

Buta warna terjadi ketika ada masalah dengan pigmen penginderaan warna di mata yang menyebabkan kesulitan atau ketidakmampuan untuk membedakan warna. Mayoritas orang yang buta warna tidak dapat membedakan antara merah dan hijau. Membedakan warna kuning dan biru juga bisa menjadi masalah, meskipun tipe buta warna ini lebih jarang terjadi.

Kondisinya berkisar dari ringan hingga parah. Jika Anda benar-benar buta warna, yang merupakan kondisi yang dikenal sebagai achromatopsia, Anda hanya akan melihat abu-abu atau hitam dan putih. Namun kondisi ini sangat jarang terjadi.

Apa penyebab buta warna?

Mata mengandung sel-sel saraf yang disebut kerucut yang memungkinkan retina, lapisan jaringan peka cahaya di bagian belakang mata Anda, untuk melihat warna. Tiga jenis kerucut menyerap berbagai panjang gelombang cahaya, dan masing-masing jenis bereaksi terhadap warna merah, hijau, atau biru. Kerucut mengirimkan informasi ke otak untuk membedakan warna. Jika satu atau lebih kerucut di retina ini rusak atau tidak ada, Anda akan kesulitan melihat warna dengan benar. Berikut beberapa faktor yang menyebabkan seseorang buta warna.

Faktor Keturunan

Mayoritas defisiensi penglihatan warna diturunkan. Biasanya menular dari ibu ke anak laki-laki. Buta warna bawaan tidak menyebabkan kebutaan atau kehilangan penglihatan lainnya.

Penyakit

Anda juga bisa mengalami buta warna akibat penyakit atau cedera pada retina Anda. Dengan glaukoma, tekanan internal mata, atau tekanan intraokular, terlalu tinggi. Tekanan tersebut merusak saraf optik, yang membawa sinyal dari mata ke otak sehingga Anda dapat melihat. Akibatnya, kemampuan Anda membedakan warna bisa berkurang. Menurut jurnal Investigative Ophthalmology & Visual Science, ketidakmampuan penderita glaukoma untuk membedakan biru dan kuning telah dicatat sejak akhir abad ke-19 Degenerasi makula dan retinopati diabetik menyebabkan kerusakan pada retina, tempat kerucut berada. Ini bisa menyebabkan buta warna. Dalam beberapa kasus, hal itu menyebabkan kebutaan. Jika Anda menderita katarak, lensa mata Anda berangsur-angsur berubah dari transparan menjadi buram. Akibatnya, penglihatan warna Anda mungkin meredup.

Penyakit lain yang dapat memengaruhi penglihatan meliputi:

  • diabetes
  • Penyakit Parkinson
  • Penyakit Alzheimer
  • sklerosis ganda
  • Pengobatan
  • Obat-obatan tertentu dapat menyebabkan perubahan penglihatan warna. Ini termasuk obat antipsikotik klorpromazin dan tioridazin.
  • Antibiotik etambutol (Myambutol), yang mengobati tuberkulosis, dapat menyebabkan masalah saraf optik dan kesulitan melihat beberapa warna.

Faktor lain

Buta warna juga bisa disebabkan oleh faktor lain. Salah satu faktornya adalah penuaan. Kehilangan penglihatan dan kekurangan warna bisa terjadi secara bertahap seiring bertambahnya usia. Selain itu, bahan kimia beracun seperti stirena, yang ada di beberapa plastik, dikaitkan dengan hilangnya kemampuan melihat warna.

Tes buta warna bisa dilakukan sejak usia dini

Melihat dan mengenali warna sebenarnya subjektif. Tidak mungkin untuk mengetahui apakah Anda melihat warna merah, hijau, dan warna lain dengan cara yang sama seperti orang dengan penglihatan sempurna. Namun, dokter mata Anda dapat menguji kondisi tersebut selama pemeriksaan mata normal.

Pengujian akan mencakup penggunaan gambar khusus yang disebut pelat pseudoisochromatic. Gambar-gambar ini terbuat dari titik-titik berwarna yang memiliki angka atau simbol yang disematkan di dalamnya. Hanya orang dengan penglihatan normal yang dapat melihat angka dan simbol ini. Jika Anda buta warna, Anda mungkin tidak melihat nomor tersebut atau mungkin melihat nomor yang berbeda.

Penting bagi anak-anak untuk diuji sebelum mereka mulai bersekolah karena banyak materi pendidikan anak usia dini melibatkan identifikasi warna. Jika anak Anda buta warna, Anda mungkin tidak mengetahuinya sampai mereka mulai mempelajari nama-nama warna. Mereka mungkin mengalami kesulitan di sekolah dengan ujian atau pekerjaan rumah yang menggunakan bahan berkode warna. Ada baiknya untuk menguji penglihatan warna anak-anak sekitar usia 4 tahun. Jika buta warna terjadi dalam keluarga Anda, periksakan anak Anda ke dokter mata untuk menjalani tes buta warna.

Baca juga: 12 Cara Hindari Risiko Gangguan Kesehatan Mata

HEALTHLINE | WEB MD