Alasan Johnson & Johnson Tak Lagi Buat Produk Pencerah Kulit

Ilustrasi perawatan kulit. Unsplash.com/Pressfoto

kecantikan

Alasan Johnson & Johnson Tak Lagi Buat Produk Pencerah Kulit

Selasa, 23 Juni 2020 19:35 WIB
Reporter : Tempo.co Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Industri kecantikan di Amerika Serikat ikut menyuarakan sikapnya terkait protes Black Lives Matter atau BLM dalam beberapa pekan silam. Salah satu di antaranya adalah Johnson & Johnson menghentikan penjualan produk pencerah kulit. 

Perusahaan yang pernah tersandung skandal bedak bayi itu mengumumkan akan berhenti memproduksi lini Neutrogena Fine Fairness dan Clear Fairness by Clean & Clear mengutip laman The Cut pada Senin, 22 Juni 2020. 

Kedua produk yang berfungsi mencerahkan kulit itu dipasarkan di Asia dan Timur Tengah. Produk pencerah kulit telah lama dikritik karena dianggap melanggengkan rasisme dan warna kulit.

"Percakapan selama beberapa minggu terakhir menyoroti bahwa beberapa nama produk atau klaim pada produk peredam bintik hitam Neutrogena dan Clean & Clear kami seolah menunjukkan bahwa putih lebih baik daripada warna kulit unik Anda sendiri," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. "Ini bukan tujuan kami - kulit yang sehat adalah kulit yang indah."

Dalam produk pencerah kulit biasanya terdapat label "brightening" dan "lightening" yang targetnya mengatasi bintik-bintik gelap. Namun, banyak yang memaknai “bintik-bintik gelap" itu menjadi seluruh wajah atau pemutih kulit.

Selain Johnson & Johnson, sejumlah perusahaan produsen produk pencerah kulit seperti Unilever, Proctor & Gamble, dan L'Oréal menghadapi kecaman serupa karena masih menjual produk pemutih kulit.

Belasan ribu orang telah menandatangani petisi yang menyerukan Unilever untuk menghentikan produksi Fair & Lovely, produk pencerah kulit yang dijual di India dan Timur Tengah.

MILA NOVITA | THE CUT | ELLE