Mengenal Perilaku Belanja Impulsif dan Langkah Mencegahnya

Reporter: Tempo.co
Editor: Yunia Pratiwi
Minggu, 8 September 2019 13:00 WIB
Mengenal Perilaku Belanja Impulsif dan Langkah Mencegahnya

CANTIKA.COM, Jakarta - Siapa yang sering belanja barang tambahan lebih banyak dibandingkan barang utama yang diperlukan? Anda tentu kaget saat sampai di meja kasir ada banyak barang-barang yang sebenarnya tidak ingin Anda beli. Hal ini membuat Anda bingung mengapa belanja impulsif ini terjadi sepanjang waktu.

Namun Anda perlu mengetahui ada istilah “Target Effect” yang merujuk pada fenomena toko ritel yang memanfaatkan jiwa kita, sehingga memaksa kita untuk membeli lebih dari apa yang sebenarnya kita butuhkan. Tetapi bagaimana, tepatnya, pengecer melakukan ini dan, yang jauh lebih penting, bagaimana kita, sebagai konsumen, dapat menghindari perangkap belanja impulsif? Simak ulasannya berikut ini.

Mengenali alasan seseorang belanja impulsif

Menurut Yanliu Huang, profesor pemasaran di Universitas Drexel ada dua faktor utama yang membuat seseorang menjadi korban belanja impulsif. Pertama meliputi faktor situasional, seperti waktu dan uang pembelanja. Semakin banyak waktu dan anggaran yang lebih tinggi yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan mereka untuk membeli secara impulsif. Sedangkan yang kedua mencakup karakteristik pelanggan, seperti ukuran rumah tangga, tingkat hunian rumah tangga yang lebih besar dikaitkan dengan kemungkinan pembelian impuls yang lebih tinggi.

Dr. Huang juga menunjukkan beberapa generalisasi luas yang berkaitan dengan jenis kelamin, bahwa wanita lebih cenderung melakukan pembelian, usia, dan faktor-faktor psikografis tertentu yaitu orang dengan sifat impulsif yang kuat lebih besar kemungkinannya terlibat dalam impulsif tingkah laku.

"Sebagian besar belanja yang dilakukan orang tidak didasarkan pada kebutuhan," kata konsultan perilaku konsumen dan penulis Consumer.ology, Philip Graves seperti dilansir dari laman Well and Good. “Ini dimotivasi oleh dorongan untuk memuaskan berbagai keinginan psikologis. Ketika kita menemukan sesuatu yang berhubungan dengan salah satu keinginan, kita mendapatkan pelepasan bahan kimia yang terasa enak di otak kita. ”

Gratifikasi instan itu berlaku untuk segala jenis pembelian, tetapi dengan pembelian impulsif khususnya, ada pengalaman cepat dan spontan yang relatif merangsang dan menggairahkan. "Ini lebih emosional daripada rasional dan cenderung mengganggu rutinitas rutin orang,” ujar Dr. Huang.

Cara peritel membuat kita membeli lebih banyak

Peritel bergantung pada desain dan tata letak untuk membuat Anda terstimulasi berbelanja. Mereka melakukannya dengan dua strategi utama, menurut Dr. Huang. Salah satu cara itu adalah dengan menempatkan produk-produk yang sifatnya hedonis daripada utilitarian. "Produk hedonik, seperti es krim, sebagai lawan dari produk utilitarian, seperti deterjen, lebih cenderung memicu gairah emosional positif dan cenderung dibeli dan dikonsumsi secara impulsif," katanya.

Plus, produk utilitarian lebih cenderung dibeli tidak peduli apa tujuannya. Strategi lainnya adalah agar toko menyajikan produk pada level mata. "Posisi tampilan di dalam toko yang menonjol, seperti lorong, pasar, atau tutup ujung mengarah pada kemungkinan lebih tinggi untuk pembelian yang tidak direncanakan," katanya.

Layout juga berperan. Pernah bertanya-tanya mengapa Anda harus pergi ke belakang toko untuk mendapatkan barang-barang dasar seperti susu atau kertas toilet? Itu karena desain, untuk membuat Anda berjalan di seluruh toko dan melihat semua produk yang Anda tidak punya niat untuk membeli — tetapi jadi memiliki keinginan untuk membelinya.

Cara mengindari perilaku belanja impulsif

Strategi utama yang digunakan, kata Dr. Huang, adalah perhatian sederhana. “Kembangkan strategi pengendalian diri untuk mengatur perilaku dan membatasi pembelian impulsif.” Mantra atau meditasi mindfulness dapat membantu menjaga Anda pada saat ini dan menyadari kebutuhan Anda saat ini. Tetapi sesuatu yang pasti akan membantu adalah membuat daftar belanja.

Siapkan rencana tindakan untuk mengetahui bagaimana Anda berencana menangani penawaran dan transaksi yang mungkin Anda alami selama misi belanja Anda, karena itu adalah penyebab paling mungkin untuk mengalihkan perhatian Anda dari daftar Anda. Selain itu, ketahuilah bahwa itu adalah tugas toko untuk membuat Anda memperhatikan produk dan membuat Anda merasa seperti Anda menginginkannya. "Ada baiknya bertanya pada diri sendiri, 'Mengapa mereka ingin saya memperhatikan ini?' Ketika Anda menemukan diri Anda melihat layar," kata Graves. Dengan meruntuhkan makna di balik pesan itu, Anda bisa lolos dari godaan.

Terakhir, seperti beberapa pekerjaan rumah pasca-belanja, pertimbangkan produk yang telah Anda beli dalam beberapa bulan terakhir dan pikirkan tentang apa yang sebenarnya Anda gunakan dan apa yang sebenarnya Anda hargai. "Kemungkinan akan ada pembelian yang tampaknya tidak terlalu bagus, dan jika Anda dapat merefleksikan apa yang membuat Anda berpikir itu adalah ide yang baik untuk membelinya pada saat itu, Anda mungkin akan sedikit lebih berhati-hati lain kali,” tandas Dr Huang.