Kebosanan Tak Harus Selalu Dibunuh dengan Gawai, Ini Kata Pakar

Reporter: Antara
Editor: Yayuk Widiyarti
Minggu, 6 Januari 2019 15:26 WIB
Kebosanan Tak Harus Selalu Dibunuh dengan Gawai, Ini Kata Pakar

CANTIKA.COM, Jakarta - Ada cara yang bisa dilakukan agar rasa bosan yang menyerang berbuah ide cemerlang, begitu menurut Sandi Mann, dosen psikologi dari Universitas Central Lancashire di Inggris.

Seperti dilansir Time, melakukan aktivitas yang membutuhkan sedikit atau tanpa konsentrasi, seperti berjalan di rute yang biasa, berenang, atau bahkan hanya duduk dengan mata tertutup, dan membiarkan pikiran mengembara, tanpa musik atau rangsangan untuk membimbingnya adalah contoh yang pas.

Baca juga:
Psikolog: Anak Kecanduan Gawai Berarti Alami Gangguan Mental
Anda Kecanduan Gawai, Ini 3 Terapi untuk Menghentikannya

Penting juga untuk menjauhkan diri dari gawai untuk sementara waktu. Menurut Mann, keterikatan budaya dengam gawai secara paradoks menghancurkan kebosanan.

"Karena setiap kali mengeluarkan telepon, kami tidak membiarkan pikiran mengembara dan menyelesaikan masalah kami,”kata Mann.

Orang-orang dapat menjadi kecanduan dengan dopamin yang terus-menerus diberikan konten baru yang disediakan gawai.

Artikel lain:
Psikolog Ungkap 3 Dampak Negatif Anak Kecanduan Gadget

"Toleransi terhadap kebosanan berubah sepenuhnya dan kita perlu semakin banyak untuk berhenti bosan," tutur Mann.

Ia mengatakan penting untuk tidak mengacaukan kebosanan dengan relaksasi atau aktivitas yang menenangkan, seperti yoga atau meditasi, karena membuat Anda cenderung gagal menemukan stimulasi.