Penyebab Darah Tinggi pada Usia Muda, Pola Makan dan Gaya Hidup

Ilustrasi hipertensi (Pixabay.com)

kesehatan

Penyebab Darah Tinggi pada Usia Muda, Pola Makan dan Gaya Hidup

Rabu, 19 Oktober 2022 19:30 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Tahukah Anda, jika masalah darah tinggi kini tidak lagi dialami oleh mereka yang berusia 40 tahun ke atas, tetapi sejak muda di usia produktif. Seperti diketahui, tekanan darah adalah ukuran kekuatan darah yang mendorong dinding pembuluh darah.

Jantung memompa darah ke pembuluh darah, yang membawa darah ke seluruh tubuh. Tekanan darah tinggi, juga disebut hipertensi, berbahaya karena membuat jantung bekerja lebih keras untuk memompa darah keluar ke tubuh dan berkontribusi pada pengerasan arteri, atau aterosklerosis, hingga stroke, penyakit ginjal, dan gagal jantung.

Pembacaan tekanan darah ditulis seperti ini: 120/80. Ini dibaca sebagai "120 di atas 80." Angka atas disebut sistolik, dan angka bawah disebut diastolik. Rentangnya adalah:

Normal: Kurang dari 120 di atas 80 (120/80)Ditinggikan: 120-129/kurang dari 80Tahap 1 tekanan darah tinggi: 130-139/80-89Tekanan darah tinggi stadium 2: 140 ke atas/90 ke atasKrisis hipertensi: lebih tinggi dari 180/lebih tinggi dari 120 -- Segera temui dokter

Jika tekanan darah Anda di atas kisaran normal, makan disarankan bicarakan dengan dokter Anda bagaimana cara menurunkannya.

Lantas apa yang jadi penyebab darah tinggi pada usia muda?

Penyebab pasti tekanan darah tinggi tidak diketahui, tetapi beberapa hal mungkin berperan, termasuk hipertensi esensial yang juga sangat dipengaruhi oleh pola makan dan gaya hidup. Hubungan antara garam dan tekanan darah tinggi sangat menarik. Orang yang tinggal di pulau utara Jepang makan lebih banyak garam per kapita daripada orang lain di dunia dan memiliki insiden hipertensi esensial tertinggi.

Kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi "sensitif terhadap garam," yang berarti bahwa apa pun yang lebih dari kebutuhan tubuh minimal akan garam terlalu banyak untuk mereka dan meningkatkan tekanan darah mereka. 

Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko memiliki hipertensi esensial termasuk obesitas; diabetes; menekankan; asupan kalium, kalsium, dan magnesium yang tidak mencukupi; kurangnya aktivitas fisik; dan konsumsi alkohol kronis.

Jika penyebab langsung tekanan darah tinggi dapat diidentifikasi, kondisi ini digambarkan sebagai hipertensi sekunder. Di antara penyebab hipertensi sekunder yang diketahui, penyakit ginjal menempati urutan tertinggi.

Hipertensi juga dapat dipicu oleh tumor atau kelainan lain yang menyebabkan kelenjar adrenal (kelenjar kecil yang berada di atas ginjal) mengeluarkan sejumlah besar hormon yang meningkatkan tekanan darah. Pil KB - khususnya yang mengandung estrogen - dan kehamilan dapat meningkatkan tekanan darah, seperti juga obat-obatan yang menyempitkan pembuluh darah.

Siapa yang berpotensi mengalami tekanan darah tinggi?

1. Orang dengan anggota keluarga yang memiliki tekanan darah tinggi2. Perokok3. Perempuan hamil4. Perempuan yang minum pil KB5. Orang di atas usia 356. Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas7. Orang yang tidak aktif8. Orang yang minum alkohol secara berlebihan9. Orang yang makan terlalu banyak makanan berlemak atau makanan dengan terlalu banyak garam10. Orang yang menderita sleep apne

Baca: Gaya Kerja dan Pola Makan Salah Rentan Memicu Penyakit Jantung

Halo Sahabat Cantika, Yuk Update Informasi dan Inspirasi Perempuan di Telegram Cantika