Mengenang Putri Diana, Desainer Elizabeth Emanuel: Lebih dari Sekadar Ikon Fashion

Gaun pengantin yang dikenakan Putri Diana saat pernikahannya dengan Pangeran Charles ini disebut sebagai gaun terburuk seleb urutan ke-8 dengan lengan balonnya. Dailymail.co.uk

mode

Mengenang Putri Diana, Desainer Elizabeth Emanuel: Lebih dari Sekadar Ikon Fashion

Rabu, 31 Agustus 2022 23:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Desainer Elizabeth Emanuel mengenal Putri Diana saat dia dan suaminya saat itu, David, menghabiskan waktu merancang gaun pengantin calon putri. Empat dekade kemudian, ada rasa keintiman saat dia membolak-balik sketsa, swatch kain, dan foto Diana, ditampilkan di samping gambar desainer yang menjahit sulaman ke dalam gaun. Rasanya seperti melihat album keluarga.

Rasa keterkaitan itu membantu Emanuel memahami mengapa kematian Diana dalam kecelakaan mobil di Paris 25 tahun yang lalu Rabu  31 Agustus 1997 bergema dengan begitu banyak orang di seluruh dunia."Saya pikir orang-orang hanya merasa dia seperti keluarga, bahwa dia peduli," kata Emanuel kepada The Associated Press. 

“Mereka merasa dekat dengannya karena Anda tahu setiap detail hidupnya. Itu ada di semua pers, sepanjang waktu. Dan ada semua hal ini terjadi. Dan Anda merasa, Anda tahu, sangat banyak bagian dari hidupnya dengan cara. Jadi ketika hidupnya direnggut, itu adalah kekosongan besar ini. … Itu seperti cahaya yang padam.”

Namun bagi Emanuel, Diana bukan hanya ikon yang muncul setiap hari di layar TV dan halaman depan surat kabar. Dia adalah orang yang nyata yang memainkan peran sentral dalam hidup dan kariernya.

Scrapbook mendokumentasikan kisah itu — kisah seorang desainer dan calon putri. Kisah dimulai dengan blus merah muda pucat yang dikirim Emanuel ke Vogue Inggris untuk pemotretan kecantikan yang muncul. Meski mereka tidak mengetahuinya, kecantikan yang ditakdirkan untuk mengenakan blus itu adalah Lady Diana Spencer, yang akan segera bertunangan dengan Pangeran Charles, pewaris takhta Inggris.

Diana sangat menyukai blus itu sehingga dia bertanya siapa perancangnya — lalu dia memanggil mereka. Emanuel menjawab telepon dan membuat janji, tetapi tidak mendapatkan namanya. Jadi dia terkejut ketika Diana muncul di pintunya. Pada saat itu, pertunangan telah diumumkan dan Diana menjadi terkenal. Namun dia tidak bertindak seperti itu. Emanuel ingat dia mengenakan sweter kecil dan rok dan mungkin untaian mutiara.

“Dia sangat muda, sangat manis dan pemalu, dan itu sangat menyenangkan,” kata Emanuel, yang hanya beberapa tahun lebih tua dari Diana. “Itu adalah petualangan besar baginya tiba-tiba untuk melihat semua pakaian di showroom. Dan dia menaruh banyak kepercayaan pada kami, sungguh, untuk datang dengan pakaian yang cocok untuknya. Dan bagi kami, maksud saya, wow, sangat luar biasa bertemu dengannya.”

Ketika tiba saatnya untuk membuat gaun pengantin Putri Diana, tim beranggotakan 12 orang Emanuel bekerja secara rahasia untuk menyembunyikan detail pakaian tersebut. Penjaga keamanan melindungi rok, yang dikunci di brankas setiap malam.

Sejumlah staf berusaha merapikan ekor gaun pengantin Putri Diana, jelang sesi pemotretan resmi di Istana Buckingham. Diana mengenakan gaun pengantin paling terkenal saat itu dengan ekor gaun berhias mutiara sepanjang 7,5 meter. Dailymail.co.uk

Surat kabar menawarkan ribuan pound (dolar) untuk mengintip, tetapi anggota staf menolaknya karena menghormati Diana, kata Emanuel. Di era sebelum ponsel pintar dan Facebook, desain gaun pengantin tetap menjadi kejutan hingga hari besarnya.

Emanuel membandingkan Diana pada 29 Juli 1981, pernikahan kerajaan di Katedral St. Paul dengan transformasi kepompong menjadi kupu-kupu - atau dalam hal ini seorang guru sekolah TK dengan kardigan dan rok yang masuk akal menjadi putri dongeng. Diana berjalan menyusuri lorong dengan balutan gaun bertahta renda bermeter-meter dengan ekor gaun menjuntai sepanjang 25 kaki di belakangnya.

“Kami benar-benar melampaui batas,” kata Emanuel. “Maksudku, kami masih muda, baru saja lulus kuliah. (Kami berkata,) 'Ayo lakukan. Mari bersenang-senang. St. Paul's (memiliki) lorong yang besar dan besar ini. Mari kita kenakan semua embel-embel pada renda, semuanya dan menjadikannya gaun putri peri terbaik.’ Dan kami melakukannya. Dan saya tidak berpikir Anda akan melihat yang lain seperti itu.”

Pernikahan yang disiarkan televisi di seluruh dunia itu hanyalah awal dari ketertarikan publik terhadap Diana. Dia jarang keluar dari berita utama selama sisa hidupnya, mendapatkan reputasi sebagai "Putri Rakyat" ketika dia memeluk pasien AIDS, berteman dengan anak yatim dan memperjuangkan topik yang ketinggalan zaman seperti pemindahan ranjau darat.

Ketika pernikahannya akhirnya berakhir, keruntuhan terjadi untuk dilihat semua orang. Hal itu pun menjadi sorotan publik. “Saya pikir ketika seseorang meninggal muda, itu benar-benar berdampak,” kata Emanuel. “Dan Diana adalah wanita paling terkenal di planet ini. Dan dia masih, sungguh.''

Emanuel memiliki karier yang panjang dan sukses, menciptakan desain untuk selebriti seperti Madonna dan Rita Ora. “Merupakan hak istimewa dan kehormatan untuk menjadi bagian dari semua itu, menjadi bagian dari sejarah juga,” katanya. “Saya tidak akan pernah bosan karena itu hanya periode yang luar biasa dalam hidup saya dan – itu luar biasa!

Baca: Mengenang Putri Diana, Pangeran William: Berharap Dia Masih Bersama Kami