7 Penyebab Keluar Darah setelah Berhubungan Intim

Ilustrasi pasangan bercinta. Shutterstock

kesehatan

7 Penyebab Keluar Darah setelah Berhubungan Intim

Minggu, 31 Juli 2022 22:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Keluar darah setelah berhubungan intim bisa terjadi ketika kerusakan selaput dara terjadi akibat penetrasi. Tapi itu hanyalah salah satu dari banyak alasan keluar darah setelah berhubungan intim atau bercinta, tidak peduli berapa lama Anda sudah aktif secara seksual.

Catherine Bevan, direktur divisi Obstetri dan Ginekologi atau obgyn untuk Texas Health Care, menjelaskan bahwa keluar darah setelah berhubungan dapat terjadi karena infeksi menular seksual (IMS) hingga kekeringan pada vagina.

Anda bahkan mungkin mengalami pendarahan setelah berhubungan intim yang sangat kuat. Sebab aktivitas tersebut dapat menyebabkan luka kecil atau robekan pada vagina atau miss V.

Meskipun keluar darah setelah berhubungan intim adalah hal wajar, itu bukan sesuatu yang harus Anda abaikan. Menurut Dr. Bevan, bukan ide yang buruk untuk melaporkan hal tersebut ke dokter kandungan jika dilihat dari riwayat kesehatan seksual.

Faktor-faktor seperti riwayat seksual dan usia sering kali dapat membantu menentukan penyebabnya: Apakah Anda rutin menggunakan kondom? Apakah Anda menopause? Apakah Anda baru-baru ini mulai melakukan hubungan intim penetrasi untuk pertama kalinya?

Penting bagi Anda untuk membuat janji dengan dokter kandungan jika pendarahan yang Anda alami setelah berhubungan intim terus-menerus, memburuk, atau berat, atau jika Anda mengalami nyeri panggul, kram, demam, atau riwayat pap smear yang abnormal.

" (keluar darah setelah bercinta) Pendarahan postcoital berat yang membutuhkan pembalut baru setelah satu jam atau demam lebih dari 100,4 memerlukan perhatian segera," Allison Canavan, ob-gyn bersertifikat di California, mengatakan kepada Pop Sugar. Bisa jadi dilakukan sederet pemeriksaan termasuk pemeriksaan panggul, skrining untuk infeksi menular seksual atau IMS, pap smear, dan kadang-kadang ultrasonografi atau CT scan, tergantung pada gejala Anda.

Berikut tujuh penyebab keluar darah setelah berhubungan menurut para ahli:

1. Selaput dara robek

Kerusakan pada selaput dara dapat menyebabkan sedikit pendarahan, menurut Jennifer Kaby, ob-gyn yang berbasis di Georgia, Amerika Serikat. Meskipun hal ini dapat terjadi saat pertama kali Anda melakukan hubungan penetrasi (atau setelahnya, jika pasangan memiliki lingkar tubuh yang lebih besar), selaput dara juga dapat meregang atau robek karena menggunakan tampon atau bahkan mengendarai sepeda. Namun demikian, bercak ini tidak perlu dikhawatirkan dan akan sembuh dengan sendirinya.

2. Infeksi Menular Seksual (IMS)

"Pendarahan pascacoital dapat terjadi dengan infeksi menular seksual, terutama yang menyebabkan iritasi pada serviks seperti gonore, klamidia, atau bahkan trikomoniasis," jelas Dr. Canavan.

Dia menambahkan bahwa borok herpes genital juga dapat menyebabkan pendarahan miss V, jika sangat teriritasi, meskipun hal ini tidak mungkin terjadi.

Jika Anda berpikir Anda mungkin telah tertular IMS, penting untuk menemui dokter Anda. Jika tidak diobati, IMS dapat berubah menjadi penyakit radang panggul, jadi lakukan tes secara teratur dan perhatikan tanda-tandanya termasuk keluarnya cairan berwarna kuning atau hijau, iritasi atau miss V berbau tak sedap, dan nyeri panggul.

3. Radang panggul

"Radang panggul adalah infeksi yang melibatkan leher rahim, rahim, dan organ di sekitarnya yang sering menyebabkan nyeri panggul dan kram yang signifikan, serta pendarahan setelah berhubungan intim," kata Dr. Canavan.

Biasanya, radang panggul disebabkan oleh IMS yang tidak diobati seperti klamidia dan gonore, namun penyakit radang panggul juga dapat dipicu oleh infeksi yang tidak ditularkan secara seksual, seperti yang dapat diakibatkan oleh douching, cara mencuci miss V dengan menyemprotkan larutan khusus ke dalam saluran miss V.

Jika Anda mengalami keluar darah setelah berhubungan intim diikuti nyeri panggul, kram yang signifikan, cairan berbau busuk, atau demam, bicarakan dengan dokter Anda.

Ilustrasi vagina. Shutterstock

4. Miss V sangat kering

Kondisi miss V yang sangat kering juga dapat mengakibatkan keluar darah setelah berhubungan dan sering terjadi karena penurunan kadar estrogen.

"Ini adalah sesuatu yang lebih sering terlihat pada pasien menyusui di mana kadar estrogen sangat rendah, serta pada pasien menopause, dan pascamenopause karena ovarium tidak memproduksi estrogen sebanyak dulu," jelas Dr. Bevan.

Jika Anda pascamenopause dan mengalami pendarahan miss V, Dr. Bevan merekomendasikan untuk segera melakukan sonogram vagina untuk menyingkirkan kanker rahim.

Apa pun tahap reproduksi Anda, yang terbaik adalah berbicara dengan dokter Anda jika Anda mengalami kekeringan pada miss V. Tergantung pada penyebabnya, dokter Anda mungkin meresepkan estrogen miss V dalam bentuk krim atau tablet atau menyarankan pelumas yang dapat membantu mengurangi rasa sakit saat berhubungan intim.

5. Polip serviks atau endometrium

Polip adalah salah satu penyebab sedikit pendarahan setelah berhubungan intim. "Polip serviks atau endometrium adalah pertumbuhan jinak dari stroma serviks atau jaringan endometrium," kata Dr. Kaby.

"Pertumbuhan berlebih atau penonjolan jaringan ini membuat pembuluh kecil di dalam polip berkurang terlindung. Ketika gesekan atau kontak mekanis terjadi, mereka berdarah."

Jika Anda kesulitan memahami apa itu polip, bayangkan mereka sebagai tanda kulit kecil di leher rahim atau di lapisan rahim, kata Dr. Bevan.

"Kulit ini memiliki wadah pengumpan yang membantu mereka tumbuh. Ketika mereka bergesekan saat berhubungan intim, mereka menjadi jengkel dan, akibatnya, berdarah," jelasnya.

Sementara sebagian besar polip serviks dapat diangkat oleh dokter Anda. Dr. Canavan mengatakan polip endometrium mungkin memerlukan prosedur invasif minimal seperti histeroskopi, yang menggunakan kamera kecil untuk melihat ke dalam rahim.

6. Serviks rapuh

Leher rahim atau serviks yang rapuh adalah istilah medis yang digunakan untuk menggambarkan jaringan serviks yang sangat sensitif. Kerapuhannya berarti lebih rentan terhadap iritasi, ketidaknyamanan, perdarahan pasca koitus, dan bahkan robekan setelah penetrasi.

Dr. Kaby menjelaskan bahwa serviks yang rapuh sering kali disebabkan oleh infeksi yang disebabkan oleh ketidakseimbangan pH, seperti vaginosis bakteri atau infeksi jamur. Jika Anda mengalami gejala infeksi, seperti keputihan yang tidak biasa, gatal, atau terbakar, inilah saatnya untuk konsultasi dengan dokter kandungan

7. Displasia serviks

Displasia serviks adalah kondisi prakanker yang terjadi ketika sel-sel abnormal tumbuh pada lapisan serviks, kata Dr. Canavan. Gejala displasia serviks, meski tidak selalu ada, bisa termasuk berhubungan intim yang menyakitkan, pendarahan setelah bercinta, dan keputihan yang berlebihan.

Displasia serviks ditemukan pada pap smear, itulah mengapa sangat penting untuk tetap mengikuti ujian kesehatan Anda.

"Jika Anda memiliki riwayat Pap smear yang tidak normal atau terlambat untuk mendapatkan tes, kunjungi dokter Anda sesegera mungkin," kata Dr. Canavan.

Meski hal yang wajar jika terjadi keluar darah setelah berhubungan intim, jangan tunda konsultasi ke dokter untuk memperoleh diagnosis yang tepat.

Baca juga: 5 Tips Membersihkan Miss V usai Bercinta

POP SUGAR