Ketahui Manfaat Asam Glikolat untuk Kulit dan Efek Sampingnya

Ilustrasi kulit wajah/Foto: Freepik

kecantikan

Ketahui Manfaat Asam Glikolat untuk Kulit dan Efek Sampingnya

Minggu, 22 Mei 2022 05:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Asam glikolat atau atau glycolic acid adalah bahan aktif yang berkhasiat mempercepat pergantian sel kulit mati atau mengobati masalah kulit lainnya seperti hiperpigmentasi, garis-garis halus dan kerutan, dan warna kulit tidak merata. Maka dari itu, pengelupasan dengan asam glikolat adalah salah satu jenis pengelupasan kimia yang umum.

"Pengelupasan (peeling) asam glikolat baik karena dapat mengobati berbagai masalah kulit yang berbeda sekaligus untuk kulit yang lebih sehat dan tampak lebih baik secara keseluruhan," tegas ahli kecantikan Jasmine Barrow yang berbasis di Los Angeles, Amerika Serikat kepada Women's Health.

Sebelum menjalani perawatan, terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter kulit atau ahli kecantikan yang dapat menyesuaikan perawatan sesuai kebutuhan Anda. Selain itu, ketahui sederet informasi terkait asam glikolat, mulai dari manfaat dan efek samping yang mungkin muncul di kulit.

Apa itu pengelupasan asam glikolat?

Sederhananya, pengelupasan asam glikolat adalah jenis perawatan pengelupasan kimia yang menghilangkan sel-sel kulit mati dari lapisan atas kulit. Asam glikolat sendiri adalah asam alfa hidroksi yang secara alami ditemukan dalam tebu, dan karena molekulnya sangat kecil, kulit dapat menyerapnya dengan cepat.

"Jenis pengelupasan kimia ini melarutkan sel-sel kulit mati, menampilkan kulit muda yang lebih halus di bawahnya," kata Barrow.

Menurut Barrow, pengelupasan asam glikolat aman untuk semua jenis kulit, tetapi biasanya direkomendasikan untuk orang yang ingin mengurangi hiperpigmentasi, meratakan warna kulit, mengurangi kerutan dan garis halus, serta mengurangi tampilan pori-pori besar.

"Itu semua sangat tergantung pada persentase dan kedalaman pengelupasan, tetapi Anda harus selalu berkonsultasi dengan seorang profesional dan benar-benar berbicara melalui kepekaan, kekhawatiran, dan harapan Anda," katanya.

Yang perlu disiapkan sebelum pengelupasan asam glikolat

Ada satu hal penting yang harus Anda ketahui tentang prosesnya, mengingat ini adalah perawatan pengelupasan, Anda harus menghindari penggunaan produk pengelupasan lainnya setidaknya selama seminggu sebelum janji temu. Sebab pengelupasan berlebihan dapat menyebabkan kulit menjadi sensitif dan reaktif.

Apa yang terjadi selama pengelupasan asam glikolat?

Setelah kulit disiapkan, ahli kecantikan atau dokter kulit akan memulai aplikasi pengelupasan. "Kulit disiapkan untuk pengelupasan dengan pembersihan dengan alkohol atau cairan berbasis aseton, dan kemudian diikuti dengan aplikasi pengelupasan," kata Candace Marino, ahli kecantikan yang berbasis di Los Angeles, Amerika Serikat.

Dr Jenny Liu, MD, menambahkan: "Toner atau produk tambahan dapat digunakan untuk menghilangkan sisa kotoran sehingga kulit dapat menembus lebih baik."

Jika Anda melakukan pengelupasan di klinik, dokter kulit atau ahli kecantikan Anda mungkin juga mengoleskan lapisan petrolatum ke sudut kelopak mata, hidung, dan mulut Anda untuk menghindari pengelupasan yang terkumpul di area tersebut dan berpotensi menyebabkan iritasi.

Selanjutnya, pengelupasan sel kulit mati dimulai dengan alat. Pengelupasan juga diberikan pada tingkat intensitas yang berbeda—beberapa bisa ringan, beberapa bisa dalam—dan pengelupasan yang lebih dalam dapat menyebabkan kulit Anda mengelupas sedikit lagi setelah perawatan selesai.

Jika Anda tidak bisa mendapatkan pengelupasan di klinik kecantikan, Anda juga bisa mencobanya di rumah, tetapi perlu diingat bahwa efek setelahnya mungkin kurang intens dibandingkan dengan yang profesional.

"Pilih jenis pengelupasan yang tepat sesuai jenis kulit Anda," kata Dr. Liu. "Peeling AHA memperbaiki warna kulit yang tidak merata dan kusam, pengelupasan BHA dapat membantu mengatasi jerawat dan pori-pori yang tersumbat, dan pengelupasan PHA mungkin lebih cocok untuk kulit sensitif."

Cara merawat kulit pascapengelupasan asam glikolat

Hal pertama yang harus Anda ketahui adalah normal jika kulit terasa geli atau terlihat merah setelah perawatan pengelupasan, menurut Dr. Liu. Dalam beberapa kasus, bagian kulit Anda bahkan bisa menjadi putih atau yang disebut "frosting". Karena itu, Anda juga harus menghindari penggunaan retinol atau eksfoliasi pada hari-hari setelah perawatan asam glikolat. Anda dapat menggunakannya kembali sesuai arahan dokter kulit atau ahli kecantikan.

Selain itu, jangan lupa untuk memakai tabir surya dan mengaplikasikan kembali di siang hari. Jika Anda terkena sinar matahari langsung di siang hari, Barrow juga merekomendasikan untuk memakai topi. Bila Anda mendapatkan pengelupasan sedang atau dalam, dokter kulit atau ahli kecantikan Anda mungkin menyarankan agar Anda menggunakan salep atau krim pasca perawatan pada hari-hari setelah janji temu.

Efek samping pengelupasan asam glikolat

Menurut Barrow, potensi efek samping pengelupasan asam glikolat tergantung pada kedalaman kulit, meskipun secara umum, sebagian besar kliennya cenderung tidak bereaksi banyak terhadap pengelupasan glikolat ringan. Tapi untuk pengelupasan kulit yang lebih dalam dapat menyebabkan lebih banyak efek samping seperti sesak, kering, dan rontok." Gatal dan iritasi juga bisa menjadi efek samping," jelasnya.

Baca juga: Tinggal di Daerah Tropis, Ini Masalah Umum Kulit Perempuan Indonesia

WOMEN'S HEALTH