Studi Ungkap Efek Minum Kopi bagi Pengidap Diabetes

Ilustrasi menikmati kopi dan bekerja dengan aromaterapi dengan minyak esensial dari diffuser. Freepik.com/DC Studios

kesehatan

Studi Ungkap Efek Minum Kopi bagi Pengidap Diabetes

Kamis, 12 Mei 2022 13:35 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Sebuah studi prospektif oleh para peneliti dari Jepang telah menyimpulkan bahwa minum kopi yang lebih besar pada pasien dengan diabetes tipe 2 secara signifikan terkait dengan penurunan tingkat penurunan perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR).

Peningkatan konsumsi kopi pada pasien dengan diabetes tipe 2 dikaitkan dengan penurunan penurunan perkiraan tingkat fungsi glomerulus. Sebuah studi prospektif oleh para peneliti dari Jepang telah menyimpulkan bahwa konsumsi kopi yang lebih besar pada pasien dengan diabetes tipe 2 secara signifikan terkait dengan penurunan tingkat penurunan perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR).

Penyakit ginjal kronis (PGK) adalah penyakit tidak menular dan biasanya berkembang sebagai akibat dari diabetes dan hipertensi. Tingkat keparahan penyakit ginjal kronis dapat dinilai dengan eGFR berbasis kreatinin serum yang rendah, yang menunjukkan fungsi ginjal ekskretoris dan dengan peningkatan albumin urin.

Manajemen gaya hidup telah dianggap sebagai aspek mendasar dari perawatan diabetes dan yang meliputi pendidikan dan dukungan manajemen diri, terapi nutrisi medis, aktivitas fisik, konseling berhenti merokok dan perawatan psikososial. Terapi nutrisi tidak hanya mencakup makanan tetapi minuman dan konsumsi kopi yang lebih tinggi serta teh hijau, telah ditemukan terkait dengan pengurangan semua penyebab kematian sehingga efek gabungannya tampak aditif pada pasien dengan diabetes tipe 2. 

Ada juga beberapa data yang menunjukkan bahwa konsumsi kopi yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk kejadian CKD . Sebaliknya, penelitian lain mengungkapkan, setidaknya pada pria, bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara konsumsi kopi dan CKD. 

Ilustrasi kopi. Unsplash.com/Kira Auf Der Heide

Meski demikian, yang saat ini belum jelas adalah apakah konsumsi kopi yang lebih tinggi pada penderita diabetes tipe 2 akan mengurangi penurunan fungsi ginjal. Untuk penelitian ini, tim Jepang melakukan studi prospektif pasien diabetes dewasa yang menghadiri klinik diabetes di seluruh negeri. Mereka melakukan survei diet yang menanyakan tentang konsumsi kopi tetapi juga memiliki akses ke pengukuran klinis seperti tekanan darah dan eGFR yang diambil di klinik.

Konsumsi kopi tercatat tidak ada, kurang dari 1 cangkir/hari, satu cangkir/hari atau dua cangkir atau lebih/hari. Hasil utama ditetapkan sebagai penurunan eGFR menjadi <60ml/menit/1,73m2, berdasarkan dua pengukuran eGFR berturut-turut selama periode tindak lanjut. Secara total, 3805 pasien dengan diabetes tipe 2 dan usia rata-rata 64,2 tahun (44,4 persen perempuan) dan eGFR 60ml/min/1,73 m2 ditindaklanjuti selama rata-rata 5,3 tahun. Selama masa tindak lanjut, 840 peserta mengalami penurunan eGFR <60ml/min/1,73 m2.

Menggunakan analisis multivariat, peneliti menemukan bahwa dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi, rasio hazard yang disesuaikan (aHR) untuk penurunan eGFR terkait dengan minum kurang dari satu cangkir/hari adalah 0,77 (95 persen CI 0,63 – 0,97) dan ini meningkat sedikit menjadi 0,75 (95 persen CI 0,62 – 0,91) untuk mereka yang minum dua gelas atau lebih/hari. Rata-rata perubahan eGFR per tahun adalah -2.16ml/min/1.73 m2 tanpa konsumsi kopi, dan -1.78ml/min/1.73 m2 dengan dua cangkir atau lebih per hari (p untuk tren 0,03).

Menariknya, tidak ada pengaruh yang signifikan terhadap minum kopi dan penurunan eGFR berdasarkan usia, jenis kelamin, indeks massa tubuh, status merokok, mereka yang berolahraga secara teratur atau tekanan darah.

Baca: 7 Manfaat Minum Kopi di Pagi Hari, Turunkan Risiko Diabetes dan Kanker