Cerita Traumatis Selma Blair saat Menjadi Korban Pelecehan Seksual di Sekolah

Selma Blair (Instagram/@selmablair)

ragam

Cerita Traumatis Selma Blair saat Menjadi Korban Pelecehan Seksual di Sekolah

Kamis, 12 Mei 2022 11:07 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Aktris, Selma Blair adalah penyintas pelecehan seksual. Dalam memoar barunya Mean Baby, aktris ini berbagi untuk pertama kalinya rasa sakit dan malu yang dia alami setelah figur tepercaya menyerangnya saat remaja.

"Saya mengandalkan dia untuk segalanya," kata Blair tentang hubungannya dengan salah satu dekan sekolah asrama Cranbrook yang dia hadiri di Bloomfield Hills, Mich. "Saya benar-benar tidak percaya nasib baik saya memiliki mentor dan teman yang luar biasa. Apa yang menyakiti saya dari ini adalah bahwa dia akan membuat kesalahan seperti itu. Itu saja."

Dalam kutipan eksklusif dari Mean Baby di PEOPLE minggu ini, Blair merinci kasus pelecehan seksual yang mengganggu, ketika dekan melewati batas yang tak termaafkan. "Saya pikir dia adalah pria terhebat yang pernah saya temui," tulisnya. "Tampan. Tinggi. Sangat murah hati. Aku yakin kamu bisa melihat ke mana arah semua ini. Tapi saat itu, aku tidak bisa memprediksinya. Aku percaya pada otoritas. Aku masih remaja."

Itu adalah hari sebelum liburan musim dingin tahun pertamanya, ketika Blair pergi ke kantor dekan untuk mengucapkan selamat tinggal dan di mana mereka bertukar hadiah.

"Kami berpelukan. Rasanya terlalu lama dan terlalu tenang dan terlalu sunyi," tulisnya. "Tangannya bergerak ke bagian bawah punggungku, menelusuri ruang tepat di atas tulang ekorku. Bibirnya ada di mulutku. Tolong, pikirku. Tolong jangan masuk ke dalam celanaku, celana khaki Ralph Lauren yang disetujui kode berpakaianku ke dalam yang dengan hati-hati aku selipkan kemeja kotak-kotak. Kamu sudah dewasa dan aku mencintaimu; tolong jangan masukkan tanganmu ke dalam celanaku. Tapi dia melakukannya. Itu hal yang sederhana. Dia tidak memperkosaku. Dia tidak mengancam saya. Tapi dia menghancurkan saya. Tidak ada yang terjadi lagi, tapi saya tidak pernah merasa aman."

Dia melanjutkan: "Ketika saya memberi tahu ibu saya bahwa dia telah mencium saya, dia menarik napas dalam-dalam. "Kamu tidak boleh memberi tahu siapa pun. Dia tersayang di sekolah itu. Dan kamu hanya akan menjadi gadis bermasalah . . . Maaf." Di akhir tahun senior saya, dia datang untuk memberi selamat kepada saya karena memenangkan penghargaan menulis. Kemudian dia menoleh ke ibu saya dan berkata, "Kamu pasti sangat bangga." Dia hanya menatapnya, stone -faced. Kemudian: "Saya tahu apa yang Anda lakukan. Jauhi putriku." Dia pergi."

Mengingat dan menulis tentang beberapa kenangan yang sangat menyakitkan itu telah memberi Blair pemahaman yang lebih dalam tentang trauma internalnya sendiri dan bahwa dia akan selalu berusaha untuk sembuh darinya.

Meskipun dia mengatakan dia tidak membiarkan pengalaman negatifnya sebelumnya dengan pria tertentu memengaruhi cara dia memandang masa depan romantisnya, itu bukan prioritas baginya saat ini karena dia dengan senang hati sibuk menjadi ibu tunggal untuk putra Arthur, 10 (ayahnya adalah Jason Bleick, seorang perancang busana).

"Saya memiliki beberapa hubungan yang indah di mana tidak ada drama," katanya. "Tapi saya bahkan tidak memikirkan [hubungan romantis di masa depan]. Saya tahu dengan segala sesuatu yang dapat dibawa kehidupan, bahwa saya benar-benar tidak mengatakan 'tidak pernah' untuk beberapa hal-- saya katakan tidak pernah untuk alkohol -- dan ada beberapa hal yang kartu dansanya penuh dengan tegas, tetapi saya tidak akan mengatakan tidak pernah [untuk suatu hubungan]. Hanya saja tidak sama sekali di mana energi saya berada. Semuanya ada bersama Arthur sekarang."

Dia menambahkan: "Saya merasa jauh lebih aman dalam hidup saya," katanya. "Selama putra saya baik-baik saja, dan saya tidak langsung dijatuhi hukuman mati atau dalam bahaya, maka saya mungkin bisa menangani apa pun."

Alasan Selma mengungkapkan kebenaran yang menyakitkan dan membuat traumatis dari masa lalunya dengan harapan bahwa membagikannya akan membantu mereka yang hidup dengan beban yang sama.

Baca: Kasus Pelecehan Seksual Semakin Tinggi, Yuk Tambah Pengetahuan Demi Pencegahan

PEOPLE