Dear Ladies, Simak 3 Red Flag yang Perlu Diketahui saat Akan Menikah

Ilustrasi pasangan menikah/pernikahan. Shutterstock

cinta

Dear Ladies, Simak 3 Red Flag yang Perlu Diketahui saat Akan Menikah

Minggu, 9 Januari 2022 13:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Berjalan ke ruangan yang penuh dengan orang asing untuk membuat keputusan yang akan mengubah hidup Anda tidak pernah mudah. Namun, itu adalah salah satu yang banyak dilakukan ketika seorang perempuan ingin menikah.

Ketika seorang perempuan memulai perjalanan baru dengan calon pendamping yang Anda inginkan, mungkin Anda ingin memastikan bahwa Anda memilih keluarga yang terbuka dan baik hati, kemudian bersedia menghormati Anda dan menyambut Anda ke dalam keluarga mereka. 

Berikut red flag atau bendera merah yang harus Anda waspadai sebelum menikah 

1. Dia menanyakan pertanyaan tentang keperawanan

Jika Anda menganggapnya secara objektif, keperawanan Anda bukanlah indikator apakah Anda akan menjadi istri yang baik bagi pria itu atau tidak. Namun, jika mereka ingin menguji keperawanan Anda atau mencari bukti, maka berhati-hatilah. Diyakini bahwa orang yang menyelidiki Anda tentang aspek-aspek kecil seperti selibat atau riwayat seksual bisa sulit untuk hidup dengan jangka panjang.

2. Dia bertanya apakah kamu memakai pakaian barat

Sementara pilihan pakaian seseorang adalah pilihan yang sangat pribadi, sering dianggap sebagai salah satu yang diperdebatkan. Anda mungkin menemukan diri Anda dalam situasi di mana calon pengantin pria Anda atau keluarganya bertanya kepada Anda tentang apakah Anda akan mengenakan pakaian modern seperti jeans dan gaun setelah menikah atau apakah Anda lebih suka pakaian modest atau santun.

Jika mereka mengharapkan Anda untuk berpakaian hanya dengan cara tertentu, Anda mungkin menemukan bahwa Anda memerlukan izin mereka untuk memilih pakaian Anda sendiri setiap saat. Ini adalah kategori bendera merah.

3. Dia bertanya apakah Anda akan terus bekerja setelah menikah

Banyak perempuan cenderung membangun karier mereka setelah bertahun-tahun belajar seperti yang dilakukan kebanyakan pria. Jadi, tidak realistis untuk mengharapkan perempuan mempertimbangkan untuk melepaskan karier perempuan setelah menikah.

Akan lebih bijaksana untuk bertanya kepada pria itu apakah dia mungkin mempertimbangkan untuk menjadi suami yang tinggal di rumah. Jika dia menjawab dengan negatif atau tampak tidak senang dengan pertanyaan Anda, maka Anda perlu khawatir karena mereka mungkin tidak percaya pada persamaan hak laki-laki dan perempuan. 

Meskipun ada banyak pertanyaan yang dapat menimbulkan tanda bahaya, pertanyaan-pertanyaan yang disebutkan di atas adalah landasan atau hal prinspil dari pertanyaan-pertanyaan bermasalah yang diajukan selama obrolan jelang menikah. Anda bisa mempertimbangkan kekhawatiran tersebut untuk memutuskan apakah akan lanjut atau tidak demi pernikahan yang bahagia. 

Baca: Setelah Menikah, Baiknya Langsung Punya Anak atau Menunda Dulu?

PINK VILLA