Perjalanan Ane Ayo Ciptakan Parfum A Drop d'Issey, Alam Menjadi Sumber Inspirasi

Perfumer Ane Ayo/Foto: Perfume society

kecantikan

Perjalanan Ane Ayo Ciptakan Parfum A Drop d'Issey, Alam Menjadi Sumber Inspirasi

Jumat, 22 Oktober 2021 23:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta -  Temukan bunga yang ‘sunyi’ di A Drop d'Issey, dan petiklah. Lilac menjaga aroma khasnya, yang hanya dapat digunakan dalam wewangian atau parfum sebagai pemulihan. Perfumer, Ane Ayo, telah menguasai seni ini, setelah mempelajari keahliannya di lingkaran eksklusif Grasse. Dia merupakan seorang penjelajah yang rajin, ingin belajar tentang keajaiban dunia, dia mendapatkan inspirasinya dari segudang budaya.

Ane Ayo ingat inspirasi aslinya untuk A Drop d'Issey: "Untuk mengungkapkan apa yang tidak terlihat dengan mata telanjang, untuk membuat setiap detail wewangian, seolah menyembunyikan kejutan di hatinya."

Untuk pertama kalinya dalam wewangian Issey Miyake, bunga yang tidak dapat ditangkap—dibentuk kembali dan dibuka—bersuara. Ayo memilih lilac dan menyusunnya kembali seolah-olah bunga itu telah dipetik untuk menyampaikan rahasia halusnya. Dia menangkap keindahan yang tersembunyi dan mengungkapkannya. Itu adalah alam, diciptakan kembali oleh tangan manusia.

Berada di tengah komposisi yang sangat feminin, lilac ini ada di dalam komposisi yang baik. Susu almond di top notes memberikan nada lembut sementara kumpulan tanaman memperkuat nuansa alami. Untuk memperbesar rekomposisi lilac, Ayo memasangkan bunga jeruk yang lembut dengan mawar untuk menciptakan karangan bunga yang bercahaya dengan hati bunga yang membangkitkan semangat.

Sentuhan adas bintang menggemakan sisi adas manis dari lilac. Lakton melati meningkatkan sisi cerah lilac yang menyelimuti. Buket ini bertumpu pada dasar krim musk, dengan vanillin dan Ambrox memperkuat sensasi kelembutan. Aromanya musky, nyaman, dan meyakinkan, seperti kepompong kenyamanan.

Drop d'Issey memainkan paradoks aroma alami yang dapat diidentifikasi dan upaya yang harus dilakukan oleh pembuat parfum untuk mereproduksi ilusi sintetis, melindungi alam dalam prosesnya dengan menciptakannya kembali. Bahan-bahan alami yang dipilih untuk wewangian secara etis bersumber dari petani yang adil. A Drop d'Issey merayakan harmoni sempurna antara aroma yang diciptakan oleh alam dan versi yang disempurnakan yang diciptakan kembali oleh pembuat parfum berbakat.

Menyelam ke beberapa detail penciuman, A Drop d'Issey menyoroti apa yang mungkin tidak terlihat oleh mata telanjang, mengungkapkan paradoks kesederhanaan yang kompleks dan unik.

A Drop d'Issey adalah babak baru yang menceritakan kisah Issey Miyake Parfums dengan dinamika baru/Foto: A Drop d'Issey

Untuk proyek baru ini, Issey Miyake Parfums telah berkomitmen untuk terlibat sebanyak mungkin dalam memilih jalan menuju keberlanjutan. Hal ini berlaku baik untuk desain botol dan kotak, dan untuk pemilihan bahan yang dipertimbangkan dengan cermat. Alam dan teknologi bersatu untuk menafsirkan kembali dan melindungi alam.

Untuk A Drop d'Issey, bahan yang dipilih sangat selaras dengan ajaran Manifesto, mengikuti jalur ekologi hingga ke detail terkecil. Dengan pemikiran ini, Ane Ayo memilih bahan-bahan, baik alami maupun sintetis, yang akan mengurangi dampak wewangian terhadap lingkungan.

Alami:- Bunga jeruk absolut dan mawar Damask keduanya bersumber sebagai bagian dari program untuk mengembangkan kemitraan perdagangan yang adil antara Firmenich dan petani, dengan tujuan meningkatkan kondisi kerja selama panen.- Kayu cedar diperoleh dari pulp kayu Amerika Utara melalui salah satu rantai pasokan yang paling berkelanjutan untuk kayu aromatik.

Sintetis:- Firbest Lilac berkontribusi pada pemulihan aroma lilac, yang tidak mungkin diperoleh secara alami dengan menggunakan metode tradisional.

- Vanillin RC, lebih kaya dan lebih kompleks daripada vanillin biasa, diperoleh dengan menggunakan metode karbon terbarukan 100% (daur ulang plastik adalah salah satu dari tiga sumber karbon terbarukan).- Ambrox®Super adalah nada yang mirip dengan ambergris, diperoleh melalui bioteknologi.

Ane Ayo menjelaskan jika sepanjang proses pembuatan A Drop d’Issey, tema panduan adalah meminimalkan dampak lingkungan dan bekerja dengan mempertimbangkan tanggung jawab sosial. "Saat mengembangkan wewangian, saya menggunakan EcoScent Compass™ (grade A dari Firmenich), alat yang mengevaluasi formula saya berdasarkan tiga kriteria: sifat hijau, dampak lingkungan, dan dampak sosial. Ini memberi saya kemampuan untuk menawarkan solusi terbaik dalam hal tanggung jawab lingkungan untuk setiap ciptaan," ucapnya melalui siaran pers, Jumat 22 Oktober 2021. 

A Drop d'Issey adalah babak baru yang menceritakan kisah Issey Miyake Parfums dengan dinamika baru. Drop d'Issey membuka jalan bagi komitmen dan proyek baru merek yang akan datang. Alam selalu menjadi sumber inspirasi, penuh dengan kegembiraan, keindahan, dan kebebasan. Petualangan besar dan menakjubkan terbentang di depan.

Drop d'Issey adalah kreasi desainer Amerika Todd Bracher. Berbasis di New York, ia berkolaborasi dengan sejumlah merek untuk membuat desain unik yang membedakan kliennya. Bracher telah merancang botol untuk Parfums Issey Miyake, termasuk Nectar d'Issey yang berbentuk lonjong.

Todd Bracher merancang botol berbentuk tetesan dengan menggabungkan kesederhanaan bentuk puitis yang sempurna dengan sisi botol yang sengaja disentuh. Visinya adalah menciptakan setetes air dalam satu bagian. Botol bening dan jernih dibuat dengan gelas secukupnya (tidak ada yang terbuang), termasuk lima persen gelas daur ulang pasca-konsumen. 

Baca: Tips Memilih Parfum Sesuai Karakter Saat Belanja Online