Rutin Cek Denyut Jantung Bantu Cegah Kondisi Fatal Saat Olahraga

Ilustrasi wanita lari di atas treadmill. Freepik.com

kesehatan

Rutin Cek Denyut Jantung Bantu Cegah Kondisi Fatal Saat Olahraga

Kamis, 30 September 2021 20:00 WIB
Reporter : Antara Editor : Mitra Tarigan

CANTIKA.COM, Jakarta - Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Grace Joselini menyarankan orang-orang untuk rutin mengukur denyut jantung saat berolahraga demi mencegah kelelahan dan kondisi fatal seperti serangan jantung. "Sebelum pandemi pun saya kalau bertemu pasien atau atlet selalu menyarankan kalau olahraga ukur nadi dengan heart rate monitor," ujar Grace yang juga anggota tim medis Pelatnas Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) dalam talk show virtual bertajuk "Manfaat Gawai di Era Pandemi", Rabu 29 September 2021.

Salah satu studi yang melibatkan pemain hoki menyebutkan mereka yang terus-menerus melebihi target dan detak jantung maksimum memiliki tingkat pemulihan yang buruk setelah berolahraga. Risiko mereka terkena masalah jantung salah satunya aritmia pun ikut meningkat.

Informasi mengenai detak jantung bisa membantu mengawasi tingkat intensitas olahraga seseorang, memperkirakan berapa banyak kalori yang sebenarnya terbakar sehingga dapat membantu mendapatkan hasil yang diinginkan.

Denyut jantung termasuk salah satu ukuran untuk memperkirakan cadangan energi tubuh seseorang atau kerap disebut body battery. Body battery yang turun dikaitkan dengan kelelahan dan bila ditambah pemulihan tak bagus akibat tubuh dipaksa misalnya tetap berolahraga intensitas berat, maka akan mempengaruhi imunitas hingga kejadian depresi. "Analoginya seperti gawai kalau di-charge-nya bagus baterai akan full. Kebayang kalau baterai kita low dipakai untuk sosial media (yang banyak menguras daya baterai) lama-lama nge-drop. Saat bangun tidak fit," kata Grace.

Talkshow virtual bertajuk Manfaat Gawai di Era Pandemi pada 30 September 2021/Garmin

Untuk menghitung detak jantung maksimum seseorang bisa dilakukan dengan mengurangkan usia dari 220. Misalnya, apabila Anda berusia 32 tahun, maka detak jantung maksimal 188. Menurut The American Heart Association, detak jantung maksimal saat berolahraga intensitas sedang sekitar 50-70 persen dari detak jantung maksimum seseorang, sementara untuk olahraga yang kuat sekitar 70- 85 persen dari detak jantung maksimum.

Saat ini, pengukuran detak jantung termasuk juga saturasi oksigen yang berperan sebagai tolak ukur pertama sebelum pemeriksaan medis bisa melalui perangkat digital seperti smartwatch, ungkap Country Manager Garmin Indonesia Rian Krisna.

"Manfaat gawai saat pandemi, karena bisa digunakan untuk banyak indikasi. Saya dalam keadaan fit atau tidak, mampu lakukan trainning atau tidak, perlu cek ke dokter apa tidak," kata dia. Walau begitu, alat digital seperti smartwatch ini juga bisa menjadi tolak ukur kondisi tubuh, walau tak bisa menggantikan pemeriksaan medis lengkap.

Baca: Serangan Jantung Bisa Datang Tiba-Tiba, Cegah dengan 9 Langkah Ini Sejak Muda