BTS Jadi Duta Khusus Diplomasi Publik, Army Minta Tugas Wajib Militer Dicabut

Grup K-pop BTS (Dok. Big Hit Entertainment)

ragam

BTS Jadi Duta Khusus Diplomasi Publik, Army Minta Tugas Wajib Militer Dicabut

Jumat, 23 Juli 2021 11:05 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Kabar baik untuk ARMY, menyusul penunjukan BTS sebagai utusan khusus presiden untuk diplomasi publik, para ARMY menuntut adanya pembebasan wajib militer bagi seluruh anggota boyband tersebut.

Melansir The Korea Times pada Jumat, 23 Juli 2021 seorang ARMY mengajukan petisi di situs Cheong Wa Dae menuntut agar semua anggota BTS dibebaskan dari tugas wajib militernya. Pertimbangannya tentu saja kontribusi para bintang tersebut kepada negara, termasuk upaya mereka untuk meningkatkan citra global negara tersebut.

Dalam petisi itu, pemohon menunjukkan bahwa boyband tersebut saat ini telah memiliki empat lagu yang menduduki puncak tangga lagu Billboard, dengan lagu barunya "Permission to Dance" masih melonjak di tangga lagu.

Pemohon mengklaim bahwa perlakuan terhadap bintang tersebut tidak adil, mengingat ada kasus di mana beberapa atlet memenangkan hak istimewa "dengan hanya duduk di bangku cadangan". Petisi tersebut telah mengumpulkan lebih dari 13.000 tanda tangan.

Suara-suara yang menuntut agar BTS diberikan pengecualian dari dinas militer semakin keras di media sosial setelah penunjukan anggota sebagai utusan khusus Presiden Moon Jae-in untuk diplomasi publik 21 Juli 2021.

Sebagai utusan khusus, para anggota menghadiri pertemuan internasional besar termasuk sesi ke-75 Majelis Umum PBB bulan September 2021, menyampaikan pesan penghiburan dan harapan kepada kaum muda di seluruh dunia.

Juru bicara Cheong Wa Dae Park Kyung-mee berkomentar bahwa penunjukan itu akan membantu Korea meningkatkan statusnya sebagai negara terkemuka di pasca pandemi Covid-19, tetapi penggemar mulai menunjukkan bahwa para anggota harus diberi beberapa manfaat jika pemerintah ingin mengambil keuntungan dari mereka.

Saat ini, semua pria berkebangsaan Korea yang berbadan sehat harus menjalankan wajib militer selama 18 hingga 22 bulan, tetapi atlet pemenang penghargaan internasional serta artis seperti musisi klasik dan penari balet pria dapat dibebaskan dari kewajiban jika mereka berkontribusi untuk reputasi negara di luar negeri.

Menyusul revisi Undang-Undang Dinas Militer Desember lalu, selebriti budaya pop termasuk BTS dapat menunda dinas militer mereka hingga mereka mencapai usia 30 tahun, tetapi kontroversi tetap ada karena mereka masih tidak dapat memperoleh pengecualian penuh.

Asosiasi Konten Musik Korea menunjukkan bahwa pemain Go profesional Lee Chang-ho dan pianis Cho Seong-jin serta atlet Ryu Hyun-jin dan Son Heung-min semuanya dibebaskan dari dinas militer, sementara BTS hanya diizinkan penangguhan meskipun dampak global yang besar. Jin, anggota tertua BTS yang lahir pada tahun 1992, hanya dapat menunda wajib militer hingga tahun depan.

Anggota BTS sendiri tidak menuntut pengecualian. Pada konferensi pers November tahun lalu, mereka mengatakan bahwa mereka akan memenuhi panggilan negara kapan saja dan menganggap wajib militer sebagai tugas mereka.