Bikin Kecanduan, Salah Satu Alasan Sulit Berhenti Mencintai Seseorang

Ilustrasi wanita patah hati atau putus cinta. Freepik.com

cinta

Bikin Kecanduan, Salah Satu Alasan Sulit Berhenti Mencintai Seseorang

Rabu, 21 Juli 2021 22:15 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Cinta adalah salah satu emosi yang paling indah, tetapi rumit yang bisa dirasakan manusia. Ketika dilakukan dengan benar, rasa bahagianya seperti ada kupu-kupu di perut yang tak kunjung berhenti. Sebaliknya, emosi yang sama yang merupakan sumber dari begitu banyak kesenangan, mungkin juga bertanggung jawab atas segunung rasa sakit.

Ada banyak alasan mengapa Anda memutuskan untuk berhenti mencintai seseorang, mungkin perasaan Anda tidak terbalas, atau mungkin pasangan Anda berulang kali bertindak dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan terbaik Anda.

Apapun alasannya, menarik diri dari seseorang yang Anda miliki perasaan yang begitu kuat untuknya. tidak pernah mudah. Namun, hal itu bisa dilakukan dengan langkah-langkah yang tepat.

Mengapa Begitu Sulit untuk Berhenti Mencintai Seseorang?

Ada alasan mengapa hanya berbicara dengan orang yang Anda cintai, melihat mereka bekerja, atau memeluknya saat mereka tidur, dapat membuat Anda semakin jatuh cinta dengan setiap bagian dari dirinya.

Cinta itu membuat kecanduan. Ketika Anda mencintai seseorang, tubuh Anda mengalami sejumlah perubahan yang mendorong produksi senyawa seperti dopamin, oksitosin, dan serotonin. Bahan kimia ini mendorong perasaan percaya, kesenangan, penghargaan, efek yang sama yang telah dikaitkan dengan kecanduan.

Hidup dengan menjalani hubungan romantis di mana Anda dan pasangan berbagi tujuan dan impian, tertawa, makan bersama, saling memperhatikan saat berada dalam kondisi yang paling rentan, dapat menciptakan ikatan yang kuat. Ketika terbentuk, ikatan ini bisa dimengerti jika sulit untuk diputuskan.

Selain itu, ketakutan untuk menemukan orang lain, kembali ke kehidupan seorang lajang, dan bahkan mengkhawatirkan apa yang mungkin dipikirkan orang lain, dapat membuat sulit untuk mengambil langkah pertama yang diperlukan untuk berhenti mencintai seseorang.

Simak cara untuk membantu Anda berhenti mencintai seseorang tersebut, seperti yang dilansir dari laman Very Well Mind, Rabu 21 Juli 2021.

1. Jujurlah pada dirimu sendiri

Kebenaran bisa menyakitkan, tetapi juga bisa sangat membebaskan. Langkah pertama yang harus diambil ketika mencoba berhenti mencintai seseorang adalah berterus terang tentang aktivitas yang mereka lakukan dan menyebabkan hati Anda sakit.

Menghadapi kenyataan lebih dulu tidak pernah mudah dilakukan. Namun, dengan bersikap jujur pada diri sendiri tidak secara otomatis mematikan rasa sayang Anda kepada mereka, tetapi dapat membantu Anda memperoleh perspektif tentang hubungan Anda. Dengan perspektif baru ini, perasaan cinta Anda yang intens untuk seseorang  mungkin mulai berkurang seiring waktu.

2. Fokus pada Perasaan Anda

Betapapun singkat atau lama hubungan Anda telah berlangsung, jatuh cinta dengan seseorang dapat memiliki dampak yang mendalam pada kehidupan pribadi. Penting untuk mengingat saat-saat indah, apa arti pasangan Anda bagi Anda, betapa pentingnya hubungan itu dalam hidup Anda, dan apa yang ingin Anda capai dengan pasangan Anda.

Akui semua yang Anda pelajari dari saat-saat bersama, dan cobalah untuk tidak meremehkan arti cinta Anda sebab hal itu akan menghambat Anda. Ketika Anda mampu melakukan itu, mundurlah selangkah untuk mengenali bagaimana hubungan itu tidak lagi sesuai dengan tujuan Anda atau menghasilkan kegembiraan yang sama seperti dulu.

Izinkan diri Anda untuk menerima bahwa terlepas dari kebenaran ini, walau tetap sulit untuk melepaskannya. Jujur pada diri sendiri di setiap langkah dapat membantu meringankan prosesnya.

3. Bicaralah dengan Seseorang

Berurusan dengan sesuatu yang sulit seperti akhir dari suatu hubungan dapat membuat Anda ingin mundur ke sudut gelap sendirian. Namun, ini mungkin tidak selalu menjadi pilihan terbaik.

Bicara dengan teman dan keluarga Anda dapat membantu mengurangi beban. Pada gilirannya, orang yang Anda cintai akan menawarkan dukungan melalui masa-masa sulit Anda. Mereka juga dapat bertukar tip yang membantu mereka melewati periode di mana mereka membuat keputusan yang sama.

Dalam kasus lain, berbicara dengan seorang profesional tentang keputusan Anda, dan mempelajari cara-cara yang terbukti untuk mengatasinya, dapat membantu memperlancar prosesnya.

4. Pahami Bahwa Perlu Waktu

Jika ada tombol yang bisa Anda jentikkan untuk mematikan perasaan Anda, hidup akan jauh lebih mudah. Satu-satunya cara untuk mengatasi perasaan Anda adalah dengan mengatasinya, dan itu biasanya membutuhkan waktu.

Memberi diri Anda kesempatan untuk menjalani rasa sakit, kehilangan, dan penerimaan, berapa pun lama waktu yang dibutuhkan adalah penting untuk mencapai hasil akhir dari mengendalikan perasaan Anda.

5. Bersemangat Tentang Masa Depan

Saat ini, pikiran untuk mengatasi perasaan Anda dan melanjutkan ke fase berikutnya dalam hidup Anda bisa tampak seperti tugas yang menakutkan. Namun, waktu adalah penyembuh yang hebat, dan memiliki banyak janji untuk Anda dan masa depan Anda.

Nikmati kenyataan bahwa Anda sekarang memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang apa yang Anda inginkan dari pasangan dan hal-hal yang tidak dapat Anda toleransi dalam suatu hubungan.

Ada begitu banyak janji di masa depan, bahwa setiap rasa sakit atau kesedihan yang mungkin Anda hadapi kemungkinan besar akan pudar seiring dengan apa yang menunggu Anda.

Baca: 7 Tips untuk Move On dari Mantan Setelah Putus Cinta di Masa Pandemi