Ikigai, Cara Mencapai Tujuan dan Kebahagiaan Hidup Ala Jepang

Banyak pertanyaan tentang tujuan hidup. Sejumlah teori pun telah diajukan untuk menjawab pertanyaan ini.

ragam

Ikigai, Cara Mencapai Tujuan dan Kebahagiaan Hidup Ala Jepang

Rabu, 26 Mei 2021 20:08 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Kinanti Munggareni

CANTIKA.COM, Jakarta - Banyak pertanyaan tentang tujuan hidup. Sejumlah teori pun telah diajukan untuk menjawab pertanyaan ini. Namun tahukah kamu, ada satu filosofi tradisional Jepang yang bisa membantu kita masing-masing menemukan tujuan kita yang sebenarnya. Namanya adalah Ikigai.

Kata "ikigai" berasal dari periode Heian (794 sampai 1185). Psikolog klinis dan ahli evolusi ikigai, Akihiro Hasegawa, dikutip dari BBC, merilis sebuah makalah penelitian pada tahun 2001 dan menulis bahwa kata "gai" berasal dari kata "kai" yang diterjemahkan menjadi "cangkang" dalam bahasa Jepang.

Selama periode Heian, cangkang sangat berharga, sehingga asosiasi nilai masih terlihat dalam kata ini. Hal ini juga dapat dilihat dalam kata-kata Jepang yang serupa seperti hatarakigai, yang berarti nilai kerja, atau yarigai ~ ga aru, yang berarti "layak dilakukan."

Ada banyak buku di Jepang yang membahas ikigai, tetapi satu buku secara khusus dianggap pasti adalah Ikigai-ni-tsuite (Tentang Ikigai), diterbitkan pada tahun 1966.

Penulis buku tersebut, psikiater Mieko Kamiya, menjelaskan bahwa ikigai mirip dengan "kebahagiaan" tetapi memiliki perbedaan yang halus dalam nuansanya. Ikigai adalah yang memungkinkan Anda untuk menatap masa depan meskipun Anda sedang sedih saat ini.

Ahli saraf asal Jepang Ken Mogi, dikutip dari Shondaland, mengatakan bahwa, ikigai secara harfiah adalah alasan untuk hidup. Sementara dalam skala besar, ini berarti hal yang ingin Anda capai dalam karier atau apa yang ingin dicapai dalam kehidupan. Tapi, dalam skala yang lebih kecil, itu benar-benar alasan untuk bangun di pagi hari.

Meskipun demikian, bagi Mogi, ikigai bisa berupa apa saja, mulai dari menyaksikan matahari terbit hingga mencoba resep baru, menjadi sukarelawan di penampungan lokal, atau menghabiskan waktu bersama keluarga.

“Orang Jepang secara tradisional berpandangan bahwa ada banyak, banyak hal kecil yang membuat hidup Anda berharga - belum tentu semua tujuan besar ini,” tambah Mogi.

Alih-alih menawarkan satu penjelasan bagi kita semua untuk beradaptasi, ikigai adalah sesuatu yang sangat pribadi dan bervariasi antarindividu. Konsep ini berasal dari Okinawa - sebuah pulau Jepang yang terletak sekitar 1.000 mil dari Tokyo. Kota ini terkenal dengan laut biru yang mempesona, pantai berpasir, laju kehidupan yang lebih lambat, dan harapan hidup tertinggi di Bumi.

Dari sana, itu menyebar menjadi bagian integral dari budaya Jepang. Sebanyak 76 persen orang dewasa Jepang, masih dikutip dari Shondaland, menyatakan bahwa mereka memiliki ikigai. Selanjutnya, filosofi tersebut menjadi lebih dikenal di luar Asia. Namun, Mogi mencatat, arti ikigai yang sebenarnya sering kali hilang dalam terjemahan.

Hasegawa menunjukkan bahwa dalam bahasa Inggris, kata hidup memiliki arti seumur hidup dan kehidupan sehari-hari. Jadi, ikigai yang diterjemahkan sebagai tujuan hidup terdengar sangat agung. “Tapi di Jepang kita punya jinsei yang artinya seumur hidup dan seikatsu yang artinya kehidupan sehari-hari,” ujarnya.

Konsep ikigai lebih selaras dengan seikatsu dan, melalui penelitiannya, Hasegawa menemukan bahwa orang Jepang percaya bahwa sejumlah kecil kegembiraan dalam kehidupan sehari-hari menghasilkan kehidupan yang lebih memuaskan secara keseluruhan.

Baca juga: Terjebak Quarter Life Crisis? Ini 5 Buku yang Wajib Kamu Baca

SHONDALAND | SAVVY TOYO | BBC