Mengulik Warisan Fashion Ratu Elizabeth II yang Klasik dan Ikonik

Ratu Elizabeth II berjalan dengan menggunakan tongkat jalan saat menghadiri kebaktian yang memperingati 100 tahun berdirinya Royal British Legion di gereja Westminster Abbey, London, Inggris, 12 Oktober 2021. Frank Augstein/Pool via REUTERS

mode

Mengulik Warisan Fashion Ratu Elizabeth II yang Klasik dan Ikonik

Jumat, 9 September 2022 23:55 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Menjelang akhir era Elizabeth modern, warisan adalah kata yang bergema kuat menyusul berita mangkatnya Ratu Elizabeth II dalam usia 96 tahun. Bukan hanya warisan perihal kepemimpinan atau kekuasaan, tetapi juga gaya fashion Ratu yang menarik perhatian. Bagaimana ia selalu mengenakan beragam topi, pilihan bros yang diplomatis, kejutan busana warna-warni, hingga sepatu yang terlihat sederhana. 

Tentu saja Ratu mungkin tidak memiliki daya pikat glamor bintang Hollywood atau kemampuan subversif untuk mengubah gagasan kita tentang pakaian seperti yang dilakukan orang lain, tetapi warisan Ratu akan menjadi perjalanan mode yang membuktikan pelajaran dalam integritas identitas yang tak tergoyahkan.

Warisan gaya fashion Ratu juga ditandai dengan cara berkomunikasi yang cerdas, yang dimulai sejak dia dewasa di Inggris pascaperang. Menikah di Westminster Abbey pada November 1947, gaun pengantinnya dirancang menggunakan satin duchess yang dibeli dengan kupon jatah. Tentu saja, tidak seperti rekan-rekannya, Norman Hartnell-lah yang mendesain gaun setinggi 13 kaki itu, tetapi pesan bahwa dia membeli kainnya melalui sifat 'sama seperti kita' ini adalah salah satu momen yang tidak hilang di Inggris.

Kerajaan Inggris mengumumkan kabar duka meninggalnya Ratu Elizabeth II pada Jumat dinihari, 9 September 2022. Ratu yang memerintah selama 70 tahun, 7 bulan dan 2 hari, meninggal dalam usia 96 tahun. Eddie Mulholland/Pool via REUTERS/File Photo

Sepanjang masa pemerintahannya, pilihan mode lainnya harus lebih diplomatis dan signifikan dalam pesan. Tiba di Irlandia pada tahun 2011, raja Inggris pertama yang melakukannya dalam 100 tahun, Ratu mengenakan busana warna hijau yang sangat spesifik. Tidak terlalu zamrud, tidak terlalu berani, itu adalah pilihan hati-hati yang tidak menganggap Yang Mulia akan merebut kembali Irlandia, tetapi malah membuktikan penghormatan sensitif pada momen penting.

Keputusan busana lainnya memiliki keterikatan yang lebih sentimental. Pertimbangkan brosnya untuk pernikahan Duke dan Duchess of Cambridge 2011. Di antara kekayaan permata warisannya, dia memilih The True Lover's Knot, yang terbesar dalam koleksinya yang besar dan kuat. Desainnya yang manis seperti busur adalah lambang dari arti penting hari itu dalam hidupnya sebagai nenek yang bangga dan untuk garis suksesi.

Seorang Monarch yang berdedikasi, yang selalu mengutamakan pelayanan dan terutama, masuk akal jika dia memperlakukan pendekatannya dalam berpakaian dengan perarturan yang begitu ketat. Juga harus dicatat betapa feminimnya potongan-potongan ini secara tradisional. Pesan yang dia kirim ke persemakmuran dan dunia yang lebih luas adalah salah satu kekuatan feminin, tidak pernah terintimidasi oleh pertemuan pejabat senior yang dijadwalkan atau menjadi korban kebutuhan berpakaian untuk 'mengikuti gaya laki-laki.'

Ratu Elizabeth II saat berbincang dengan cucunya Pangeran Louis, di acara Trooping the Colour, Kamis 2 Juni 2022. Instagram.com/@dukeanduchessofcambridge

Tren mode yang paling erat kaitannya dengan Ratu Elizabeth, bagaimana pun, datang selama tahun-tahun terakhir hidupnya, di mana kegemarannya untuk menghindari warna dan tampilan monokrom membuatnya menjadi ikon gaya atau fashion statement yang sesungguhnya.

Pesan menyeluruh yang disampaikan oleh Ratu adalah ia tidak pernah terlalu sibuk dengan sisi kehormatan kerajaan yang lebih mencolok seperti saudara perempuannya, Putri Margaret yang mengenakan Dior. Meskipun mode berputar cepat, Yang Mulia akan dipuji karena gaya fashionnya yang berlawanan. Bagaimana ia tak pernah lepas dengan topi, pilihan bros diplomatis, kejutan warna, dan sepatu sederhana tetap menjadi gayanya yang klasik dan ikonik. 

Baca: Ratu Elizabeth II Meninggal, Victoria Beckham hingga Lily Collins Ucap Duka Mendalam

ELLE