Jangan Katakan 3 Hal Ini saat Bertengkar dengan Pasangan

Ilustrasi pasangan bertengkar. shutterstock.com

cinta

Jangan Katakan 3 Hal Ini saat Bertengkar dengan Pasangan

Kamis, 11 Agustus 2022 17:00 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Silvy Riana Putri

CANTIKA.COM, Jakarta - Sebagai terapis pasangan, Genesis Games, menghabiskan hari-harinya berbicara dengan orang-orang dalam hubungan, dan mengamati bagaimana pasangan berbicara satu sama lain—seringkali tentang topik yang paling sulit dan paling emosional. Setelah menyaksikan secara langsung, banyak cara di mana dua orang dapat membangun atau sebaliknya membuat jarak di antara mereka hanya dengan kata-kata.

“Sebagian besar dari rekoneksi itu adalah belajar berkomunikasi secara rentan dan melakukan percakapan yang sangat terbuka serta nyata,” kata Games, seperti dikutip laman Well and Good, Selasa, 9 Agustus 2022.

Komentar menyakitkan tertentu dapat langsung menutup potensi kerentanan itu. Maka dari itu, Games sering menasihati klien tentang apa yang tidak boleh dikatakan dalam hubungan ataupun saat bertengkar. Berikut tiga jenis hal teratas yang harus dihindari kepada pasangan.

1. “Tenang”

Jika Anda diberitahu untuk tenang di saat kalut atau marah, Anda tahu betapa frustasinya mendengar ungkapan itu.

“Itu bisa menjadi respons otomatis pada seseorang yang tidak tahu bagaimana menangani emosi pasangannya, atau bagaimana memberikan dukungan yang mereka butuhkan saat itu.”

Menurut Games, tidak peduli seberapa positif di balik kata "tenang", kata tersebut bisa dianggap meremehkan apa pun yang terjadi dan cenderung menutup peluang percakapan.

"Kata itu tidak memungkinkan orang lain untuk menjelaskan mengapa situasi yang dihadapi sangat mengecewakan mereka."

Sebagai gantinya, Games menyarankan untuk mengajukan pertanyaan ketika Anda dihadapkan dengan pasangan yang sangat sibuk. 

"Tanyakan, 'Apa yang terjadi? Mengapa hal ini begitu penting bagi Anda?’ Atau, ’Apa yang membuat Anda kesal? Saya ingin lebih memahami'."

Dengan begitu, lanjut Games, Anda menciptakan ruang bagi mereka untuk mengungkapkan mengapa mereka begitu tidak tenang, dan pada gilirannya, memvalidasi respons emosional mereka, sambil juga mendapatkan wawasan yang dapat membantu Anda mengetahui caranya untuk membantu.

Jika Anda tahu mengapa mereka begitu kesal, tetapi Anda tidak tahu bagaimana dapat membantu, tetap penting untuk menahan godaan untuk mengatakan, "tenang", kata Games. Dia menyarankan kehadiran yang menenangkan begitu berarti.

“Terkadang, Anda cukup memegang tangan mereka atau memeluknya atau duduk di sampingnya, dapat membuat mereka tahu bahwa Anda peduli dan Anda ada di sana untuk mereka, apa pun yang terjadi.”

2. “Kamu bertingkah seperti ibumu” atau “Kamu bertingkah seperti ayahmu”

Membandingkan pasangan dengan salah satu orang tua mereka sangatlah berisiko. Sebab pernyataan ini cenderung bernada negatif dalam pertengkaran: "Kamu sangat suka memerintah, sama seperti ibumu," atau "Kamu 'menjadi sama keras kepala seperti ayahmu.

"Biasanya orang tidak mengatakan, 'Kamu bertingkah seperti ibumu,' atau 'seperti ayahmu' sebagai pujian," kata Games. "Hampir selalu merupakan penghinaan sederhana yang mereka tahu, jauh di lubuk hati, akan menyakiti orang lain."

Sebagai gantinya, ambil jeda untuk menenangkan diri, saran Games. Setelah Anda bisa menguasai diri, kembali ke diskusi dengan solusi atau saran, bukan tuduhan kosong yang membuat situasi makin memanas.

Jika Anda masih merasa perlu untuk memberikan umpan balik kepada pasangan Anda terkait bagaimana mereka bertingkah seperti ibu atau ayah mereka, diskusikan pada waktu yang lebih netral alias tidak di tengah pertengkaran.

"Dalam skenario itu, Anda mungkin berkata, 'Saya tidak berusaha menghina Anda atau menjatuhkan Anda, tetapi saya ingin memberi perhatian Anda sesuatu yang menurut saya penting,'" kata Games. Jika mereka tampak menerima, Anda dapat dengan lembut membuat perbandingan.

3. "Menghina"

Setiap kali Anda menggunakan bahasa yang tidak menghormati, mengabaikan, atau menunjukkan penghinaan terhadap seseorang, Anda berada di wilayah yang berbahaya. “Saya menggambarkan penghinaan seperti Anda menindas orang lain,” kata Games. "Dan itulah yang pasti tidak ingin kamu katakan dalam suatu hubungan."

Untuk lebih spesifik, penghinaan biasanya lebih dari sekadar meninggikan suara Anda atau membuat komentar yang tajam, tambah Games.

“Ini pada dasarnya memberi tahu orang lain bahwa mereka lebih rendah dari Anda dan Anda lebih unggul, atau bahwa mereka seharusnya merasa sangat beruntung karena memiliki Anda.”

Hal itu dapat menumbuhkan kebencian dan melemahkan fondasi hubungan Anda, kata Games. Faktanya, menurut organisasi penelitian hubungan The Gottman Institute, melontarkan hinaan selama pertengkaran adalah pemicu nomor satu perceraian pada pasangan yang sudah menikah.

Sebaliknya, jika Anda merasa hampir menggunakan penghinaan, Games menyarankan untuk mengambil nafas dari percakapan dan hanya kembali setelah Anda benar-benar tenang.

“Pertimbangkan bagaimana Anda dapat menunjukkan lebih banyak rasa terima kasih kepada pasangan Anda setiap hari, atau puji secara verbal, 'Wow, saya sangat suka bagaimana Anda menangani percakapan dengan tetangga', atau 'Terima kasih telah menerima surat; Saya sangat menghargainya.'"

Pengakuan sederhana yang membantu menciptakan nada positif untuk hubungan Anda, kata Games. Dengan begitu, lain kali Anda bertengkar dengan pasangan, hindari tiga komentar di atas.

WELL AND GOOD