Revlon Mau Bangkrut, Persaingan Makin Ketat dan Terjerat Utang

Lipstik Revlon Ultra HD Matte Lipcolor. Reallyree.com

ragam

Revlon Mau Bangkrut, Persaingan Makin Ketat dan Terjerat Utang

Jumat, 17 Juni 2022 22:05 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, JakartaRevlon, perusahaan kosmetik multinasional yang berusia 90 tahun ini telah mengajukan perlindungan kebangkrutan karena terbebani oleh meningkatnya utang, gangguan rantai pasokan global, dan saingan baru.

Dengan nama-nama series Almay dan Elizabeth Arden, Revlon telah menjadi andalan di rak-rak toko kosmetik selama beberapa dekade. Merek ini juga perusahaan yang mendobrak batasan ras dan menempatkan supermodel seperti Iman, Claudia Schiffer, Cindy Crawford, dan Christy Turlington.

Namun, perusahaan yang nyaris bangkrut ini telah berjuang selama beberapa tahun terakhir, dengan utang yang menjerat, persaingan kian meningkat, dan kegagalan untuk mengimbangi perubahan standar kecantikan.

Perusahaan asal New York City ini mengaku lambat mengikuti sebagian besar perempuan yang meninggalkan kosmetik mencolok seperti lipstik merah untuk mendapatkan warna yang lebih lembut mulai tahun tahun 1990-an. Dan selain saingan seperti Procter & Gamble, ia menghadapi persaingan yang meningkat dari lini kosmetik selebriti seperti Kylie Jenner's yang memanfaatkan pengikut media sosial mereka yang besar.

Revlon Super Lustrous The Luscious Mattes Lipstick. Dok. Revlon

Penjualan anjlok 21 persen 2020, awal pandemi, meskipun penjualan itu bangkit kembali 9,2 persen pada tahun pelaporan terbaru dengan vaksin sekarang tersebar luas. Pada kuartal terakhir yang berakhir di bulan Maret, penjualan naik hampir 8 persen. Perusahaan menghindari kebangkrutan pada akhir 2020 dengan membujuk cukup banyak pemegang obligasi untuk memperpanjang utangnya yang jatuh tempo.

Perusahaan yang berbasis di New York mengatakan bahwa setelah persetujuan pengadilan, mereka mengharapkan untuk menerima $ 575 juta atau sekitar 8.526.100.000 milyar dalam pembiayaan dari pemberi pinjaman yang ada, yang akan memungkinkan untuk menjaga operasi sehari-hari berjalan.

“Pengajuan hari ini akan memungkinkan Revlon untuk menawarkan kepada konsumen kami produk ikonik yang telah kami berikan selama beberapa dekade, sambil memberikan jalur yang lebih jelas untuk pertumbuhan kami di masa depan,” kata Debra Perelman, yang ditunjuk sebagai presiden dan CEO Revlon pada tahun 2018.

Ayahnya, miliarder Ron Perelman, mendukung perusahaan melalui MacAndrews & Forbes, yang mengakuisisi bisnis melalui pengambilalihan yang tidak bersahabat pada akhir 1980-an. Revlon go public pada tahun 1996. Perelman mengatakan bahwa permintaan untuk produknya tetap kuat, tetapi "struktur modal yang menantang" menawarkan kemampuan terbatas untuk menavigasi masalah ekonomi makro.

Millane Fernandes dan Vina L Geronimo GM Revlon Cosmetic, Hair Color and Fragrance Indonesia saat peluncuran Revlon Ultra HD Gel Lip Color di Jakarta, Kamis 4 April 2018. (dok. Revlon)

Dalam beberapa bulan terakhir, Revlon telah mengalami tantangan rantai pasokan di seluruh industri dan biaya yang lebih tinggi yang menantang perusahaan secara global. Dikatakan pada bulan Maret bahwa masalah logistik merusak kemampuannya untuk memenuhi pesanan pelanggan. Ia juga mengatakan terhalang oleh kenaikan harga bahan-bahan utama dan kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus.

Selama masa kejayaannya di abad ke-20, Revlon hanya membuntuti Avon dalam penjualan. Sekarang memegang tempat ke-22 di antara pembuat kosmetik, menurut peringkat baru-baru ini oleh jurnal perdagangan mode WWD. Pada tahun 1970, Revlon menjadi perusahaan kosmetik pertama yang menampilkan model kulit hitam, Naomi Sims, dalam iklannya.

Pada 1980-an, Revlon membuat gebrakan besar dengan kampanye supermodelnya yang menampilkan model beragam, terkenal dan baru termasuk Iman, Claudia Schiffer, Cindy Crawford dan Christy Turlington ketika berjanji untuk membuat wanita "tak terlupakan."

Baca: Revlon Luncurkan Lipstik dengan Bahan Dasar Gel

NEWS NATION NOW