Tubuh Slim Thick Kim Kardashian Dinilai Berbahaya bagi Citra Tubuh

Kim Kardashian. Instagram.com/@kimkardashian

kecantikan

Tubuh Slim Thick Kim Kardashian Dinilai Berbahaya bagi Citra Tubuh

Jumat, 28 Januari 2022 17:45 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Tubuh “slim-thick” atau “ramping-tebal”, seperti Kim Kardashian dan Kendall Jenner, dinilai berbahaya bagi citra tubuh menurut sebuah penelitian oleh Universitas York di Toronto, karena menyebabkan lebih banyak ketidakpuasan terhadap tubuh di antara perempuan muda.

Dikutip dari Nypost, tubuh ideal "ramping-tebal" menjadi lebih diidolakan di media arus utama selama bertahun-tahun. Para peneliti mendefinisikannya sebagai tipe tubuh berlekuk atau penuh, ditandai dengan pinggang kecil dan perut rata tetapi besar di bagian pantat, payudara, dan paha.

“Tagar #thick, #thicc, dan #slimthick masing-masing memiliki 6,2 juta, 3,4 juta, dan 1 juta posting di Instagram, dan tagar #slimthicc memiliki 134 juta tag di TikTok,” kata para peneliti tentang tren media sosial 2021.

Sementara tubuh kurus Kate Moss-esque mungkin ideal di tahun-tahun sebelumnya, tren itu sudah memudar dan dunia Kim Kardashian mulai masuk. Tapi, lekukan itu tidak sesuai dengan keinginan mereka.

Keluarga influencer secara teratur dibicarakan karena kegagalan photoshop yang mengerikan, termasuk minggu ini ketika kaki Kim menjadi korban beberapa pengeditan yang berat, yang mendorong penghapusannya dari Instagram-nya.

Influencer Body Acceptance atau Penerimaan Tubuh, Mik Zazon (26), mengatakan kepada The Post bahwa meskipun tidak ilegal untuk mengubah foto atau melakukan operasi plastik, tetapi tetap saja mereka "memanipulasi keaslian" dengan tidak transparan tentang hal itu.

Pembuat konten yang tinggal di Ohio dengan satu juta pengikut itu memberikan contoh ketika Kardashian membagikan cukup banyak psoriasis di wajahnya dalam selfie yang diunggah ke Instagram, yang membuat penggemar percaya bahwa dia lebih “tanpa filter”.

"Mereka berbagi foto yang tampak candid dan mudah untuk menunjukkan bahwa mereka juga manusia, namun memasang filter ekstrem pada foto dan video untuk menegakkan citra mereka," kata Zazon. Dengan menunjukkan adanya psoriasis di wajah Kim, maka orang-orang menjadi lebih percaya bahwa Kim juga tak melakukan pengubahan pada bagian tubuh lainnya.

Sebuah studi menemukan bahwa berlawanan dengan citra tubuh kurus yang pernah merajalela di media, tubuh ideal ramping-tebal sebenarnya menyebabkan lebih banyak berat badan dan ketidakpuasan penampilan daripada citra kurus. Tetapi implikasi dari perbandingan media sosial membentang jauh melampaui layar.

Menurut penelitian, penampilan perfeksionisme seperti mencoba mencapai tubuh Kardashian secara tidak sehat dapat menyebabkan gangguan makan, perilaku pengendalian berat badan yang tidak sehat, harga diri rendah, dan kecemasan.

Jadi, ketika laman media sosial tenggelam dalam pemujaan tubuh slim-thick dan tekanan untuk memiliki tubuh seperti itu turun, mungkin akan bermanfaat untuk menekan "berhenti mengikuti", menurut Zazon.

“Ikuti orang-orang dan kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menginspirasi Anda dan membuat Anda merasa diri Anda yang paling percaya diri,” tambah Zazon.

Dr. Jennifer mengatakan bahwa sementara penerimaan dan keragaman ukuran tubuh didorong lebih dari sebelumnya, penelitian ini benar-benar menemukan bahwa citra tubuh berlekuk bukan alternatif positif untuk tubuh tipis di masa lalu. Faktanya, itu bisa dianggap lebih berbahaya untuk dipromosikan, terutama bagi wanita yang tidak ingin menjadi sangat kurus dan lebih suka memiliki lekuk tubuh.

“Ideal slim thick paling berbahaya bagi penampilan, berat badan, dan kepuasan tubuh perempuan secara keseluruhan. (Itu) mungkin masih mewakili cita-cita kecantikan yang dianggap mengancam perempuan dan secara pribadi tidak dapat dicapai,” jelas para peneliti.

Baca: Kaleidoskop 2021: Kim Kardashian Hingga Rihanna Rilis Kolaborasi Fashion

BERNADETTE JEANE WIDJAJA | NEW YORK POST